Muzairi, M. Ag

FILSAFAT UMUM

Filsafat tidak bertentangan dengan Islam. Bahkan, umat Islam wajib atau sekurang-kurangnya dianjurkan mempelajarinya. Sebab, tugas filsafat tidak lain adalahberpikir secara mendalam tentang wujud untuk mengetahui pencipta segala yang ada

Ibnu - Rusyd

Perpustakaan Nasional RI, : Katalog dalam Terbitan (KDT)

© Muzairi, M. Ag

Filsafat Umum: Teras, Mei 2009

Hak cipta ada pada penulis dan dilindungi undang-undang All Right Reseverd

xii + 163 hlm.,

ISBN : 979-9781-81-7

Penulis: Muzairi Editor: Rofiq Adnan Desain Cover: Sarwanto Lay Out: Saifullah

Penerbit : Teras

Komplek POLRI Gowok Blok D 2 No. 186

Depok Sleman Yogyakarta

Telp: 085856033411

E-mail : elsaqpress@publicist.com

Cetakan Pertama, Mei 2009

Percetakan:

Sukses Offset

Kompleks Polri Blok D2 No. 186 Gowok Sleman, Yogyakarta Telp. (0274) 7007584

KATAPENGANTAR

Buku Darras ini yang berjudul Filsafat Umum disiapkan untuk pengantar memahami bahan kuliah filsafat yang diberikan pada Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Dalam menulis buku Darras ini, kami mengacu kepada kurikulum dari silabi IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Program S1 tahun 1997, namun demikian ada perluasan-perluasan materi sebagai bahan pertimbangan perkembangan studi filsafat.

Kepada pimpinan Fakultas Ushuluddin yang telah memberi kemudahan bagi terbitnya buku ini, penyusun haturkan banyak terima kasih.

Harapan penyusun semoga buku ini bermanfaat bagi siapa saja yang berminat dalam studi filsafat. Akhirnya segala kekuarangan dan keterbatasan buku ini memungkinkan diper- baiki oleh semua pihak. Sebab kepada Allah jualah dikembalikan segala kesempurnaan dan kebenaran.

Yogyakarta, 30 September 2002 Penyusun

Muzairi

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................ iii

DAFTAR ISI................................................................................... v

PENDAHULUAN....................................................................... 1

BAB I : PENGERTIAN FILSAFAT......................................... 5

A. Pengertian Filsafat........................................................ 5

B. Obyek Material dan Obyek Formal Filsafat................. 11

C. Ciri-ciri Berpikir Kefilsafatan...................................... 15

D. Cabang-cabang Filsafat................................................ 17

E. Hampiran dalam Studi Filsafat..................................... 19

F. Gaya Berfilsafat........................................................... 21

G. Metode-metode Filsafat............................................... 25

H. Kedudukan Ilmu, Filsafat dan Agama serta Manfaat

Studi Filsafat ................................................................. 26

BAB II : SEJARAH SINGKAT KELAHIRAN FILSAFAT ..    31

I.    Masa Yunani................................................................ 32

2.    Masa Abad Pertengahan............................................... 34

3.    Masa Abad Modern...................................................... 36

4.    Masa Abad Dewasa Ini    (Filsafat abad 20)................... 38

BAB III: FILAFAT YUNANI....................................................... 41

A. Yunani Kuno.............................................................. 43

1. Thales (625-545 SM).............................................. 44

2. Anaximandros (640-546 SM) ................................. 45

3. Pythagoras (+ 572-497 SM).................................... 46

4. Xenophanes (570 - ? SM) ....................................... 48

5. Heraclitos (535-475 SM)........................................ 49

6. Parmenides (540-475 SM)...................................... 51

Mengenai Hakikat Yang Ada (Being) ................... 52

7.    Zeno (± 490-430 SM)............................................. 53

8.    Empedocles (490-435 SM)..................................... 54

9.    Anaxagoras (+499 20 SM)...................................... 56

10.    Democritos (460-370 SM)...................................... 57

B. Yunani Klasik............................................................. 58

Kaum Sofis.................................................................... 59

Gorgias (480-380 SM).................................................. 61

1. Socrates (469-399 SM............................................. 63

2. Plato (427-347 SM)................................................. 64

Dunia Ide dan Dunia Pengalaman........................... 66

3. Aristoteles (384-322 SM.......................................... 69

4. Filsafat Hellenisme .................................................. 76

a. Epicurisme ................................................... 77

b. Stoaisme....................................................... 78

c. Skeptisme..................................................... 79

d. NeoPlatonisme............................................. 80

BAB IV : FILSAFAT ABAD PERTENGAHAN.......................... 83

A. Masa Patristik............................................................... 86

1. Justinus martir.......................................................... 88

2. Klemens ................................................................... 88

3. Tertullianus (160-222) ............................................. 89

4. Augustinus (354-430).............................................. 90

B. Masa Skolastik............................................................. 91

1. Skolastik Awal......................................................... 93

Peter Abaelardus (1079-1180)................................. 94

2. Skolastik Puncak...................................................... 95

Upaya Pengkristenisasian Ajaran Aristoteles ..........96

Albertus Magnus...................................................... 97

Thomas Aquinas ...................................................... 98

3. Skolastik Akhir........................................................ 100

William Ockham (1285-1349.................................. 100

Nicolas Cusasus (1401 -1464)................................. 101

4. Skolastik Arab (Islam)............................................. 102

C. Masa Peralihan............................................................. 104

BAB V : FILSAFAT ISLAM........................................................ 105

A.    Filsafat Islam........................................................... 105

B.    Hubungan dengan Filsafat Yunani........................ 106

C.    Tokoh-tokoh Filosof Islam..................................... 107

1. Al-Kindi.................................................................. 107

2. Falsafah Ketuhanan................................................ 108

3. Al-Farabi ................................................................. 111

4. Ibnu Sina................................................................ 112

5. Al-Ghazali.............................................................. 115

Kritik terhadap Filosof-filosof........................... 117

6. Ibnu Rusyd.............................................................. 119

BAB VI : FILSAFAT BARAT MODERN.................................. 123

A.    Renaissance dan Reformasi.................................... 123

B.    Rasionalisme............................................................ 131

C.    Empirisme................................................................ 132

D.    Kritisisme................................................................. 135

E.    Idealisme.................................................................. 136

F.    Positivisme................................................................ 137

G.    Materialisme............................................................ 139

H.    Pragmatisme............................................................ 140

I.    Fenomenologi............................................................ 141

J.    Eksistensialisme........................................................ 143

K.    Filsafat Analitik dan Persoalan-persoalan tentang

Pengetahuan.............................................................. 144

L.    Postmodernisme...................................................... 147

Latihan-latihan Dalam Bentuk Pertanyaan

Dan Topik-topik untuk Diskusi ......................................... 1    55

5. DAFTAR RUJUKAN..................................................... 161

PENDAHULUAN

Dalam buku ini akan di bicarakan tentang Filsafat Umum beserta beberapa tokohnya dalam suatu periode tertentu. Tetapi usaha sedemikian itu tidak mudah, banyak menemukan kesulitan, bagaimana mungkin membatasi diri pada periode-periode tersebut. Tidak dapat disangkal lagi, bahwa perkembangan pemikiran filosofis sepanjang sejarah memperlihatkan suatu kesinambungan tertentu. Karena itu, mustahil mempelajari filsafat dewasa ini tanpa mengetahui perkembangan filsafat sebelumnya. Sebab maklumlah filsafat abad kita ini, meneruskan problematika filosofis yang diwarisi dari zaman terdahulu. Tetapi yang lebih khusus lagi dalam buku ini, penyusun memperkenalkan Filsafat Umum beserta tokoh-tokohnya yang dipandang representati.

Memang tidak mudah menemukan jalan dalam mengemukakan suatu filsafat secara singkat dan tepat, maka yang tinggal hanya jalan panjang serta semakin sulit rasanya untuk mencapai tujuan. Sementara kita maklumi bahwa setiap jalan mengundang pro dan kontra, ini dapat kita lihat beberapa kemungkinan. Pertama, untuk menguraikan filsafat yang kebetulan hidup di abad 20 ini, ialah mempelajari aliran-aliran dan dalam hal ini, agar setiap filosof digolongkan dalam salah satu aliran tertentu. Barangkali pendekatan ini paling banyak dipakai dalam buku-buku filsafat dewasa ini. Akan tetapi, cara ini kerap kali terbentur pada kepincangan-kepincangan sehingga tidak jarang seorang filosof digolongkan dalam suatu aliran atau faham tertentu, padahal kaitan filosof dengan aliran atau faham yang dipaksakan itu kabur atau tipis sekali.

Suatu penguraian atau jalan dalam bentuk lain ialah mempelajari pemikiran filosofis menurut berbagai tema yang dibicarakan di dalamnya. Misalnya, mengkaji pemikiran sofis itu dengan memakai pedoman pembagian atas cabang-cabang filsafat seperti metafisika, logika, metodologi, epistemologi, antropologi, estetika dan etika. Ini cara yang cukup memadai untuk menyodorkan deskripsi yang bercorak sistematis.

Tentu cara ini pun tidak lepas dari kekurangan. Sejauh yang menyangkut cara ini, tidak jarang filosof yang sama harus dibicarakan daiam kerangka metafisika maupun etika bahkan epistemologi misalnya, sehingga dari filosof yang bersangkutan kita mendapatkan gambaran yang terpecah-pecah.

Adapun cara yang kami pilih untuk buku ini membentangkan situasi filsafat secara umum yang sebagian besar memuat beberapa filsafat yang dideskripsikan secara ringkas dengan tujuan mengantarkan pemahaman pokok dasar ajaran-ajaran mereka.

Dengan memahami pokok dasar ajarannya, diharapkan para mahasiswa mampu memahami aspek-aspek lainnya yang terdapat dalam filsafat dengan lebih luas dan mendalam dengan petunjuk bahan rujukan sebagai pangkal pedoman penelusurannya lebih lanjut. Hal tersebut tentu perlu dimaklumi sebagai bentuk buku daras tidak memungkinkan membahasnya secara terinci, melainkan diambil cuplikan yang relevan dalam mengantar kepada pemahaman secara global dari Filsafat Umum. Di sinilah sekali lagi dimaklumi bahwa menggariskan beberapa pokok dalam filsafat secara historis maupun fenomenologis mengandung resiko yaitu tidak akan dapat menghasilkan sesuatu yang bisa memuaskan setiap orang. Mudah sekali meluputkan dari beberapa segi dan terlalu mementingkan segi-segi lain.

Sementara jumlah pustaka baik filsafat Barat maupun Timur yang sudah diterbitkan maupun dalam bentuk naskah tidak bisa dihitung lagi sehingga suatu pembicaraan lengkap tidak akan dicapai.

Buku ini, hanya mengemukakan Filsafat Umum dengan beberapa tokohnya, tidak berarti tokoh-tokoh lainnya kurang penting dibandingkan dengan tokoh-tokoh yang ada dalam buku ini. Akan tetapi, pembatasan ini kiranya perlu dilakukan agar studi pertama ini tidak menjenuhkan dan membosankan.

Kadang sering kali orang sudah dibuat "sinis" dengan sebutan "filsafat", seolah-olah "filsafat" sesuatu yang sangat rumit dan membosankan, misterius sehingga orang segan untuk mempelajarinya. Memang hal itu ada benarnya, sebab ada aliran-aliran filsafat dan filosofinya yang sukar dimengerti kalau tidak serius mempelajarinya akan tetapi tidak jarang ada filosof-filosof yang mampu merumuskan buah pikir mereka dengan cara yang cukup segar, sehingga mudah ditangkap dan dipahami meskipun dalam wujud yang berbeda-beda.

Kita mendapatkan kesan bahwa filsafat itu memamerkan beraneka ragam pendirian, di samping kesatuan satu sama lain sulit untuk dicapai. Apakah keanekaragaman itu boleh ditafsirkan sejajar dengan pluriformitas yang merupakan ciri khas masyarakat modern? Barang kali keanekaragaman yang kini nampak bagi kita nanti akan dilihat sebagai suatu mozaik raksasa. Setiap bagian menyumbangkan sesuatu yang berarti kepada keseluruhan sebagaimana dalam pemikiran filsafat.

BAB I

PENGERTIAN FILSAFAT

A. Pengertian Filsafat

Filsafat termasuk ilmu pengetahuan yang paling luas cakupannya, karena itu, titik tolak untuk memahami dan mengerti filsafat adalah meninjau dari segi etimologis. Tinjauan secara etimologis adalah membahas sesuatu istilah atau kata dari segi asal-usul kata itu.

1. Dari Segi Etimologi

Istilah filsafat dalam bahasa Indonesia memiliki padan kata falsafah (Arab), Philosophy (Inggris), philosophia (Latin) dan philosophie (Jerman, Belanda dan Perancis). Semua istilah itu bersumber pada istilah Yunani philosophia, yaitu philein berarti mencintai, sedangkan philos berarti teman. Selanjutya, istilah sophos berarti bijaksana, sedangkan Sophia berarti kebijaksanaan.

Ada dua arti secara etimologi yang sedikit berbeda. Pertama, apabila istilah filsafat mengacu pada asal kata philein dan sophos, artinya mencintai hal-hal yang bersifat bijaksana (bijaksana dimaksudkan sebagai kata sifat). Kedua, apabila filsafat mengacu pada asal kata philos dan Sophia, artinya adalah teman kebijaksanaan (kebijaksanaan dimaksudkan sebagai kata benda).

Menurut sejarah, pytagoras (572-497 SM) adalah orang yang pertama kali memakai kata philosophia. Ketika beliau ditanya, apakah ia sebagai orang yang bijaksana, Pytagoras dengan rendah hati menyebut bahwa dirinya sebagai phi-loSophos, yaitu pencinta kebijaksanaan (lover of wisdom). Banyak sumber yang menegaskan bahwa Sophia mengandung arti yang lebih luas daripada kebijaksanaan. Artinya, ada berbagai macam, antara lain (a) kerajinan, (b) kebenaran pertama, (c) pengetahuan yang luas, (d) kebajikan intelektual, (e) pertimbangan yang sehat dan (f) kecerdikan dalam memutuskan hal-hal praktis.

Dengan demikian, asal mula kata filsafat itu sangat umum. Intinya adalah mencari keutamaan mental (the pursuit of mental excelence).

2. Filsafat Sebagai Suatu Sikap

Filsafat adalah suatu sikap terhadap kehidupan dan alam semesta. Apabila seseorang dalam keadaan krisis atau menghadapi problem yang sulit, kepadanya dapat diajukan pertanyaan bagaimana Anda menanggapi keadaan semacam itu? Bentuk pertanyaan semacam itu membutuhkan jawaban secara kefilsafatan. Problem-problem tersebut ditinjau secara luas, tenang dan mendalam. Tanggapan semacam itu menumbuhkan sikap ketenangan, keseimbangan pribadi, mengendalikan diri dan tidak emosional Sikap dewasa secara filsafat adalah sikap menyelidiki secara kritis, terbuka, toleran dan selalu bersedia meninjau suatu problem dari semua sudut pandangan.

3. Filsafat Sebagai Sebuah Metode

Filsafat sebagai metode, artinya sebagai cara berpikir secara reflektif (mendalam), penyelidikan yang menggunakan alasan serta berpikir secara hati-hati dan teliti. Filsafat berusaha untuk memikirkan seluruh pengalaman manusia secara mendalam dan jelas. Metode berpikir semacam itu bersifat inclusive (mencakup secara luas) dan synoptic (secara garis besar). Oleh karena itu, hal itu berbeda dengan metode pemikiran yang dilakukan oleh ilmu-ilmu khusus.

4. Filsafat Sebagai Kelompok Persoalan

Banyak persoalan abadi (perennial problem) yang dihadapi manusia dan para filsuf berusaha memikirkan dan menjawabnya. Beberapa pertanyaan yang diajukan pada masa lampau telah dijawab secara memuaskan. Misalnya, pertanyaan tentang ide-ide bawaan (innate ideas) telah dijawab oleh John Locke pada abad ke-17. Namun, masih banyak pertanyaan lain yang dijawab sementara. Selain itu, juga masih banyak problem-problem yang jawabannya masih diperdebatkan atau diseminarkan sampai hari ini. Bahkan ada yang belum terpecahkan.

5. Filsafat Sebagai Sekelompok Teori atau Sistem Pemikiran

Sejarah Filsafat ditandai dengan pemunculan teori-teori atau sistem-sistem pemikiran yang melekat pada nama-nama filsuf besar, seperti Socrates, Plato, Aristoteles, Thomas Aquinas, Spinoza, Hegel, Karl Marx, August Comte dan lain-lainnya. Teori atau sistem pemikiran filsafat itu dimunculkan oleh masing-masing filsuf untuk menjawab masalah-masalah itu menjadikan kita sulit untuk menentukan teori atau sistem pemikiran yang baku dalam filsafat.

6. Filsafat Sebagai Analisa Logis tentang Bahasa dan Penjelasan Makna istilah

Kebanyakan filsuf memakai metode analisis untuk menjelaskan arti suatu istilah dan pemakaian bahasa. Beberapa filsuf mengatakan bahwa analisis tentang arti bahasa merupakan tugas pokok filsafat dan tugas analisis konsep sebagai suatu fungsi filsafat. Para filsuf analitika, seperti G.E. Moore, B. Russell, L. Wittgenstein, G. Ryle, J.L. Austin dan yang lainnya berpendapat bahwa tujuan filsafat adalah menyingkirkan kekaburan-kekaburan dengan cara menjelaskan arti istilah atau ungkapan yang dipakai dalam ilmu pengetahuan dan dipakai dalam kehidupan sehari-hari. Mereka berpendirian bahwa bahasa merupakan laboratorium para filsuf, yaitu tempat menyemai dan mengembangkan ide-ide.

Menganalisis berarti menetapkan arti secara tepat dan memahami saling berhubungan di antara arti-arti tersebut. Misalnya, kata ada apabila dianalisis ternyata dapat mengandung nuansa arti. Apakah adanya Tuhan sama dengan adanya manusia? Kalau dikatakan meja itu ada, apakah sama dengan adanya manusia? Dengan demikian, kata ada dapat berarti ada dalam ruang waktu, ada secara transenden dan ada dalam pikiran atau mungkin ada.

Berkaitan dengan ilmu, maka filsafat mempelajari arti- arti dan menentukan hubungan-hubungan di antara konsep- konsep dasar yang dipakai setiap ilmu. Misalnya, dalam ilmu kimia, konsep dasarnya adalah substansi (zat), geometri bertalian dengan konsep dasar ruang dan mekanika dengan konsep dasar gerak dan seterusnya. Dalam menghadapi konsep-konsep dasar tersebut ada perbedaan tinjauan antara ahli ilmu-ilmu khusus dengan ahli fisika. Seorang ahli kimia dapat menjelaskan unsur-unsur penggabungan dan hubungan di antara unsur-unsur zat. Para ilmuwan khusus hanya membicarakan konsep dasarnya sendiri sejauh hal itu, bersangkutan dengan tujuan-tujuan khusus. Di lain pihak, seorang ahli filsafat menganalisis konsep-konsep dasar tersebut dalam berkaitan dengan konsep-konsep dasar yang berlaku dalam bidang ilmu lainnya. Dengan demikian, tinjauan kefilsafatan bersifat umum dan tidak berhenti pada cakupan khusus saja.

7. Filsafat Merupakan Usaha untuk Memperoleh Pandangan yang Menyeluruh.

Filsafat mencoba menggabungkan kesimpulan-kesimpulan dari berbagai ilmu dan pengalaman manusia menjadi suatu pandangan dunia yang konsisten. Para filsuf berhasrat meninjau kehidupan tidak dengan sudut pandangan yang khusus seperti yang dilakukan oleh seorang ilmuwan. Para filsuf memakai pandangan yang menyeluruh terhadap kehidupan sebagai suatu totalitas. Menurut para ahli filsafat spekulatif (yang dibedakan dengan filsafat lain), dengan tokohnya C. D. Broad, bahwa tujuan filsafat adalah mengambil alih hasil-hasil pengalaman manusia dalam bidang keagamaan, etika dan ilmu pengetahuan. Kemudian, hasil-hasil tersebut direnungkan secara menyeluruh. Dengan cara ini, diharapkan dapat diperoleh beberapa kesimpulan umum tentang sifat-sifat dasar alam semesta, kedudukan manusia di dalamnya, serta pandangan-pandangan ke depan. Usaha filsafat semacam ini, sebagai reaksi terhadap masa lampau yang mana filsafat hanya terarah pada analisis pada bidang khusus. Usaha yang hanya mementingkan sebagian dari pengetahuan atau usaha yang hanya menitikberatkan pada sebagian kecil dari pengalaman manusia. Para filsuf seperti Plato, Aristoteles, Thomas Aquinas, Hegel. Bergson, John Dewey dan A.N. Whitehead termasuk filsuf yang berusaha untuk memperoleh pandangan tentang hal- hal secara komprehensif.

B. Obyek Material dan Obyek Formal Filsafat

Ilmu adalah kumpulan pengetahuan. Namun, tidak dapat dibalik bahwa kumpulan pengetahuan itu adalah ilmu. Kumpulan pengetahuan untuk dapat disebut ilmu harus memiliki syarat-syarat tertentu. Syarat-syarat yang dimaksudkan adalah obyek material dan obyek formal. Setiap bidang ilmu, baik ilmu khusus maupun ilmu filsafat harus memiliki dua macam obyek tersebut.

Obyek material adalah sesuatu hal yang dijadikan sasaran pemikiran (Gegenstand). Sesuatu hal yang diselidiki atau sesuatu hal yang dipelajari. Obyek material mencakup apa saja, baik hal-hal konkret, misalnya manusia, tumbuhan dan batu maupun hal-hal yang abstrak, misalnya ide-ide, nilai-nilai dan kerohanian. Obyek formal adalah cara memandang atau cara meninjau yang dilakukan oleh seorang peneliti terhadap obyek materialnya, serta prinsip-prinsip yang digunakannya. Obyek formal suatu ilmu tidak hanya memberi keutuhan suatu ilmu, tetapi pada saat yang sama dibedakannya dari bidang-bidang lain. Satu obyek material dapat ditinjau dari berbagai sudut pandangan sehingga menimbulkan ilmu yang berbeda-beda. Misalnya, obyek materialnya adalah manusia dan manusia ini ditinjau dari berbagai sudut pandangan sehingga ada beberapa ilmu yang mempelajari manusia, diantaranya psikologi, antropologi dan sosiologi.

Istilah obyek material sering juga disamakan atau dianggap sama dengan pokok persoalan (subject matter). Pokok persoalan ini perlu dibedakan atas dua arti. Arti pertama, pokok persoalan dapat dimaksudkan sebagai bidang khusus dari penyelidikan faktual. Misalnya, penelitian tentang atom termasuk bidang fisika; penelitian tentang clorophyl termasuk penelitian bidang botani atau biokimia; penelitian tentang bawah sadar termasuk bidang psikologi. Arti kedua, pokok persoalan dimaksudkan sebagai suatu kumpulan pertanyaan pokok yang saling berhubungan. Anatomi dan fisiologi keduanya bertalian dengan struktur tubuh. Anatomi mempelajari strukturnya, sedangkan fisiologi mempelajari fungsinya.

Kedua ilmu tersebut dapat dikatakan memiliki pokok persoalan yang sama. Akan tetapi, juga dapat dikatakan berbeda. Perbedaan ini dapat diketahui apabila dikaitkan dengan corak-corak pertanyaan yang diajukan dan aspek-aspek yang diselidiki dari tubuh tersebut. Anatomi mempelajari tubuh dalam aspeknya yang statis, sedangkan fisiologi mempelajari tubuh alam aspeknya yang dinamis.

Bertalian dengan pengertian obyek material dan obyek formal, ada perbedaan antara filsafat dengan ilmu yang bukan filsafat. Bahkan berbeda antara ilmu yang satu dengan ilmu yang lain. Misalnya, obyek materialnya berupa pohon kelapa. Seorang ahli ekonomi akan mengarahkan perhatiannya atau meninjau (obyek formal) pada aspek ekonomi dari pohon kelapa tersebut. Berapa harga buahnya, kayunya atau lidimya kalau dijual. Ekonomi tidak mengarahkan perhatiannya pada unsur- unsur yang menusun pohon kelapa tersebut. Demikian pula, seorang ahli pertanian juga mempunyai sudut pandangan yang khusus sesuai dengan keahliannya. Misalnya, bagaimana caranya agar pohon kelapa ini dapat tumbuh subur, apakah cocok ditanam pada lahan tertentu. Seorang ahli Biologi akan mengarahkan perhatiannya pada unsur-unsur yang terkandung dalam seluruh pohon, baik unsur batang, daun maupun buahnya. Seorang ahli hukum akan mempertanyakan status kepemilikan pohon tersebut. Siapa pemilik sah pohon kelapa tersebut, apakah ditanam di lahannya sendiri ataukah di lahan sewaan.

Berdasarkan uraian tersebut, dapat disimpulkan bahwa para ilmuwan yang ahli di bidang disiplin ilmu tertentu mengarahkan perhatiannya pada salah satu aspek dari obyek materialnya. Disiplin ilmu khusus ruang lingkupnya, Artinya, bidang sasaran yang tidak mencakup bidang lain yang bukan wewenangnya. Setiap bidang ilmu menggarap atau mengarah pada kapling masing-masing. Mereka tidak begitu peduli dengan kapling ilmu lain. Inilah yang disebut otoritas dan otonomi atau kemandirian keilmuan, yaitu wewenang yang dimiliki seorang ilmuwan untuk mengembangkan disiplin ilmunya tanpa campur tangan pihak luar. Para ilmuwan itu hanya berbicara tentang bidangnya sendiri. Padahal sering kali setiap ilmu khusus menghadapi persoalan yang tidak dapat diselesaikan hanya dengan mengandalkan kemampuan ilmu yang dikuasainya. Ada sejumlah persoalan fundamental yang mencakup dan melampaui wewenang setiap ilmu khusus. Persoalan-persoalan umum yang ditemukan dalam bidang ilmu khusus tersebut, seperti berikut ini.

1. Sejauh mana batas-batas atau ruang lingkup yang menjadi wewenang masing-masing ilmu khusus itu? Dari mana ilmu khusus itu mulai dan sampai mana harus berhenti? Ilmu ekonomi pertanian termasuk wewenang Fakultas ekonomi ataukah Fakultas pertanian.

2. Di manakah sesungguhnya tempat ilmu-ilmu khusus dalam realitas yang melingkupinya?

3. Metode-metode yang dipakai ilmu-ilmu tersebut berlaku sampai di mana? Misalnya, metode yang dipakai ilmu sosial berbeda dengan yang dipakai ilmu kealaman maupun humaniora.

4. Apakah persoalan kausalitas (hubungan sebab-akibat) yang berlaku dalam ilmu kealaman juga berlaku pula bagi ilmu-ilmu sosial maupun humaniora? Misalnya, setiap logam kalau dipanaskan, pasti memuai. Gejala ini berlaku bagi semua logam. Panas merupakan faktor penyebab gejala memuai. Akan tetapi sulit untuk memastikan bahwa setiap kebijaksanaan pemerintah menaikkan gaji pegawai negeri akan menimbulkan gejala kenaikan harga barang. Hal itu mungkin saja kenaikan harga itu disebabkan oleh faktor lain, misalnya adanya inflasi, banyaknya permintaan konsumen atau langkanya barang-barang; tertentu yang sangat dibutuhkan masyarakat. Kenaikan gaji pegawai negeri barangkali hanyalah salah satu dari beberapa sebab.

Contoh-contoh yang dikemukakan tersebut menunjukkan bahwa setiap ilmu khusus menjumpai problem-problem yang bersifat umum. Problem-problem semacam itu tidak dapat dijawab oleh ilmu itu sendiri (meskipun muncul dari ilmu itu sendiri) karena setiap bidang ilmu memiliki obyek material yang terbatas.

Dalam hal ini, filsafat mengatasi setiap ilmu, baik dalam hal metode maupun ruang lingkupnya. Obyek formal filsafat terarah pada unsur-unsur keumuman yang secara pasti ada pada ilmu-ilmu khusus. Dengan tinjauan yang terarah pada unsur- unsur keumuman itu, filsafat berusaha mencari hubungan- hubungan di antara bidang-bidang ilmu yang bersangkutan. Aktivitas filsafat yang demikian ini disebut multidisipliner.

C. Ciri-ciri Berpikir Kefilsafatan

Berpikir kefilsafatan memiliki karakteristik tersendiri yang dapat dibedakan dari bidang ilmu iain. Beberapa ciri berpikir kefilsafatan dapat dikemukakan sebagai berikut:

1. Radikal, artinya berpikir sampai ke akar-akarnya, hingga sampai pada hakikat atau substansial yang dipikirkan.

2. Universal artinya pemikiran filsafat menyangkut pengalaman umum manusia. Kekhususan berpikir filsafat menurut Jaspers terletak pada keumumannya.

3. Konseptual, artinya merupakan hasil generalisasi dan abstraksi pengalaman manusia, misalnya: apakah kebebasan itu?

4. Koheren dan konsisten (runtut). Koheren artinya sesuai dengan kaidah-kaidah berpikir logis. Konsisten artinya tidak mengandung kontradiksi.

5. Sistematik artinya, berpendapat yang merupakan uraian kefilsafatan itu harus saling berhubungan secara teratur dan terkandung adanya maksud atau tujuan tertentu.

6. Komprehensif, artinya mencakup atau menyeluruh. Berpikir secara kefilsafatan merupakan usaha untuk menjelaskan alam semesta secara keseluruhan.

7. Bebas, artinya sampai batas-batas yang luas, pemikiran filsafati boleh dikatakan merupakan hasil pemikiran yang bebas, yakni bebas dari prasangka-prasangka sosial, historis, kultural bahkan religius.

8. Bertanggung jawab, artinya seseorang yang berfilsafat adalah orang yang berpikir sekaligus bertanggung jawab terhadap hasil pemikirannya, paling tidak terhadap hati nuraninya sendiri.

Ke delapan ciri berpikir kefilsafatan ini menjadikan filsafat cenderung berbeda dengan ciri berpikir ilmu-ilmu lainnya, sekaligus menempatkan kedudukan filsafat sebagai bidang keilmuan yang netral, terutama ciri ketujuh.

D. Cabang-cabang Filsafat

Filsafat merupakan bidang studi yang sedemikian luasnya sehingga diperlukan pembagian yang lebih kecil lagi. Dalam pembagian tersebut tidak ada tata cara pembagiannya, sehingga terdapat perbedaan, seperti:

Filsafat dapat dikelompokkan menjadi empat bidang induk, yaitu:

a. Filsafat tentang pengetahuan, terdiri:

-Epistemologi

-Logika

-Kritik ilmu-ilmu

b. Filsafat tentang keseluruhan kenyataan, terdiri:

- metafisika umum (ontologi)

- metafisika khusus, terdiri: o Teologi metafisik

o Antropologi o Kosmologi

c. Filsafat tentang tindakan, terdiri dari:

- Etika

- estetika

d. Sejarah Filsafat

Pembagian filsafat berdasarkan pada struktur pengetahuan filsafat yang berkembang sekarang ini, terbagi menjadi tiga bidang, yaitu filsafat sistematis, filsafat khusus dan filsafat keilmuan.

a. Filsafat sistematis, terdiri:

- Metafisika

- Epistemologi

- Metodologi

- Logika

- Etika

- Estetika

b. Filsafat khusus, terdiri:

- Filsafat Seni

- Filsafat Kebudayaan

- Filsafat Pendidikan

- Filsafat Sejarah

- Filsafat Bahasa

- Filsafat Hukum

- Filsafat Budi

- Filsafat Politik

- Filsafat Agama

- Filsafat Kehidupan Sosial

c. Filsafat NilaiFilsafat keilmuan, terdiri:

- Filsafat matematik

- Filsafat ilmu-ilmu fisik

- Filsafat Biologi

- Filsafat Linguistik

- Filsafat Psikologi

- Filsafat ilmu-ilmu sosial

Penyusunan menurut struktur secara menyeluruh dalam bidang filsafat ini oleh The Liang Gie diharapkan akan membantu dalam rangka menyusun kurikulum dan pengajaran filsafat di pendidikan tinggi di Indonesia agar dalam studi filsafat para lulusannya memiliki pengetahuan sesuai dengan perkembangan zaman.

E. Hampiran dalam Studi Filsafat

Sebagian filsuf berpendapat bahwa studi filsafat pada pokoknya mengenal 2 macam hampiran, yakni hampiran historis (historical approach) dan hampiran sistematis (systematic approach). Dengan hampiran yang pertama orang mempelajari filsafat melalui sejarah perkembangannya dari awal sampai masa yang terakhir dewasa ini. Hampiran yang kedua berarti mempelajari filsafat sesuai dengan pembagian bidang-bidangnya secara sistematis seperti misalnya metafisika, epistemologi, logika, etika dan estetika.

Coleburt juga mengenal 2 hampiran dalam mengajarkan filsafat kepada para pelajar permulaan, yakni memaparkan filsuf-filsuf besar (greatphilosophers) satu demi satu menurut urutan kronologis dan menyajikan persoalan-persoalan besar (great problems) secara sendiri-sendiri. Beliau mencoba menggabungkan kedua hampiran itu yang ternyata sering tidak bertentangan satu sama lain, yaitu mulai dengan suatu masa tertentu dengan sejumlah filsuf yang dipusatkan pada suatu persoalan tertentu. Misalnya, memaparkan sejumlah filsuf Yunani Kuno yang

serta merta dikaitkan dengan problema besar filsafati tentang 'yang satu dan yang banyak'.

Josep Gerard Brennan mengemukakan 3 hampiran pokok untuk memasuki filsafat, yakni hampiran analitis (analytic approach), hampiran metafisis (metaphysical approach) dan hampiran penilaian (valuational approach). Hampiran analitis berusaha memahami persoalan filsafati dan pengertian filsafat melalui analisa yang kritis dan pemikiran yang cermat. Dalam perkembangan yang terakhir filsuf dengan hampiran analitis mempergunakan tehnik dari logika modern untuk membantunya dalam melakukan analisa. Hampiran metafisis menekankan perekaan dan mempergunakan pandangan jagat atau perspektif dunia untuk memahami semua tahap dari pengalaman manusia. Filsuf dengan hampiran metafisis bermaksud merumuskan kategori- kategori yang akan membantu manusia memahami sifat dasar dari dunia ini. Hampiran penilaian memasuki filsafat dengan menyoroti sifat dasar dari manusia, tujuan yang dicita-citakan dari kehidupan manusia dan pelbagai nilai yang menciptakan kehidupan baik. Filsuf dengan hampiran penilaian sering menekankan tindakan praktis berdasarkan ajaran moral yang mengandung ukuran-ukuran baku dan nilai-nilai bagi kehidupan yang baik (good life).

Hampiran-hampiran lainnya yang dapat ditemukan pada buku-buku pengantar filsafat ialah hampiran metodis (methodical approach) dan hampiran isme ("ism" approach). Hampiran metodis mencoba memperkenalkan para pelajar filsafat kepada metode-metode yang dipergunakan oleh pelbagai filsuf dalam menjawab pertanyaan-pertanyan filsafati. Sedang hampiran isme mengintroduksi satu aliran pikiran tertentu seperti misalnya Cartesianisme (Filsafat Descartes), Kantianisme (Filsafat Kant) atau eksistensialisme. Hugh Miler menyebut menyebut pula adanya hampiran-hampiran lain kepada filsafat seperti umpamanya dari ilmu, seni, matematik atau agama.

F. Gaya Berfilsafat

Filsafat bisa dimengerti dan dilakukan melalui banyak cara, sehingga berlaku prinsip "Variis modis benefit", dapat berhasil melalui banyak cara yang berbeda. Bertens menengarai ada beberapa gaya berfilsafat, styles of philosophizing. Pertama, berfilsafat yang terkait erat dengan sastra. Artinya, sebuah karya filsafat dipandang memiliki nilai-nilai sastra yang tinggi. Contoh: Sartre tidah hanya dikenal sebagai penulis karya filsafat, tetapi juga seorang penulis novel, drama, scenario film. Bahkan beberapa filsuf pernah meraih nobel untuk bidang kesusasteraan yakni Henri Bergson (1928), Bertrand Russel (1950), Sartre (1964), Albert Camus (1967). Filsuf Islam kenamaan seperti Muhammad Iqbal juga dikenal sebagai penyair. Karya besarnya yang berjudul Asrar-I Khudi memperlihatkan nilai-nilai sastra yang tinggi, di samping nuansa filsafati yang sangat kaya dengan konsep insan kamil. Di sini orang acap kali mengidentikkan filsafat dengan sastra. Pendapat semacam ini hanya benar sebagian. Sebab ekspresi filsafati memang membutuhkan ungkapan bahasa yang tak jarang mengandung nilai-nilai sastra namun sesungguhnya kurang tepat mengatakan bahwa semua karya sastra mengandung dimensi filsafati sebab masing-masing bidang memiliki kekhasannya sendiri-sendiri.

Kedua, berfilsafat yang dikaitkan dengan social politik. Di sini filsafat sering diidentikkan dengan praksis politik. Artinya, sebuah karya filsafat dipandang memiliki dimensi-dimensi ideologis yang relevan dengan konsep Negara. Filsuf yang menjadi primadona dalam gaya berfilsafat semacam ini adalah Karl Marx (1818-1883) yang terkenal dengan ungkapannya: "Para filsuf sampai sekarang hanya menafsirkan dunia. Kini tibalah saatnya untuk mengubah dunia." Filsuf-filsuf yang concern dengan masalah politik antara lain: Thomas Hobbes, Jean Jacques Rousseau. Hobbes dalam karyanya leviathan (1651) menegaskan bahwa kondisi manusia yang alami (natural) sangat rawan terhadap kekerasan. Oleh karena itu, diperlukan wadah yang dapat menjamin keamanan kelompok

individual yang dinamakan Negara. Dalam hal ini, setiap individu menyerahkan kebebasan alami yang dimilikinya itu secara sukarela kepada negara demi keamanan dirinya. Lebih lanjut ia menegaskan bahwa perang dimungkinkan demi keamanan. Pemikir politik lainnya,

J.J.Rousseau dalam karyanya yang berbunyi L'homme est ne libre, etpartout il est dansles fers (manusia is born free, and is everywhere in chains). Keterikatan itu ada dalam negara. Negara bagi Rousseau merupakan perwujudan kehendak umum (volonte generale). Kehendak umum, ujarnya, sekelompok orang yang dibentuk oleh kesatuan semua pribadi yang lain. Kehendak umum merupakan suatu jenis bentuk abstrak kekuasaan kedaulatan Negara.

Ketiga, filsafat yang terkait dengan metodologi. Artinya para filsuf menaruh perhatian besar terhadap persoalan-persoalan metode ilmu sebagaimana yang dilakukan oleh Descartes, Thomas Kuhn, Karl Popper. Descartes mengatakan bahwa untuk memperoleh kebenaran yang pasti kita harus mulai dengan meragukan segala sesuatu. Sikap yang demikian ini dinamakan skeptis metodis. Namun pada akhirnya ada satu hal yang tak dapat kita ragukan, ujar Descartes, yakni kita yang sedang dalam keadaan ragu-ragu, Cogito Ergo Sum. Descartes menyajikan langkah-langkah metodis sebagai berikut:

1. Hendaklah kita mulai dengan meragukan dengan mengklasifikasikan persoalan dari hal-hal sebagai suatu kebenaran.

2. Kita mulai dengan mengklasifikasikan persoalan dari hal- hal yang sederhana hingga ke hal-hal yang rumit.

3. Pemecahan masalah dimulai dari hal-hal rumit, kemudian meningkat secara bertahap ke arah hal-hal yang lebih rumit.

4. Memeriksa kembali secara menyeluruh, mungkin ada hal-hal yang masih tersisa atau terabaikan.

Keempat, berfilsafat yang dikaitkan dengan kegiatan analisa bahasa. Kelompok ini dinamkan mazhab analita bahasa dengan tokoh-tokohnya antara lain: G. E.Moore, Bertrand Russel, Ludwig Wittgenstein, Gilbert Ryle, dan John

Langshaw Austin. Corak berfilsafat yang menekankan pada aktivitas analisis bahasa ini dinamakan logosentrisme. Tokoh sentral mazhab ini Wittgenstein, mengatakan bahwa filsafat secara keseluruhan adalah kritik bahasa. Tujuan utama filsafat adalah untuk mendapatkan klarifikasi logis tentang pemikiran. Filsafat bukanlah seperangkat doktrin, melainkan suatu kegiatan.

Kelima, berfilsafat yang dikaitkan dengan menghidupkan kembali pemikiran filsafat di masa lampau. Di sini aktivitas filsafat mengacu pada penguasaan sejarah filsafat. Dalam hal ini cara mempelajari filsafat yang dipandang baik adalah dengan mengkaji teks-teks filosofis dari para filsuf terdahulu.

Keenam, masih ada gaya berfilsafat lain yang cukup mendominasi pemikiran banyak orang, terutama di abad kedua puluh ini yakni berfilsafat dikaitkan dengan filsafat tingkah laku atau etika. Etika dipandang sebagai satu-satunya kegiatan filsafat yang paling nyata, sehingga dinamakan juga praksiologis, bidang ilmu praksis.

G. Metode-metode Filsafat

Masing-masing filsuf dalam memecahkan suatu persoalan filsafati memakai suatu metode tersendiri. Tampaknya setiap corak problema filsafati mensyaratkan suatu metode tertentu untuk pemecahannya yang tepat. Dengan demikian agar dapat memahami secara cermat dan lengkap persoalan-persolan filsafati orang juga harus mempelajari metode-metode filsafat.

Dalam sejarah filsafat para filsuf telah secara bebas mempergunakan aneka ragam metode dalam menjawab pertanyaan-pertanyan filsafati yang timbul. Jadi filsuf mempunyai pelbagai metode yang berbeda-beda sesuai dengan pokok persoalan yang ditelaahnya. Menurut Ewing filsuf memerlukan banyak sekali ragam metode karena harus menarik semua jenis pengalaman manusia ke dalam lingkungan pengabdiannya dan tunduk pada penafsirannya.

Ragam-ragam metode terkenal yang telah dipergunakan dalam filsafat antara lain ialah:

- Logical method

- Scientific method

- Dialectical method

-    Pragmatic method

-    Intuiotive method

- Subjectivemethod

- Lingusitic method

-    The method of doubth (descartes)

-    The method of phenomenological    (Husserl)

-    The method of philosophical analysis    (Ryle)

- Method of metaphysics

Masih banyak metode-metode lainnya yang menjadi tata cara berpikir dari filsuf-filsuf, umpamanya metode Socrates, metode sintesis (Aristoteles), metode kritis (kant) dan metode positivis (Comte).

H. Kedudukan Ilmu, Filsafat dan Agama serta Manfaat Studi Filsafat

1. Ilmu Filsafat dan agama mempunyai hubungan yang terkait dan reflektif dengan manusia. Dikatakan terkait karena ketiganya tidak dapat bergerak dan berkembang apabila -tidak ada tiga alat dan tenaga utama yang berada di dalam diri manusia. Tiga alat dan tenaga utama manusia adalah akal piker, rasa dan keyakinan sehingga dengan ketiga hal tersebut manusia dapat mencapai kebahagiaan bagi dirinya.

Ilmu dan filsafat dapat bergerak dan berkembang berkat akal pikiran manusia. Juga, agama dapat bergerak dan berkembang berkat adanya keyakinan. Akan tetapi ketiga alat dan tenaga utama tersebut tidak dapat berhubungan dengan ilmu, filsafat dan agama apabila tidak didorong dan dijalankan oleh kemauan manusia yang merupakan tenaga tersendiri yang terdapat dalam diri manusia

Dikatakan reflektif, karena ilmu filsafat dan agama baru dapat dirasakan (diketahui) faedahnya/ manfaatnya dalam kehidupan manusia apabila ketiganya merefleksi (lewat proses pantul diri) dalam diri manusia.

Ilmu mendasarkan pada akal pikir lewat pengalaman dan indera dan filsafat, mendasarkan pada otoritas akal murni secara bebas dalam penyelidikan terhadap kenyataan dan pengalaman terutama dikaitkan dengan kehidupan manusia. Sedangkan agama mendasarkan pada otoritas wahyu. Harap dibedakan agama yang berasal dari pertumbuhan dan perkembangan filsafat yang mendasarkan pada konsep-konsep tentang kehidupan dunia, terutama konsep-konsep tentang moral.

Menurut Prof. Nasroen, SH, mengemukakan bahwa filsafat yang sejati haruslah berdasarkan pada agama. Malahan filsafat yang sejati itu adalah terkandung dalam agama. Apabila filsafat tidak berdasarkan pada agama dan filsafat hanya semata-mata berdasarkna atas akal piker saja, maka filsafat tersebut tidak akan memuat kebenaran obyektif karena yang memberikan penerangan dan putusan adalah akal pikiran. Sedangkan kesanggupan akal pikiran terbatas sehingga filsafat yang hanya berdasarkan pada akal piker semata-mata akan tidak sangup memberi kepuasan bagi manusia, terutama dalam rangka pemahamannya terhadap Yang Ghaib.

Kegunaan studi Filsafat

a. Filsafat dapat membantu untuk memperluas pandangan calon sarjana. Dalam kuliah filsafat mahasiswa diajak untuk melihat di luar tembok ilmu pengetahuan yang ditekuninya. Filsafat dapat membantu untuk menempatkan bidang ilmiahnya dalam perspektif lebih luas. Kalau sarjana hanya tahu tentang bidang keahliannya sendiri, ia akan mempunyai pandangan yangterlalu sempit. "Fisikawan yang mempelajari seekor gajah hanya dengan miskroskop, akan memperoleh sedikit sekali pengethuan

tentang binatang itu", kata ahli matematika dan filsafat Prancis FHenri Poincare (1854-1912). Filsafat ingin melihat keseluruhan dan tidakmembatasi diri pada salah satudetail saja, la dapat memberi sumbangan yang berarti untuk memperoleh suatu pandangan holistic.

b. Filsafat dapat membantu agar mahasiswa belajar berpikir kritis dan menganalisis maslah-masalah dengan tajam. Seolah filsuf ingin melihat dimana banyak orang lain menutup mata, laingin bersikap kritis terhadap apa saja, termasuk ilmu pengethuan empiris, termasuk pula kegiatannya sendiri. Banyak orang cukup berat sebelah dalam penalaran mereka, karena berpikir terlalu hitam putih. Ini malah berbahaya, karena bisa menimbulkan fanatisme dengan segala konsekuensi negatifnya. Studi filsafat dapat melatih kita untuk berpikir dengan nuansa-nuansa yang semestinya.

c.    Diharapkan juga bahwa filsafat mempermudah bagi calon sarjana tepat. Ada hubungan erat antara pemikiran dan bahasa. Kalau bahasa kacau, hal itu mengisyaratkan bahwa pemikiran kacau juga. Dan sebaliknya, kalau pemikiran tidak jelas, perumusannya dalam bahasa takkan jelas pula. Ada unsur kebenaran dalam peribahasa Prancis: "qui Sejarah comprend bien s'explique bien" (yang mengerti dengan baik, dapat mengungkapkan pemikirannya dengan baik). Dengan mempelajari filsafat bisa kita harapkan pemikiran akan diasah dan sekaligus pengungkapannya akan diruncing.

d.    Hasil lain yang bisa diperoleh dalam studi filsafat ialah bahwa dari beberapa segi kita bisa mengerti lebih mendalam dunia di mana kita hidup. Orang yang memiliki sedikit bekal filsafat kerapkali akan memahami lebih baik apa yang disajikan kepada siapa saja dalam media massa. Misalnya, di bidang politik dan sosial ada banyak aliran dengan latar belakang filosofis: sosialisme, liberalisme, komunisme, totaliterisme dan sebagainya.

e.    Studi etika sebagai salah satu cabang filsafat pada khususnya dapat ditanamkan kesadaran etis dalam jiwa si calon sarjana. Tentunya setiap orang harus bertingkah laku etis, bukan saja orang yang pernah mempelajari etika. Namun demikian, dengan memperoleh pengetahuan lebih sistematis tentang nilai- nilai dan prinsip-prinsip moral, dapat diharapkan calon sarjana lebih siap untuk menjalankan profesinya nanti dengan baik.

Hasil yang dibawakan studi filsafat ini barangkali oleh banyak orang dianggap sebagai agama minimalistis. Yang mempelajari filsafat dengan itu tidak memperoleh keahlian khusus. Ia tidak bisa membangun jembatan seperti seorang insinyur atau menyembuhkan pasien seperti seorang dokter. Tapi mungkin dengan studi filsafat ini ia jauh lebih menjadi manusia karena filsafat termasuk "humaniora". John Henry Newman (1801-1890) menganggap sebagai tujuan universitas: "education of mind", mendidik pemikiran sebagai keseluruhan. Filsafat dapat memberikan sumbangan yang berarti ke arah itu. Dalam arti ini filsafat pun dapat membantu untuk mendidik manusia seutuhnya.

BAB II

SEJARAH SINGKAT KELAHIRAN FILSAFAT

Berbicara tentang kelahiran dan perkembangan filsafat pada awal kelahirannya tidak dapat dipisahkan dengan perkembangan (ilmu) pengetahuan yang munculnya pada masa peradaban kuno (masa Yunani).

Pada tahun 2000 SM bangsa Babylon yang hidup di lembah Sungai Nil (Mesir) dan Sungai Eufrat., telah mengenal alat pengukur berat, tabel bilangan berpangkat, tabel perkalian dengan menggunakan sepuluh jari.

Piramida yang merupakan salah satu keajaiban dunia itu, yang ternyata pembuatannya menerapkan geometri dan matematika, menunjukkan cara berpikirnya sudah tinggi. Selain itu mereka pun sudah dapat mengadakan kegiatan pengamatan benda-benda langit, baik bintang, bulan, matahari, sehingga dapat meramalkan gerhana baik gerhana bulan maupun gerhana matahari. Ternyata ilmu yang mereka pakai dewasa ini disebut astronomi.

Di India dan Cina waktu itu telah ditemukan cara pembuatan kertas dan kompas (sebagai penunjuk arah).

1. Masa Yunani

Yunani terletak di Asia Kecil. Kehidupan penduduknya sebagai nelayan dan pedagang, sebab sebagian besar penduduknya tinggal di daerah pantai, sehingga mereka dapat menguasai jalur perniagaan di Laut Merah.

Keabsahan mereka hidup di alam bebas sebagai nelayan itulah yang mewarnai kepercayaan yang dianutnya, yaitu berdasarkan kekuatan lain, sehingga beranggapan bahwa hubungan manusia dengan Sang Maha Pencipta bersifat formalitas. Artinya, kedudukan Tuhan terpisah dengan kehidupan manusia.

Kepercayaan yang bersifat formalitas (natural religion) tidak memberikan

kebebasan kepada manusia, ini ditentang oleh Homerus dengan dua buah karyanya yang terkenal, yaitu Ilias dan Odyseus. Kedua karya Homerus itu memuat nilai-nilai yang tinggi dan bersifat edukatif. Sedemikian besar peranan karya Homerus, sama kedudukannya seperti wayang purwa di jawa. Akibatnya masyarakat lebih kritis dan rasional.

Pada abad ke-6 SM, bermunculan para pemikir yang kepercayaannya bersifat rasional (cultural religion) menimbulkan pergeseran. Tuhan tidak lagi terpisah dengan manusia. Sistem kepercayaan yang natural religious berubah menjadi sistem cultural religious.

Dalam sistem kepercayaan natural religious ini manusia terikat oleh tradisionalisme. Sedangkan dalam kepercayaan cultural religious ini memungkinkan manusia mengembangkan potensi dan budayanya dengan bebas, sekaligus dapat mengembangkan pemikirannya untuk menghadapi dan memecahkan berbagai misteri kehidupan/alam dengan akal pikiran.

Ahli pikir pertama kali yang muncul adalah Thales (+625-545 SM) yang berhasil mengembangkan geometri dan matematika, Liokippos dan Democritos mengembangkan teori materi, Hipocrates mengembangkan ilmu kedokteran, Euclid mengambangkan geometri deduktif, Socrates mengembangkan teori tentang moral, Plato mengembangkan teori tentang ide, Aristoteles mengembangkan teori yang menyangkut dunia dan benda dan berhasil mengumpulkan data 500 jenis binatang (ilmu biologi). Suatu keberhasilan yang luar biasa dari Aristoteles adalah menemukan sistem pengaturan pemikiran (logika formal) yang sampai sekarang masih dikenal.

Para ahli pikir Yunani Kuno mencoba membuat konsep tentang asal mula alam. Walaupun sebelumnya sudah ada tentang konsep tersebut. Akan tetapi konsepnya bersifat mitos yaitu mitokosgonis (tentang asal-usul alam semesta) dan mitekosmologis (tentang asal-usul serta sifat kejadian- kejadian dalam alam semesta), sehingga konsep mereka sebagai mencari arche (asal mula) alam semesta dan mereka disebutnya sebagai filosof alam.

Oleh karena arah pemikiran filsafatnya pada alam semesta maka corak pemikirannya: kosmosentris. Sedangkan para ahli pikir seperti Sokrates, Plato dan Aristoteles yang hidup pada masa Yunani Klasik karena arah pemikirannya pada manusia maka corak pemikiran filsafatnya: antroposentris. Hal ini disebabkan, arah pemikiran para ahli pikir Yunani Klasik tersebut memasukkan manusia sebagai subyek yang harus bertanggung jawab terhadap segala tindakannya.

2. Masa Abad Pertengahan

Masa ini diawali dengan lahirnya filsafat Eropa. Sebagaimana halnya dengan filsafat Yunani yang dipengaruhi oleh kepercayaan, maka filsafat atau pemikiran pada abad pertengahan pun dipengaruhi oleh kepercayaan Kristen. Artinya, pemikiran filsafat abad pertengahan didominasi oleh agama. Pemecahan semua persoalan selalu didasarkan atas dogma agama, sehingga corak pemikiran kefilsafatannya bersifat teosentris.

Baru pada abad ke-6 Masehi, setelah mendapatkan dukungan dari Karel Agung, maka didirikanlah sekolah- sekolah yang memberi pelajaran: gramatika, dialektika, geomatrei, aritmatika, astronomi dan musik. Keadaan yang demikian akan mendorong perkembangan pemikiran filsafat pada abad ke-13 yang ditandai berdirinya universitas-universitas dan ordo-ordo. Dalam ordo-ordo inilah mereka mengabdikan dirinya untuk kemajuan ilmu dan agama, seperti Anselmus (10331109), Abaelardus (1079-1143) dan Thomas Aquinas (1225-1274).

Di kalangan para ahli pikir Islam (periode filsafat Skolastik Islam) muncul: al-Kindi, al-Farabi, Ibnu Sina, al- Ghazali, Ibnu Bajah, Ibnu Tufail dan Ibnu Rusyd. Periode Skolastik Islam ini berlangsung tahun 850-1200 M. Pada masa itulah kejayaan Islam berlangsung dan ilmu pengetahuan berkembang dengan pesat. Akan tetapi setelah jatuhnya kejayaan Islam di Granada Spanyol pada tahun 1492 mulailah kekuasaan politik barat menjarah ke Timur. Suatu prestasi yang paling besar dalam kegiatan ilmu pengetahuan terutama dalam bidang filsafat. Di sini mereka merupakan mata rantai yang mentransfer filsafat Yunani, sebagaimana yang dilakukan oleh sarjana-sarjana Islam di Timur terhadap Eropa dengan menambah pikiran-pikiran Islam sendiri. Para filosof Islam sendiri sebagian menganggap bahwa filsafat Aristoteles adalah benar, Plato dan Al-Qur'an adalah benar, mereka mengadakan perpaduan dan sinkretisme antara agama dan filsafat. Kemudian pikiran-pikiran ini masuk ke Eropa yang merupakan sumbangan Islam paling besar, yang besar pengaruhnya terhadap ilmu pengetahuan alam. Peralihan dari abad pertengahan ke abad modern dalam sejarah filsafat disebut sebagai masa peralihan (masa transisi), yaitu munculnya Renaissance dan Humanisme, yang berlangsungnya pada abad 15-16 M. Munculnya Renaissance dan humanisme inilah yang mengawali masa abad modern. Mulai zaman modern inilah peranan ilmu alam kodrat sangat menonjol, sehingga akibatnya pemikiran filsafat semakin dianggap sebagai pelayan dari teologi, yaitu sebagai suatu sarana untuk menetapkan kebenaran- kebenaran mengenai Tuhan yang dapat dicapai oleh akal manusia.

3. Masa Abad Modern

Pada masa abad modern ini pemikiran filsafat berhasil menempatkan manusia pada tempat yang sentral dalam pandangan kehidupan, sehingga corak pemikirannya: antroposentris, yaitu pemikiran filsafatnya mendasarkan pada akal pikir dan pengalaman.

Di atas telah dikemukakan bahwa munculnya Renaissance dan Humanisme sebagai awal masa abad modern. Di mana para ahli (filosof) menjadi pelopor perkembangan filsafat (kalau pada masa abad pertengahan yang menjadi pelopor perkembangan filsafat adalah para pemuka agama). Dan pemikiran filsafat masa abad modern ini berusaha meletakkan dasar-dasar bagi metode induksi secara modern, serta membuka sistematika yang sifatnya logis ilmiah. Pemikiran filsafat diupayakan lebih bersifat praktis, artinya pemikiran filsafat diarahkan pada upaya manusia agar dapat menguasai lingkungan alam dengan menggunakan berbagai penemuan ilmiah.

Karena semakin pesatnya orang menggunakan metode induksi/eksperimental dalam berbagai penelitian ilmiah, akibatnya perkembangan pemikiran filsafat mulai tertinggal oleh perkembangan ilmu-ilmu alam kodrat (natural science). Rene Descartes (1586-1650) sebagai bapak filsafat modern yang berhasil melahirkan suatu konsep dari perpaduan antara metode ilmu alam dengan ilmu pasti ke dalam pemikiran filsafat. Upaya ini dimaksudkan agar kebenaran dan kenyataan filsafat juga sebagai kebenaran dan kenyataan yang jelas dan terang.

Pada abad 18, perkembangan pemikiran filsafat mengarah pada filsafat ilmu pengetahuan, di mana pemikiran filsafat di isi dengan upaya manusia, bagaimana cara/ sarana apa yang dipakai untuk mencari kebenaran dan kanyataan. Sebagai tokohnya George Berkeley (1685-1753), David Hume (1711 -1 776) dan Rousseau (1722-1778).

Di Jerman muncul Christian Wolft (1679-1754) dan Immanual Kant (17241804), yang mengupayakan agar filsafat menjadi ilmu pengetahuan yang pasti dan berguna, yaitu dengan cara membentuk pengertian-pengertian yang jelas dan bukti yang kuat.

Abad ke-19, perkembangan pemikiran filsafat terpecah belah. Pemikiran filsafat pada saat itu telah mampu membentuk suatu kepribadian tiap-tiap bangsa dengan pengertian dan caranya sendiri. Ada filsafat Amerika, filsafat Perancis, filsafat Inggris, filsafat jerman. Tokoh-tokohnya adalah: Hegel (1770-1831), Karl Marx (1818-1883), August Comte (1798-1857), S. Mill (1806-1873) dan John Dewey (1858- 1952).

Akhirnya, dengan munculnya pemikiran filsafat yang bermacam-macam ini, berakibat tidak terdapat lagi pemikiran filsafat yang mendominasi. Giliran selanjutnya, lahirnya filsafat kontemporer atau filsafat dewasa ini.

4. Masa Abad Dewasa Ini (Filsafat abad 20)

Filsafat masa ini atau filsafat abad ke-20 juga disebut filsafat kontemporer yang merupakan ciri khas pemikiran filsafat adalah desentralisasi manusia. Karena pemikiran filsafat abad ke-20 ini memberikan perhatian yang khusus kepada bidang bahasa dan etika sosial.

Dalam bidang bahasa terdapat pokok-pokok masalah: arti kata-kata dan arti pernyataan-pernyataan. Masalah ini muncul karena bahwa realitas sekarang ini banyak bermunculan berbagai istilah, di mana cara pemakaiannya sering tidak dipikirkan secara mendalam, sehingga menimbulkan tafsir yang berbeda-beda (bermakna ganda). Maka timbullah filsafat analitika yang di dalamnya membahas cara berfikir untuk mengatur pemakaian kata-kata/ istilah-istilah yang menimbulkan kerancuan dan sekaligus dapat menun jukkan bahaya-bahaya yang terdapat di dalamnya. Oleh karena bahasa sebagai obyek terpenting dalam pemikiran filsafat maka ahli pikir menyebut sebagai: logo sentris.

Dalam bidang etika sosial memuat pokok-pokok masalah apakah yang hendak kita perbuat di dalam masyarakat dewasa ini?

Kemudian pada paruh pertama abad ke-20 ini timbul aliran-aliran kefilsafatan seperti: Neo-Thomisme, Neo- Kantianisme, Neo-Hegelianisme, Kritika Ilmu, Historisme, Irasionalisme, Neo-Vitalisme, Spiritualisme dan Neo-Positivisme.

BAB III

FILSAFAT YUNANI

Orang Yunani yang hidup pada abad ke-6 SM mempunyai sistem kepercayaan bahwa segala sesuatunya harus diterima sebagai suatu kebenaran yang bersumber pada mitos atau dongeng-dongeng. Artinya, suatu kebenaran lewat akal pikir (logos) tidak berlaku, yang berlaku hanya suatu kebenaran yang bersumber pada mitos (dongeng-dongeng).

Setelah pada abad ke-6 SM muncul sejumlah ahli pikir yang menentang adanya mitos. Mereka menginginkan pertanyaan tentang misteri alam semesta ini jawabannya dapat diterima akal (rasional). Keadaan yang demikian ini sebagai suatu demi-tologi, artinya suatu kebangkitan pemikiran untuk menggunakan akal pikir dan meninggalkan hal-hal yang sifatnya mitologi. Upaya para ahli pikir untuk mengarahkan kepada suatu kebebasan berpikir ini kemudian banyak orang yang mencoba membuat suatu konsep yang dilandasi kekuatan akal pikir secara murni. Maka timbullah peristiwa ajaib The Creek Miracle yang artinya dapat dijadikan sebagai landasan peradaban dunia.

Terdapat tiga faktor yang menjadikan filsafat Yunani lahir, yaitu:

a. Bangsa Yunani yang kaya akan mitos (dongeng), di mana mitos dianggap sebagai awal dari upaya orang untuk mengetahui atau mengerti. Mitos-mitos tersebut kemudian disusun secara sistematis yang untuk sementara kelihatan rasional sehingga muncul mitos selektif dan rasional, seperti syair karya Homerus, Orpheus dan lain- iain.

b. Karya sastra Yunani yang dapat dianggap sebagai pendorong kelahiran filsafat Yunani, karya Homerus mempunyai kedudukan yang sangat penting untuk pedoman hidup orang-orang Yunani yang di dalamnya mengandung nilai-nilai edukatif.

c. Pengarah ilmu-ilmu pengetahuan yang berasal dari Babylonia (Mesir) di lembah Sungai Nil. Kemudian berkat kemampuan dan kecakapannya ilmu-ilmu tersebut dikembangkan sehingga mereka mempelajarinya tidak didasarkan pada aspek praktisnya saja, tetapi juga aspek teoritis kreatif.

Dengan adanya ketiga faktor tersebut, kedudukan mitos digeser oleh logos (akal), sehingga setelah pergeseran tersebut filsafat lahir.

Pengertian filsafat pada saat itu masih berwujud ilmu pengetahuan yang masih global, sehingga nantinya satu demi satu berkembang dan memisahkan diri menjadi ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri.

Pada zaman Yunani ini terbagi menjadi dua periode, yaitu: periode Yunani Kuno dan periode Yunani Klasik. Periode Yunani Kuno diisi oleh ahli pikir alam (Thales, Anaximandros, Pythagoras, Xenophones dan Democritos). Sedangkan pada periode Yunani Klasik diisi oleh ahli pikir seperti Sokrates, Plato dan Aristoteles.

A. Yunani Kuno

Periode Yunani Kuno ini lazim disebut periode filsafat alam. Dikatakan demikian, karena pada periode ini ditandai dengan munculnya para ahli pikir alam, di mana arah dan perhatian pemikirannya kepada apa yang diamati di sekitarnya. Mereka membuat pernyataan-pernyataan tentang gejala alam yang bersifat filsafati (berdasarkan akal pikir) dan tidak berdasarkan pada mitos. Mereka mencari asas yang pertama dari alam semesta (arche) yang sifatnya mutlak, yang berada di belakang segala sesuatu yang serba berubah.

Para pemikir filsafat Yunani yang pertama berasal dari Miletos, sebuah kota perantauan Yunani yang terletak di pesisir Asia Kecil. Mereka kagum terhadap alam yang penuh nuansa dan ritual dan berusaha mencari jawaban atas apa yang ada di belakang semua misteri itu.

1. Thales (625-545 SM)

Nama thales muncul atas penuturan sejarawan Herodotus pada abad ke-5 SM. Thales sebagai salah satu dari tujuh orang bijaksana (seven Wise Men of Greece). Aristoteles memberikan gelar The Father of Philosophy. Juga menjadi penasehat teknis ke-12 kota Ionia. Salah satu jasanya yang besar adalah meramal gerhana matahari pada tahun 585 SM.

Thales mengembangkan filsafat alam kosmologi yang mempertanyakan asal mula, sifat dasar dan struktur komposisi dari alam semesta. Menurut pendapatnya, semua yang berasal dari air sebagai materi dasar kosmis. Sebagai ilmuwan pada masa itu ia mempelajari magnetisme dan listrik yang merupakan pokok soal fisika. Juga mengembangkan astronomi dan matematika dengan mengemukakan pendapat, bahwa bulan bersinar karena memantulkan cahaya matahari, menghitung terjadinya gerhana matahari dan adalah bahwa kedua sudut alas dari suatu segi tiga sama kaki adalah sama besarnya. Dengan demikian, Thales merupakan ahli matematika yang pertama dan juga sebagai the father of deductive reasoning (bapak penalaran deduktif).

Dari pendapat itu dapat kita artikan bahwa apa yang disebut sebagai arche (asas pertama dari alam semesta) adalah air. Katanya, semua berasal dari air dan semuanya kembali menjadi air. Bahwa bumi terletak di atas air dan bumi sebagai bahan yang muncul dari air dan terapung di atasnya.

Dalam sejarah Matematika, Thales dianggap sebagai pelopor geometri abstrak yang didasarkan kepada petunjuk pengukur banjir, yang implementasinya dengan membuktikan dalil-dalil geometri yang salah satunya: bahwa kedua sudut alas dari suatu segi tiga sama kaki adalah sama besarnya.

Walaupun pandangan-pandangan Thales banyak yang kurang jelas, akan tetapi pendapatnya merupakan percobaan pertama yang masih sangat sederhana dengan menggunakan rasio (akal pikir).

2. Anaximandros (640-546 SM)

la adalah orang pertama yang mengarang suatu traktat dalam kesusasteraan

Yunani dan berjasa dalam bidang astronomi, geografi, sehingga ia sebagai orang pertama yang membuat peta bumi. Ia berhasil memimpin sekelompok orang yang membuat kota baru di Apollonia, Yunani.

Pemikirannya, dalam memberikan pendapat tentang Arche (asas pertama alam semesta), ia tidak menunjuk pada salah satu unsur yang dapat diamati oleh indera, akan tetapi ia menunjuk dan memilih pada sesuatu yang tidak dapat diamati indera, yaitu toapeiron, sebagai sesuatu yang tidak terbatas, abadi sifatnya, tidak berubah-ubah, ada pada segala-galanya dan sesuatu yang paling dalam. Alasannya, apabila tentang arche tersebut ia menunjuk pada salah satu unsur tersebut akan mempunyai sifat yang dapat bergerak sesuai dengan sifatnya, sehingga tidak ada tempat bagi unsur yang berlawanan.

Pendapatnya yang lain, bumi seperti silinder, lebarnya tiga kali lebih besar dari tingginya. Sedangkan bumi tidak terletak atau bersandar pada sesuatu pun. Mengapa bumi tidak jatuh? Karena bumi berada pada pusat jagat raya. Pemikirannya ini harus kita pandang sebagai titik ajaran yang mengherankan bagi orang-orang modern.

3. Pythagoras (± 572-497 SM)

Mengenai riwayat hidupnya, ia dilahirkan di Pulau Samos, Ionia. Tanggal dan tahunnya tidak diketahui secara pasti, la juga tidak meninggalkan tulisan-tulisan sehingga apa yang diketahui tentang Pythagoras diperlukan kesaksian-kesaksian. Menurut Aristoxenos seorang murid Aristoteles, Pythagoras pindah ke kota Kroton, Italia Selatan karena tidak setuju dengan pemerintahan Polykrates yang bersifat tirani. Di kota ini ia mendirikan sekolah agama, selama 20 tahun ia di kroton, kemudian pindah ke Metapontion dan meninggal di kota ini.

Pemikirannya, substansi dari semua benda adalah bilangan dan segala gejala alam merupakan pengungkapan inderawi dari perbandingan-perbandingan matematis.

Bilangan merupakan inti sari dan dasar pokok dari sifat-sifat benda (number rules the universe = bilangan memerintah jagat raya). la juga mengembangkan pokok soal matematik yang termasuk teori bilangan. Umpamanya, dikembangkannya susunan bilangan-bilangan yang mempunyai bentuk geometris.

Pemikirannya tentang bilangan, ia mengemukakan bahwa setiap bilangan dasar dari 1 sampai 10 mempunyai kekuatan dan arti sendiri-sendiri. Satu adalah asal mula segala sesuatu sepuluh, dan sepuluh adalah bilangan sempurna. Bilangan gasal (ganjil) lebih sempurna dari pada bilangan genap dan identik dengan finite (terbatas). Salah seorang penganut Pythagoras mengatakan bahwa Tuhan adalah bilangan tujuh, jiwa itu bilangan enam, badan itu bilangan empat.

Pythagoras yang mengatakan pertama kali bahwa alam semesta itu merupakan satu keseluruhan yang teratur, sesuatu yang harmonis seperti dalam musik. Keharmonisan dapat tercapai dengan menggabungkan hal-hal yang berlawanan, seperti:

- terbatas - tak terbatas

- ganjil-genap

- satu - banyak

- Laki-laki - perempuan

- Bujur sangkar - empat persegi panjang

- Diam - gerak

- Lurus - bengkok

- Baik - buruk

- Terang - gelap

- Kanan - kiri

Menurut Pythagoras, kearifan yang sesungguhnya hanya dimiliki oleh Tuhan saja, Oleh karenanya ia tidak mau disebut sebagai orang arif seperti Thales, akan tetapi menyebut dirinya sebagai philosophos yaitu pencipta kearifan. Istilah philosophos ini kemudian menjadi philosophia yang terjemahannya secara harfiah adalah cinta kearifan atau kebijaksanaan sehingga sampai sekarang secara etimologis dan singkat sederhana filsafat dapat diartikan sebagai cinta kearifan atau kebijaksanaan (love of wisdom).

Sebagai seorang yang ahli matematika abadi dengan dalil-dalilnya: jumlah dari luas dua sisi sebuah segi tiga siku- siku adalah sama dengan luas sisi miringnya (a2+b2= c2).

4. Xenophanes (570-? SM)

Ia lahir di Xolophon, Asia Kecil. Waktu berumur 25 tahun ia mengembara ke Yunani, la lebih tepat dikatakan sebagai penyair dari pada ahli pikir (filosof), hanya karena ia mempunyai daya nalar yang kritis dan mempelajari pemikiran-pemikiran filsafat pada saat itu. Namanya menjadi terkenal karena untuk pertama kali ia melontarkan anggapan bahwa adanya konflik antara pemikiran filsafat (rasio) dengan pemikiran mitos.

Pendapatnya yang termuat dalam kritik terhadap Homerus dan Herodotus, ia membantah adanya antro- pomorfosisme Tuhan-Tuhan, yaitu Tuhan digambarkan sebagai (seakan-akan) manusia. Karena manusia selalu mempunyai kecenderungan berpikir dan lain-lainnya, la juga membantah bahwa Tuhan bersifat kekal dan tidak mempunyai permulaan, la juga menolak anggapan bahwa Tuhan mempunyai jumlah yang banyak dan menekankan atas keesaan Tuhan. Kritik ini ditujukan kepada anggapan- anggapan lama yang berdasarkan pada mitologi.

5. Heraclitos (535-475 SM)

la lahir di Ephesus, sebuah kota perantauan di Asia kecil dan merupakan kawan

dari Pythagoras dan Xenophones, akan tetapi lebih tua. la mendapat julukan si gelap, karena untuk menelusuri gerak pikirannya sangat sulit. Hanya dengan melihat fragmen-fragmennya, ia mempunyai kesan berhati tinggi dan sombong, sehingga ia mudah mencela kebanyakan manusia untuk mengatakan jahat dan bodoh, juga mencela orang-orang terkemuka di negeri Yunani.

Pemikiran filsafatnya terkenal dengan filsafat menjadi, la mengemukakan bahwa segala sesuatunya (yang ada itu) sedang menjadi dan selalu berubah. Sehingga ucapannya yang terkenal: Panta rhei kai uden menci, artinya segala sesuatunya mengalir bagaikan arus sungai dan tidak satu orang pun dapat masuk ke sungai yang sama dua kali. Alasannya, oleh karena air sungai yang pertama telah mengalir, berganti dengan air yang berada dibelakangnya. Demikian juga, dengan segala yang ada, tidak ada yang tetap, semuanya berubah. Akhirnya, dikatakan bahwa hakikat dari segala sesuatu adalah menjadi, maka filsafatnya dikatakan filsafat menjadi.

Tentang pengetahuan pun demikian, yaitu bahwa pengetahuan yang sejati adalah pengetahuan yang berubah- ubah sehingga apa yang disebutnya sebagai realitas merupakan sesuatu yang khusus, jumlahnya banyak dan sifatnya dinamis. Realitas merupakan dunia materi, dimana pada setiap realitas berbeda satu dengan yang lainnya, dan tidak ada hal yang tetap berlaku umum.

Pemikiran tentang benda, ia mengemukakan bahwa tiap benda terdiri dari hal-hal yang sifatnya berlawanan atau bertentangan, dua ekstrem yang saling bertolak belakang, walaupun demikian, tetap membentuk kesatuan. Yang satu adalah banyak dan yang banyak adalah satu. Hal ini berarti segala hal yang ada mengandung dalam dirinya pertentangan dari dirinya sendiri. Akan tetapi justru pertentangan itulah yang mencipta suatu kesatuan, keharmonisan. Setiap pertentangan akan mencipta keadilan, seperti: musim dingin dan musim panas, siang dan malam, bangun dan tidur, cinta dan benci, tua dan muda dan sebagainya. Dengan kata lain, musim panas ada karena ada musim dingin. Kesehatan sebagai sesuatu yang penting karena ada penyakit. Kalau dirumuskan secara (dengan) terminologi modern, bahwa segala sesuatu merupakan sintesis dari hal-hal yang bersifat kontradiktif.

Heraclitos yang mengemukakan pendapatnya, bahwa segala yang ada selalu berubah dan sedang terjadi. Ia mempercayai bahwa arche (asas yang alam semesta) adalah api. Api dianggapnya sebagai lambang perubahan dan kesatuan. Api mempunyai sifat memusnahkan segala yang ada dan mengubahnya sesuatu itu menjadi abu atau asap, toh adanya api tetap ada. Segala sesuatunya berasal dari api dan akan kembali ke api.

Menurut pendapatnya, di alam arche terkandung sesuatu yang hidup (seperti roh) yang disebutnya sebagai logos (akal atau semacam wahyu). Logos inilah yang menguasai dan sekaligus mengendalikan keberadaan segala sesuatu. Hidup manusia akan selamat apabila sesuai dengan logos.

6. Parmenides (540-475 SM)

la lahir di kota Elea, kota perantauan Yunani di Italia Selatan. Kebesarannya

sama dengan kebesaran Heracletos. Dialah yang pertama kali memikirkan tentang hakikat tentang ada (being).

Menurut penuturan Plato, pada usia 65 tahun bersama Zeno berkunjung ke Athena untuk berdialog dengan Socrates yang masa itu Socrates masih muda. Karya-karya- nya berbentuk puisi.

Menurut pendapatnya, apa yang disebut sebagai realitas adalah bukan gerak dan perubahan. Hal ini berbeda dengan pendapat Heracleitos yaitu bahwa realitas adalah gerak dan perubahan.

Mengenai Hakikat Yang Ada (Being) la kagum adanya misteri segala realitas yang ada. Di situ ia menemukan berbagai (keanekaragaman) kenyataan dan ditemukan pula adanya hal yang tetap dan berlaku secara umum. Sesuatu yang tetap dan berlaku secara umum itu tidak dapat ditangkap melalui indera, akan tetapi dapat ditangkap lewat akal atau pikiran. Untuk memunculkan realitas tersebut hanya dengan berpikir.

Yang ada (being) itu ada, yang ada tidak dapat hilang menjadi tidak ada, dan yang tidak ada tidak mungkin muncul menjadi ada, yang tidak ada adalah tidak ada, sehingga tidak dapat dipikirkan. Yang dapat dipikirkan hanyalah yang ada saja sedang yang tidak ada tidak dapat dipikirkan.

Jadi, yang ada (being) itu satu, umum, tetap dan tidak dapat dibagi-bagi. Karena membagi yang ada akan menimbulkan atau melahirkan banyak yang ada, dan itu tidak mungkin. Yang ada tidak dijadikan dan tidak dapat musnah.

Tidak ada kekuatan apa pun yang dapat menandingi yang ada. Tidak ada sesuatu pun yang dapat ditambahkan atau mengurangi terhadap yang ada. Kesempurnaan yang ada digambarkan sebagai sebuah bola yang jaraknya dari pusat ke permukaan semuanya sama. Yang ada di segala tempat, oleh karenanya tidak ada ruangan yang kosong maka di luar yang ada masih ada sesuatu yang lain.

7. Zeno (± 490-430 SM)

Zeno lahir di Elea, dan murid dari Permenides. Sebagai murid dari Permenides ia dengan gigihnya mempertahankan ajaran gurunya dengan cara memberikan argumentasi secara baik sehingga di kemudian hari ia dianggap sebagai peletak dasar dialektika.

Menurut Aristoteles, Zeno lah yang menemukan dialektika, yaitu suatu argumentasi yang bertitik tolak dari suatu pengandaian atau hipotesa dan dari hipotesa tersebut ditarik suatu kesimpulan. Dalam melawan penentang-penentangnya kesimpulan yang diajukan oleh Zeno dari hipotesa yang diberikan adalah suatu kesimpulan yang mustahil, sehingga terbukti bahwa hipotesa itu salah.

Sebagai cotoh dalam mengemukakan hipotesa terhadap melawan gerak adalah;

a. Anak panah yang dilepaskan dari busurnya sebagai hal yang tidak bergerak, karena pada setiap saat anak panah tersebut berhenti di suatu tempat tertentu. Kemudian dari tempat tersebut bergerak ke suatu tempat pemberhentian yang lain dan seterusnya... Memang dikatakan anak panah tersebut melesat hingga sampai pada yang dituju, artinya perjalanan anak panah tersebut sebenarnya merupakan kumpulan pemberhentian-pemberhentian anak panah.

b. Achiles si jago lari yang termashur dalam mitologi Yunani tidak dapat menang melawan kura-kura, karena kura-kura berangkat sebelum Achiles, sehingga Achiles lebih dahulu harus melewati atau mencapai titik di mana kura-kura berada pada saat ia berangkat. Setelah Achiles berada di suatu titik, kura-kura tersebut sudah lebih jauh lagi dan seterusnya sehingga jarak antara Achiles dan kura-kura selalu berkurang akan tetapi tidak pernah

habis.

Argumentasi Zeno ini selama 20 abad lebih tidak dapat terpecahkan orang secara logis. Baru dapat dipecahkan setelah para ahli matematika membuat pengertian limit dari seri tak terhingga.

8. Empedocles (490-435 SM)

Lahir di Akragos, Pulau Sicilia, la sangat dipengaruhi oleh ajaran kaum Pythagorean, Parmenides dan aliran keagamaan refisme. la pandai dalam bidang kedokteran, penyair retorika, politik dan pemikir, la menulis karyanya dalam bentuk puisi, seperti Parmenides.

Empedocles sependapat dengan Parmenides bahwa alam semesta di dalamnya tidak ada hal yang dilahirkan secara baru, dan tidak ada hal yang hilang, la tidak setuju dengan konsep ruang kosong, akan tetapi ia mempertahankan adanya pluralitas dan perubahan dari hasil pengamatan indera. Realitas tersusun oleh empat unsur, yaitu: api, udara, tanah dan air. Kemudian empat unsur tersebut digabungkan dengan unsur yang berlawanan. Sehingga penggabungan dari unsur-unsur yang berlawanan tersebut akan menghasilkan suatu benda dengan kekuatan yang sama, tidak berubah dan walaupun dengan komposisi yang berbeda.

Terdapat dua unsur yang mengatur perubahan-perubahan di alam semesta ini, yaitu: cinta dan benci. Cinta mengatur ke arah penggabungan, benci mengatur ke arah perceraian atau perubahan. Kedua unsur tersebut dapat meresap ke mana saja. Proses penggabungan dan perceraian ini terjadi secara terus-menerus, tiada henti-hentinya.

Dengan demikian, dalam kejadian di alam semesta unsur cinta dan benci selalu menyertainya. Juga, proses penggabungan dan perceraian tersebut berlaku untuk melahirkan makhluk-makhluk hidup. Sedangkan manusia pun di samping terdiri dari empat unsur (api, udara, tanah dan air) juga mengenal akan keempat unsur. Hal ini disebabkan karena teori pengenalan yang dikemukakan Empedocles bahwa yang sama mengenal yang sama.

9. Anaxagoras (+ 499 - 20 SM)

la dilahirkan di kota Klazomenai, lonia, kemudian menetap di Athena selama 30 tahun. Anaxagoras adalah ahli pikir yang pertama yang berdomisili di Athena, dimana di kemudian hari Athena inilah menjadi pusat utama perkembangan filsafat Yunani sampai abad ke-2 SM. la pernah diajukan ke pengadilan dengan mengajarkan bahwa matahari adalah batu yang berpijar dan bulan adalah tanah, bukan sebagai dewa seperti apa yang menjadi kepercayaan masyarakat pada saat itu. Atas jasa Pericles, ia dapat dilepaskan dan kemudian melarikan diri ke Lampsakos.

la mengarang buah karyanya dalam sebuah prosa. Dari beberapa fragmen dari bagian pertama buku tersebut masih tersimpan. Menurut kesaksian Aristoteles, bahwa Anaxagoras lebih tua dari Empedocles, akan tetapi buku karyanya muncul setelah karya Empedocles.

Pemikirannya, realitas bukanlah satu, akan tetapi terdiri dari banyak unsur dan tidak dapat dibagi-bagi, yaitu atom. Atom ini sebagai bagian yang terkecil dari materi sehingga tidak dapat terlihat dan jumlahnya tidak terhingga.

Tentang terbentuknya dunia (kosmos), atom-atom yang berbeda bentuknya itu saling terkait, kemudian digerakkan oleh puting beliung. Semakin banyak atom-atom yang bergerak akan menimbulkan pusat gerak (atom yang padat).

Yang disebut sebagai realitas seluruhnya adalah sebagai suatu campuran yang mengandung semua benih-benih. Di dalam tiap benda mengandung semua benih. Indera kita tidak dapat melihat semua benih yang ada di dalamnya. Hanya bisa dilihat benih yang paling dominan. Misalnya, kita melihat emas (yang terlihat emas, karena warna kuning yang paling dominan), walaupun benih-benih yang lain seperti perak, besi, tembaga terdapat di dalamnya.

la mengemukakan pemikirannya tentang nus, bahwa apa yang dikemukakan oleh Empedocles tentang cinta dan benci yang menyebabkan adanya penggabungan dan perceraian, maka Anaxagoras mengemukakan yang menyebabkan benih-benih menjadi kosmos adalah nus. Nus, yang berarti roh atau rasio, tidak tercampur dengan benih-benih dan terpisah dari semua benda. Nus, mengenal dan menguasai segala sesuatu.

Oleh karena ajarannya tentang nus inilah Anaxagoras untuk pertama kalinya dalam filsafat dikenal adanya pembedaan antara yang jasmani dan yang rohani.

10. Democritos (460-370 SM)

Ia lahir di kota Abdera di pesisir Thrake di Yunani Utara. Karena ia berasal dari keluarga yang kaya raya, maka dengan kekayaannya itu ia bepergian ke Mesir dan negeri- negeri Timur lainnya. Dari karya-karyanya ia telah mewariskan sebanyak 70 karangan tentang bermacam-macam masalah seperti: kosmologi, matematika, astronomi, logika, etika, teknik, musik, puisi dan lain-lainnya. Sehingga ia dipandang sebagai seorang sarjana yang menguasai banyak bidang.

Pemikirannya, bahwa realitas bukanlah satu, tetapi terdiri dari banyak unsur dan jumlahnya tak terhingga. Unsur-unsur tersebut merupakan bagian materi yang sangat kecil, sehingga indera kita tidak mampu mengamatinya dan tidak dapat dibagi lagi. Unsur-unsur tersebut dikatakan sebagai atom yang berasal dari satu dari yang lain karena tiga hal: bentuknya, urutannya dan posisinya. Atom-atom ini tidak dijadikan dan tidak dapat dimusnahkan, tidak berubah dan tidak berkualitas. Menurut pendapatnya, atom-atom itu selalu bergerak, berarti harus ada ruang kosong. Sebab satu atom hanya dapat bergerak dan menduduki satu tempat saja. Sehingga Democritos berpendapat bahwa realitas itu ada dua, yaitu: atom itu sendiri (yang penuh) dan ruang tempat atom bergerak (yang kosong).

B. Yunani Klasik

Pada periode Yunani klasik ini perkembangan filsafat menunjukkan kepesatan, yaitu ditandai dengan semakin besar minat orang terhadap filsafat. Aliran yang mengawali periode.

Yunani Klasik ini adalah Sofisme. Penamaan aliran sofisme ini berasal dari kata sophos yang artinya cerdik pandai. Keberadaan Sofisme ini dengan keahliannya dalam bidang-bidang bahasa, politik, retorika dan terutama memaparkan tentang kosmos dan kehidupan manusia di masyarakat sehingga keberadaan Sofisme ini dapat membawa perubahan budaya dan peradaban Athena.

Antara kaum Sofis dengan Socrates mempunyai hubungan yang erat sekali. Karena di samping mereka itu hidup se zaman juga pokok permasalahan pemikiran juga sama yaitu permasalahan Socrates bukan lagi jagat raya, tetapi manusia (Socrates telah memindahkan filsafat dari langit ke bumi), sedangkan kaum sofis juga memusatkan perhatian pemikirannya kepada manusia. Bahkan Aristophanes menyebutkan bahwa sesungguhnya Socrates adalah termasuk kaum sofis. Perbedaan antara kaum sofis dengan Sokrates adalah bahwa pemikiran filsafat Socrates sebagai suatu reaksi dan kritik terhadap pemikiran kaum sofis.

Kaum Sofis

Sofisme bukan merupakan suatu aliran atau ajaran, akan tetapi lebih merupakan suatu gerakan dalam bidang intelektual yang disebabkan oleh pengaruh kepesatan minat orang terhadap filsafat.

Istilah Sofis yang berasal dari kata sphistes mempunyai pengertian seorang sarjana atau cendekiawan. Di kemudian hari sebutan sofis mempunyai pengertian yang kurang baik, karena sofis diartikan sebagai orang-orang yang pekerjaannya menipu dengan omongan besar, dengan memakai alasan-alasan yang dibuatnya, sehingga orang yang menjadi korbannya menjadi yakin dari apa yang dikatakan si sofis. Para sofis tersebut pekerjaannya berkeliling kota untuk memberikan ajarannya dengan imbalan jasa atau barang.

Di atas telah disebutkan bahwa timbulnya kaum sofis karena akibat dari minat orang terhadap filsafat. Akan tetapi terdapat tiga faktor yang mendorong timbulnya kaum sofis, yaitu:

a. Perkembangan secara pesat kota Athena dalam bidang politik dan ekonomi. Hal ini mengakibatkan kota Athena menjadi ramai, demikian juga para ahli pikir atau kaum intelektual mengunjungi kota Athena.

Sehingga Athena menjadi kota yang berkembang sangat pesat dalam bidang intelektual maupun bidang kultural.

b. Setelah kota Athena mengalami keramaian penduduknya yang bertempat tinggal, maka kebutuhan dalam bidang pendidikan tidak terelakkan lagi karena desakan kaum intelektual. Lebih-lebih kota Athena sebagai pusat politik, sehingga peranan pendidikan sangat penting untuk mendidik kaum mudanya. Kaum Sofis mendidik kaum mudanya sebagai upaya untuk melanjutkan pendidikan dasar yang telah ada. Pendidikan yang diupayakan adalah matematika, astronomi, bahasa yang penting untuk mendidik kaum muda dalam ketrampilan berdebat dan percaturan politik. Dengan demikian, kaum sofis mempunyai jasa yang besar dalam bidang retorika (tata bahasa) atau ilmu keahlian berpidato.

Oleh karena bangsa Yunani pemukiman perkotaannya biasanya terletak di

pantai, maka kontak dan pergaulan dengan bangsa lain tidak dapat dihindari lagi. Akibatnya orang-orang Yunani banyak mengenal berbagai kebudayaan dan sekaligus terjadi akulturasi kebudayaan. Sehingga dengan terbukanya masyarakat Yunani terhadap budaya luar akan membuat orang-orang Yunani menjadi dinamis dan berkembang.

Salah satu tokoh Sofisme adalah: Gorgias (480-380 SM). Gorgias inilah tokoh Sofisme yang paling banyak muridnya, walaupun masih banyak lagi tokoh yang kecil, misalnya Hippias, Prodikos dan Kritias.

Gorgias (480-380 SM)

Ia lahir di Leontinoi, Sicilia. Namanya menjadi terkenal karena ajarannya dalam

bidang retorika atau seni berpidato dan memang ia sangat pandai berdebat.

Menurut pendapatnya, yang penting adalah bagaimana dapat meyakinkan orang lain agar menerima pendapat kita. Dengan demikian, dalam berdebat bukan mencari kebenaran akan tetapi bagaimana memenangkan perdebatan.

Pemikirannya yang penting adalah:

a. Mencari keterangan tentang asal usul ada.

b. Bagaimana peran manusia sebagai makhluk yang mempunyai kehendak berpikir. Karena dengan kehendak berpikir itulah manusia mempunyai pengetahuan yang nantinya akan menentukan sikap hidupnya.

c. Norma yang sifatnya umum tidak ada, yang ada norma yang individualistis (subyektivisme).

d. Bahwa kebenaran tidak dapat diketahui. Sehingga ia termasuk penganut Skeptisisme.

Dari pendapat beberapa orang terhadap aliran sofisme terhadap perbedaan, yaitu : ada yang menganggap bahwa aliran- sofisme sebagai aliran yang merusak dunia filsafat. Juga sebaliknya, yaitu mengajarkan kepada orang agar kita dapat berpikir secara kritis (ini tidak dapat kita tiru) mencari kelemahan- kelemahan yang sifatnya destruktif, agar kita memenangkan perdebatan.

Aspek positif dari adanya aliran Sofisme ini akan mempengaruhi terhadap kebudayaan Yunani, yaitu suatu revolusi intelektual dan mengangkat manusia sebagai obyek pemikiran filsafat. Hal ini akan mempengaruhi pemikiran Socrates. Serta pelopor bagi pendidikan bagi para pemuda secara sistematis. Aspek negatifnya, aliran Sofisme membawa pengaruh yang tidak baik terhadap kebudayaan Yunani, terutama nilai-nilai tradisional (agama dan moral) dihancurkan. Dan kecakapan berpidato dipergunakan untuk memutarbalikkan kebenaran, karena sofisme meragukan kebenaran dan ilmu pengetahuan digoncangkan.

Yang paling penting dengan munculnya aliran sofisme ini adalah mempunyai peran yang sangat penting dalam rangka menyiapkan kelahiran pemikiran filsafat Yunani klasik yang dipelopori oleh Socrates, Plato dan Aristoteles.

1. Socrates (469-399 SM)

Mengenai riwayat Socrates tidak banyak diketahui, akan tetapi sebagai

sumber utama keterangan tentang dirinya dapat diperoleh dari tulisan

Aristophanes, Xenophon, Plato dan Aristoteles. Karena ia sendiri tidak meninggalkan tulisan, sedangkan keterangan tentang dirinya didapat dari para muridnya. Yang paling banyak menulis tentang Socrates adalah Plato yang berupa dialog-dialog.

la anak seorang pemahat Sophroniscos dan ibunya bernama Phairnarete, yaitu pekerjaannya sebagai seorang bidan. Isterinya bernama Xantipe yang dikenal sebagai seorang yang judes (galak dan keras), la dari keluarga yang kaya dengan mendapatkan pendidikan yang baik, kemudian menjadi prajurit Athena, la terkenal sebagai prajurit yang gagah berani karena ia tidak suka terhadap urusan politik, maka ia lebih senang memusatkan perhatiannya kepada filsafat, yang akhirnya ia dalam keadaan miskin.

Seperti halnya kaum sofis, Socrates mengarahkan perhatiannya kepada manusia sebagai obyek pemikiran filsafatnya. Berbeda dengan kaum sofis, yang setiap mengajarkan pengetahuannya selalu memungut bayaran, tetapi Socrates tidak memungut bayaran kepada murid- muridnya. Sehingga ia kemudian oleh kaum sofis sendiri dituduh memberikan ajaran barunya, merusak moral para pemuda dan menentang kepercayaan Negara. Kemudian ia ditangkap dan akhirnya dihukum mati dengan minum racun pada umur 70 tahun yaitu pada tahun 399 SM. Pembelaan Socrates atas tuduhan tersebut ditulis oleh Plato dalam karangannya: Apologia.

Demikianlah Socrates dengan pemikiran filsafatnya untuk menyelidiki manusia secara keseluruhan yaitu dengan menghargai nilai-nilai jasmaniah dan riohaniah, di mana keduanya tidak dapat dipisahkan karena dengan keterkaitan kedua hal tersebut banyak nilai yang dihasilkan.

2. Plato (427-347 SM)

Plato adalah pengikut Socrates yang taat diantara para pengikutnya yang

mempunyai pengaruh besar. Selain di kenal sebagai ahli pikir, Plato juga dikenal sebagai seorang sastrawan yang terkenal. Tulisannya sangat banyak, sehingga keterangan tentang dirinya dapat diperolehnya secara cukup. la lahir di Athena,

dengan nama asli Aristocles.

la belajar filsafat dari Socrates, Pythagoras, heracleitos dan Elia. Akan tetapi ajarannya yang paling besar pengaruhnya adalah dari nama Ariston dan ibunya bernama Periktione. Sebagai orang yang dilahirkan dalam lingkungan keluarga bangsawan ia mendapatkan pendidikan yang baik dari seorang bangsawan bernama Pyrilampes. Sejak anak-anak ia telah mengenal Socrates dan kemudian menjadi gurunya selama 8 tahun.

Pada usia 40 tahun ia mengunjungi Italia dan Sicilia, untuk belajar ajaran Pythagoras kemudian sekembalinya ia mendirikan sekolah: Akademis. Sekolah tersebut dinamakan Akademis, karena berdekatan dengan kuil Akademos seorang pahlawan Athena, la memimpin sekolah tersebut selama 40 tahun, la memberikan pengajaran secara baik dalam bidang ilmu pengetahuan dan filsafat terutama bagi orang-orang yang akan menjadi politikus.

Sebagai titik tolak pemikiran filsafatnya, ia mencoba menyelesaikan permasalahan lama: mana yang benar yang berubah-ubah (Heracleitos) atau yang tetap (Parmenides). Mana yang benar antara pengetahuan yang lewat indera dengan pengetahuan yang lewat akal. Pengetahuan yang diperoleh lewat indera disebutnya pengetahuan indera atau pengetahuan pengalaman. Sedangkan pengetahuan yang diperoleh lewat akal disebut pengetahuan akal. Pengetahuan indera atau pengetahuan pengalaman bersifat tidak tetap atau berubah-ubah, sedangkan pengetahuan akal bersifat tetap atau tidak berubah-ubah.

Sebagai contoh, terdapat banyak segi tiga yang bentuknya berlain-lainan menurut pengetahuan indera atau pengetahuan pengalaman, tetapi dalam ide atau pikiran bentuk segi tiga tersebut hanya satu dan tetap dan ini menurut pengetahuan akal.

Dunia Ide dan Dunia Pengalaman

Sebagai penyelesaian persoalan yang dihadapi Plato tersebut di atas, ia menerangkan manusia itu sesungguhnya berada dalam dua dunia, yaitu dunia

pengalaman yang bersifat tidak tetap, bermacam-macam dan berubah; dan dunia ide yang bersifat tetap, hanya satu macam dan tidak berubah. Dunia pengalaman merupakan bayang-bayang dari dunia ide. Sedangkan dunia ide merupakan dunia yang sesungguhnya, yaitu dunia realitas dan dunia inilah yang menjadi "model" dunia pengalaman. Dengan demikian dunia yang sesungguhnya atau dunia realitas itu adalah dunia ide.

Jadi Plato, dengan ajarannya tentang ide, berhasil menjembatani pertentangan pendapat antara Herakleitos dan Parmenides. Plato mengemukakan bahwa ajaran dan pemikiran Herakleitos itu benar tetapi hanya berlaku pada dunia pengalaman. Sebaliknya, pendapat Parmenides juga benar tetapi hanya berlaku pada dunia ide yang hanya dapat dipikirkan oleh akal.

Dibandingkan dengan gurunya, Socrates, Plato telah maju selangkah dalam pemikirannya. Socrates baru sampai pada pemikiran tentang sesuatu yang umum dan merupakan hakikat suatu realitas, tetapi Plato telah mengembangkannya dengan pemikiran bahwa hakikat suatu realitas itu bukan "yang umum", tetapi yang mempunyai kenyataan yang terpisah dari sesuatu yang berada secara kongkret, yaitu ide. Dalam ide inilah yang hanya dapat dipikirkan dan diketahui oleh akal.

Pemikirannya tentangTuhan, Plato mengemukakan bahwa terdapat beberapa masalah bagi manusia yang tidak pantas apabila tidak mengetahuinya, yaitu:

a. Manusia itu mempunyai Tuhan sebagai penciptanya.

b. Tuhan itu mengetahui segala sesuatu yang diperbuat oleh manusia.

c. Tuhan hanya dapat diketahui dengan cara negative, tidak ada ayat, tidak ada anak dan lain-lain.

d. Tuhanlah yang menjadikan alam ini dari tidak mempunyai peraturan menjadi mempunyai peraturan.

Sebagai puncak pemikiran filsafat Plato adalah pemikirannya tentang Negara, yang tertera dalam Polities dan Nomoi. Pemikirannya tentang Negara ini sebagai upaya Plato untuk memperbaiki keadaan Negara yang dirasakan buruk.

Konsepnya tentang Negara di dalamnya terkait etika dan teorinya tentang Negara. Konsepnya tentang etika sama seperti Sokrates, yaitu bahwa tujuan hidup manusia adalah hidup yang baik (eudaimonia atau well-being). Akan tetapi untuk hidup yang baik tidak mungkin dilakukan tenpa di dalam polis (negara). Alasannya, karena manusia menurut kodratnya sebagai makhluk sosial dan kodratnya di dalam polis (Negara). Sehingga untuk hidup yang baik, dituntut adanya Negara yang baik. Dan sebaliknya, polis (Negara) yang jelek atau buruk tidak mungkin menjadikan para warganya hidup dengan baik.

Menurut Plato, di dalam Negara yang ideal terdapat tiga golongan, yaitu:

a. Golongan yang tertinggi, terdiri dari orang-orang yang memerintah (para penjaga, para filsuf).

b. Golongan pembantu, terdiri dari para prajurit, yang bertugas untuk menjaga keamanan Negara dan menjaga ketaatan para warganya.

c. Golongan rakyat biasa, terdiri dari petani, pedagang, tukang yang bertugas untuk memikul ekonomi Negara (polis).

Tugas negarawan adalah mencipta keselarasan antara semua keahlian dalam Negara (polis), sehingga mewujudkan keseluruhan yang harmonis. Bentuk pemerintahan harus disesuaikan dengan keadaan yang nyata.

Apabila suatu Negara telah mempunyai undang- undang dasar, bentuk pemerintahan yang paling tepat adalah monarki. Bentuk pemerintahan yang aristokrasi dianggap kurang tepat dan sedangkan bentuk pemerintahan yang terburuk adalah demokrasi. Sedangkan apabila suatu Negara belum mempunyai undang-undang dasar maka bentuk pemerintahan yang paling tepat adalah demokrasi, dan yang paling buruk adalah monarki. Konsep tentang Negara ini tertera dalam Politeia (tata negara).

3. Aristoteles (384-322 SM)

la dilahirkan di Stageira, Yunani Utara pada tahun 384 SM. Ayahnya

seorang dokter pribadi di raja Macedonia Amyntas. Karena hidupnya di lingkungan istana, ia mewarisi keahliannya dalam pengetahuan empiris dari ayahnya. Pada usia 1 7 tahun ia dikirim ke Athena untuk belajar di Akademia Plato selama kira-kira 20 tahun hingga Plato meninggal. Beberapa lama ia menjadi pengajar di Akademia Plato untuk mengajar logika dan retorika.

Setelah Plato meninggal dunia, Aristoteles bersama rekannya Xenokrates meninggalkan Athena, karena ia tidak setuju dengan pendapat pengganti Plato di Akademia tentang filsafat. Tiba di Assos, Aristoteles dan rekannya mengajar di sekolah Assos. Di sini Aristoteles menikah dengan Pythias. Pada tahun 345 SM kota Assos diserang oleh tentara Parsi, rajanya (rekan aristoteles) dibunuh, kemudian Aristoteles dengan kawan-kawannya melarikan diri ke Mytilenen di pulau Lesbos tidak jauh dari Assos.

Tahun 342 SM Aristoteles diundang raja Philippos dari Macedonia untuk mendidik anaknya Alexander. Dengan bantuan raja, Aristoteles mendirikan sekolah Lykeion.

Karya-karya Aristoteles berjumlah delapan pokok bahasan, yaitu:

a. Logika, terdiri dari:

- categoriac (kategori-kategori)

- De interpretatione (perihal penafsiran)

- Analytica Priora (Analitika logika yang lebih dahulu)

- Analytica Posteriora (analitika logika yang kemudian)

- Topica

- De Sophistics Elenchis (tentang cara berargumentasi kaum sofis)

b. Filsafat Alam, terdiri dari:

- Phisica

- De caelo (perihal langit)

- De generatione et corruptione (tentang timbul hilangnya makhluk-makhluk

jasmani)

- Meteorologica (ajaran tentang badan-badan jagad raya)

c. Psikologi,terdiri dari:

- De anima (perihal jiwa)

- Parva naturalia (karangan-karangan kecil tentang pokok-pokok alamiah)

d. Biologi, terdiri dari:

- De partibus animalium (perihal bagian-bagian binatang)

- De mutu animalium (perihal gerak binatang)

- De incessu animalium (tentang binatang yang berjalan)

- De generatione animalium (perihal kejadian binatang-binatang)

e. Metafisika, oleh Aristoteles dinamakan sebagai filsafat pertama atau theologia.

f.    Etika, terdiri dari:

- Ethica Nicomachea

- Magna Moralia (karangan besar tentang moral)

- Ethica Eudemia

g.    Politik dan ekonomi, terdiri dari:

- Politics

- Economics

h.    Retorika dan poetika, terdiri dari:

- Rhetorica - Poetica

Berikut akan kami uraikan tentang beberapa pemikiran Aristoteles yang terdiri dari:

a.    Ajarannya tentang logika

b.    Ajarannya tentang silogisme

c.    Ajarannya tentang pengelompokan ilmu pengetahuan

d.    Ajarannya tentang potensia dan dinamika

e.    Ajarannya tentang pengenalan

f.    Ajarannya tentang etika

g.    Ajarannya tentang Negara

Ad. a. Ajarannya tentang Logika

Logika tidak dipakai oleh Aristoteles, ia memakai istilah analitika. Istilah logika pertama kali muncul pada abad pertama Masehi oleh Cicero, artinya seni berdebat. Kemudian, Alexander Aphrodisias (Abad III Masehi) orang pertama yang memakai kata logika yang artinya ilmu yang menyelidiki lurus tidaknya pemikiran kita.

Menurut Aristoteles, berpikir harus dilakukan dengan bertitik tolak pada pengertian-pengertian sesuatu benda. Suatu pengertian memuat dua golongan, yaitu: substansi (sebagai sifat yang umum) dan aksidensia (sebagai sifat yang secara tidak kebetulan). Dari dua golongan tersebut terurai menjadi sepuluh macam kategori, yaitu:

1) Substansi (mis, manusia, binatang),

2)    Kuantitas (dua, tiga),

3)    Kualitas (merah, baik),

4)    Relasi (rangkap, separuh),

5) Tempat (di rumah, di pasar),

6)    Waktu (sekarang, besok),

7)    Keadaan (duduk, berjalan),

8) Mempunyai (berpakaian, bersuami)

9) Berbuat (membaca, menulis),

10) Menderita (terpotong, tergilas). Sampai sekarang, Aristoteles dianggap sebagai bapak logika tradisional.

Ad. b. Ajarannya tentang Sillogisme

Menurut Aristoteles, pengetahuan manusia hanya dapat dimunculkan dengan

dua cara, yaitu induksi dan deduksi. Induksi adalah suatu proses berfikir yang

bertolak pada hal-hal yang khusus untuk mencapai kesimpulan yang sifatnya umum.

Sedangkan deduksi adalah proses berpikir yang bertolak pada dua kebenaran yang

tidak diragukan lagi untuk mencapai kesimpulan sebagai kebenaran yang ketiga.

Menurut pendapatnya, deduksi ini merupakan jalan yang baik untuk melahirkan

pengetahuan baru. Berpikir deduksi yaitu silogisme, yang terdiri dari premis mayor

dan premis minor dan kesimpulan. Misalnya:

- Manusia adalah makhluk hidup (premis mayor)

- Si Fulan adalah manusia (premis minor)

- Si Fulan adalah makhluk hidup (kesimpulan).

Ad. c. Ajarannya tentang pengelompokan ilmu pengetahun

Aristoteles mengelompokkan ilmu pengetahuan menjadi tiga golongan, yaitu:

a. Ilmu pengetahuan praktis (etika dan politik)

b. Ilmu pengetahuan produktif (teknik dan kesenian)

c. Ilmu pengetahuan teoritis (fisika, matematika dan metafisika)

Ad. d. Ajarannya tentang Aktus dan Potensia Mengenai realitas atau yang ada, Aristoteles tidak sependapat dengan gurunya. Plato yang mengatakan bahwa realitas itu ada pada dunia ide. Menurut Aristoteles, yang ada itu berada pada hal-hal yang khusus dan kongkret. Dengan kata lain, titik tolak ajaran atau pemikiran filsafatnya adalah ajaran Plato tentang ide. Realitas yang sungguh- sungguh ada bukanlah yang umum dan yang tetap seperti yang dikemukakan Plato, akan tetapi realitas terdapat pada yang khusus dan yang individual. Keberadaan manusia bukan di dunia ide, tetapi manusia berada yang satu per satu. Sehingga realitas itu terdapat pada yang kongkret, yang bermacam-macam.yang berubah-ubah dan itulah realitas yang sesungguhnya.

Mengenai hule dan morfe, bahwa yang disebut sebagai Hule adalah suatu unsur yang menjadi dasar permacaman. Sedangkan morfe adalah unsur yang menjadi dasar kesatuan. Setiap benda yang kongkret terdiri dari hule dan morfe. Misalnya, es batu dapat dijadikan es teh, es strop, es jeruk dan es teh tentu akan lain dengan es jeruk karena morfenya. Sehingga hule dan morfe tidak terpisahkan.

Ad. e. Ajaran tentang Pengenalan

Menurut Aristoteles, terdapat dua macam pengenalan, yaitu : pengenalan inderawi dan pengenalan rasional. Dengan pengenalan inderawi kita hanya dapat memperoleh pengetahuan tentang bentuk benda (bukan materinya) dan hanya mengenal hal-hal yang kongkret. Sedangkan pengenalan rasional kita akan dapat memperoleh pengetahuan tentang hakikat dari suatu benda. Dan dengan pengenalan rasional ini kita dapat menuju satu-satunya untuk ke ilmu pengetahuan. Cara untuk menuju ke ilmu pengetahuan adalah dengan teknik abstraksi. Abstraksi artinya melepaskan sifat-sifat atau keadaan yang secara kebetulan, sehingga tinggal sifat atau keadaan yang secara kebetulan yaitu inti sari atau hakikat suatu benda.

Ad. f. Ajarannya tentang Etika

Aristoteles mempunyai perhatian yang khusus terhadap masalah etika. Karena

etika bukan diperuntukkan sebagai cita-cita, akan tetapi dipakai sebagai hukum

kesusilaan. Menurut pendapatnya, tujuan tertinggi hidup manusia adalah

kebahagiaan (eudaimonia). Yang dimaksud dengan kebahagiaan adalah suatu

keadaan di mana segala sesuatu yang termasuk dalam keadaan bahagia telah berada

dalam diri manusia. Jadi bukan sebagai kebahagiaan subyektif. Kebahagiaan harus

sebagai suatu aktivitas yang nyata dan dengan perbuatannya itu dirinya semakin

disempurnakan. Kebahagiaan manusia yang tertinggi adalah berpikir murni.

Ad. g. Ajarannya tentang Negara

Menurut Aristoteles, Negara akan damai apabila rakyatnya juga damai. Negara yang paling baik adalah Negara dengan sistem demokrasi moderat, artinya sistem demokrasi yang berdasarkan undang-undang dasar.

4. Filsafat Hellenisme

Setelah filsafat Yunani klasik mencapai puncaknya dengan munculnya Aristoteles, maka setelah Aristoteles meninggal dunia, pemikiran filsafat Yunani merosot. Karena lima abad sepeninggal Aristoteles terjadi kekosongan, sehingga tidak ada ahli pikir yang menghasilkan buah pemikiran filsafatnya seperti Plato atau Aristoteles, sampai munculnya filosof Plotinus (204-270 SM).

Lima abad dari adanya kekosongan di atas diisi oleh aliran-aliran besar (seperti: Epikurisme, Stoaisme, Skeptisme dan Neo platonisme). Sedangkan pokok permasalahan filsafat dipusatkan pada cara hidup manusia, sehingga orang yang dikatakan bijaksana adalah orang yang mengatur hidupnya menurut budinya. Cara untuk mengatur hidup inilah yang menjadi dasar dari Epikurisme, Stoaisme dan Skeptisme. Menurut sejarah filsafat, masa ini (sesudah Aristoteles) disebut zaman Hellenisme.

Filsafat Hellenisme ini dimulai pada pemerintahan Alexander Agung (356-23 SM) atau Iskandar Zulkarnaen raja Macedonia. Pada zaman ini terjadi pergeseran pemikiran filsafat, dari filsafat teoritis menjadi filsafat praktis.

a. Epicurisme

Sebagai tokohnya Epicurus (341-271 SM). Lahir di Samos dan mendapatkan pendidikan di Athena, la mendapat pengaruh dari ajaran Demokritos dan Aristophos.

Pokok ajarannya adalah bagaimana agar manusia itu dalam hidupnya bahagia. Oleh Epicurus dikemukakan bahwa agar manusia dalam hidupnya bahagia terlebih dahulu harus memperoleh ketenangan jiwa (ataraxia). Menurut kenyataan, banyak manusia yang hidupnya tidak bahagia, karena mengalami ketakutan Sehingga apabila manusia telah dapat menghilangkan ketakutannya itu, niscaya manusia akan memperoleh ketenangan jiwa, yang selanjutnya akan memperoleh kebahagiaan.

Terdapat tiga ketakutan, yaitu:

Pertama, agar manusia tidak takut terhadap kemarahan dewa. Sesungguhnya tidak beralasan manusia takut terhadap kemarahan dewa, karena dewa mempunyai dunianya sendiri dan manusia mempunyai dunianya sendiri. Jadi dunia dewa dengan dunia manusia lain.

Kedua, agar manusia tidak takut terhadap kematian. Tidak beralasan apabila manusia takut terhadap kematian, karena kematian itu merupakan akhir suatu kehidupan dan setelah manusia hidup maka tidak ada kehidupan lagi. Jadi manusia tidak perlu takut pada kematian.

Ketiga, agar manusia tidak takut terhadap nasib, karena nasib manusia bukan ditentukan oleh dewa, akan tetapi ditentukan oleh atom-atom. Dengan demikian, adanya nasib manusia itu tergantung dari gerak atom-atom yang terdapat dalam diri manusia. Maka tidak ada alasan untuk takut terhadap nasib.

Untuk mencapai kebahagiaan manusia harus menghilangkan rasa ketakutan: terhadap kemarahan dewa, kematian dan akan nasib.

b. Stoaisme

Sebagai tokohnya adalah Zeno (366-264 SM) yang berasal dari Citium, Cyprus. Ajarannya mempunyai persamaan dengan Epicurus.

Pokok ajarannya adalah bagaimana manusia dalam hidupnya dapat bahagia. Untuk mencapai kebahagiaan tersebut manusia harus harmoni terhadap dunia (alam) dan harmoni dengan dirinya sendiri. Mengapa manusia harus harmoni dengan dunia (alam), karena manusia merupakan bagian dari pada dunia (alam). Untuk mencapai harmoni dengan dunia (alam), manusia harus terlebih dahulu harus harmoni dengan dirinya sendiri. Apabila manusia telah dapat mencapai harmoni dengan dirinya sendiri, maka kebahagiaan bukan lagi sebagai tujuan hidup, akan tetapi dalam keadaan harmoni dengan dirinya sendiri. Itulah sesungguhnya manusia dalam keadaan aphartheia, yaitu keadaan tanpa rasa (pathe) atau keadaan manusia dimana dirinya dapat menguasai segala perasaannya.

c. Skeptisme

Sebagai tokohnya adalah Pyrrhe (360-270 SM). Pokok ajarannya adalah bagaimana cara manusia agar dapat hidup berbahagia. Hal ini ia mensinyalir bahwa sebagian besar manusia itu hidupnya tidak bahagia, sehingga manusia sukar sekali mencapai kebijaksanaan. Sebagai syaratnya, agar manusia melakukan untuk tidak mengambil keputusan. Karena orang yang tidak pernah mengambil keputusan itu disebut orang yang tidak pernah keliru. Untuk tidak pernah keliru itu manusia harus selalu ragu-ragu terhadap segala bentuk kebenaran dan pengetahuan. Dengan demikian, orang yang bijaksana adalah orang yang selalu ragu-ragu, dengan ragu-ragu itu orang tidak pernah keliru, akhirnya orang tersebut dikatakan sebagai orang yang tidak pernah mengambil keputusan dan orang yang tidak mengambil keputusan itulah orang yang berbahagia.

Aliran yang lain tingkatannya lebih kecil dari ketiga aliran di atas adalah: Neopythagoras (merupakan campuran dari ajaran Plato, Aristoteles dan kaum Stoa), tokohnya Appolonius dari Tyana yang hidup abad pertama SM. Kemudian, Platonis Tengah dimana ajarannya banyak diwarnai ajaran agama. Tokohnya Plutarkhos dan Noumenios, yang hidup pada abad kedua Masehi.

Aliran ketiga adalah filsafat Yahudi. Tokohnya Phillo yang hidup tahun 30 SM. Ia mengupayakan perpaduan antara filsafat Yahudi dengan filsafat Hellenisme.

d. NeoPlatonisme

Sebagai tokohnya Plotinus dan Ammonius Saccas. Kurang lebih 5 abad sesudah Aristoteles meninggal dunia, muncul kembali filsafat Yunani yang untuk terakhir kalinya. Munculnya kembali pemikiran filsafat Yunani ini bersamaan dengan munculnya agama Kristen (awal abad Masehi).

Plotinus (204-270) lahir di Lykopolis, Mesir. Pemikiran filsafatnya dipengaruhi oleh filsafat Plotinus, sedikit Aristoteles. Sebagai titik tolak pemikiran filsafat Plotinus adalah bahwa asas yang menguasai segala sesuatu adalah satu. Filsafat Neoplatonisme merupakan perpaduan antara filsafat Plato (Ide kebaikan tertinggi) dengan diberi penekanan kepada upaya pencarian pengalaman batiniah untuk menuju ke kesatuan dengan Tuhan (Yang Esa).

Pemikirannya, oleh karena Tuhan merupakan isi dan titik tolak pemikirannya, maka Tuhan dianggap sebagai Kebaikan Tertinggi dan sekaligus menjadi tujuan semua kehendak. Ada segala sesuatu yang timbul dari Ada Yang Esa. Yang Esa mengeluarkan pancaran sinar yang tidak bergerak (yaitu matahari yang juga selalu memancarkan sinarnya).

Demikian juga, manusia sebagai makhluk bukanlah sebagai ciptaan Tuhan, tetapi pancaran Tuhan, Proses timbulnya makhluk, pertama yang muncul dari Yang Esa disebut jiwa. Jiwa inilah yang menggerakkan alam semesta. Kemudian dari jiwa timbul roh-roh, kemudian dari roh-roh menimbulkan materi-materi.

Oleh karena segala sesuatu (termasuk manusia) itu timbul dengan sendirinya (tidak dicipta Tuhan), maka tugas manusia adalah kembali ke asalnya yaitu Tuhan. Dalam kehidupan manusia di dunia, apabila manusia terlalu mencurahkan hidupnya ke arah dunia, maka manusia akan melupakan kodrat sejatinya. Dan apabila manusia memandang dunia secara wajar maka manusia akan dapat mencapai dunia ide (Ide yang satu yaitu Tuhan).

Demikian:    Plotinus mengharapkan, agar manusia tidak menekankan

keduniawian sehingga cepat dapat mencapai keindahan dunia ide. Manusia harus memurnikan diri dari keduniawian yang serba neka. Akhirnya, apabila manusia dapat memurnikan dirinya dengan menjauhi keduniawian, maka manusia niscaya akan dapat bersatu dengan Tuhan.

Walaupun Plotinus mendasari diri pada pemikiran Plato, tetapi Plotinus memajukan hal baru yang belum terdapat dalam filsafat Yunani yaitu arah pemikirannya kepada Tuhan dan Tuhan dijadikan dasar segala sesuatunya.

Karena zaman Neoplatonisme ini diwarnai oleh agama, sehingga zaman ini disebutnya sebagai zaman mistik

B AB IV FILSAFAT

ABAD PERTENGAHAN

Setelah filsafat Yunani mengalami kemegahan dan kejayaannya dengan hasil yang sangat gemilang, yaitu melahirkan peradaban Yunani. Menurut pandangan sejarah filsafat di- kemukakan bahwa peradaban Yunani merupakan titik tolak peradaban manusia di dunia. Maka pandangan sejarah filsafat dikemukakan manusia di dunia. Maka giliran selanjutnya adalah warisan peradaban Yunani jatuh ke tangan kekuasaan Romawi. Kekuasaan Romawi memperlihatkan kebesaran dan kekuasaannya hingga daratan Eropa (Britania), tidak ketinggalan pula pemikiran filsafat Yunani juga ikut terbawa. Hal ini berkat peran Caesar Augustus yang mencipta masa keemasan kesusastraan Latin, kesenian dan arsitektur Romawi.

Setelah filsafat Yunani sampai ke daratan Eropa, di sana mendapatkan lahan baru dalam pertumbuhannya. Karena bersamaan dengan agama Kristen, sehingga membentuk suatu formulasi baru. Maka muncullah filsafat Eropa yang sesungguhnya sebagai penjelmaan filsafat Yunani setelah berintegrasi dengan agama Kristen.

Di dalam masa pertumbuhan dan perkembangan filsafat Eropa (kira-kira selama 5 abad) belum memunculkan ahli pikir (filosof), akan tetapi setelah abad ke-6 Masehi, barulah muncul para ahli pikir yang mengadakan penyelidikan filsafat. Jadi filsafat Eropa yang mengawali kelahiran filsafat barat abad pertengahan.

Kekuatan pengaruh antara filsafat Yunani dengan agama Kristen dikatakan seimbang. Karena apabila tidak seimbang pengaruhnya, maka tidak mungkin berintegrasi membentuk suatu formula baru. Walaupun agama Kristen relative masih baru keberadaannya, tetapi pada saat itu muncul anggapan yang sama terhadap filsafat Yunani atau pun agama Kristen. Anggapan pertama, bahwa Tuhan turun ke bumi (dunia) dengan membawa kabar baik bagi umat manusia. Kabar baik tersebut berupa firman Tuhan yang dianggap sebagai sumber kebijaksanaan yang sempurna dan sejati. Anggapan kedua, bahwa walaupun orang- orang telah mengenal agama baru, akan tetapi juga mengenal filsafat Yunani yang dianggap sebagai sumber kebijaksanaan yang tidak diragukan lagi kebenarannya.

Dengan demikian, di benua Eropa filsafat Yunani akan tumbuh dan berkembang dalam suasana yang lain. Filsafat Eropa merupakan sesuatu yang baru, suatu formulasi baru, pohon filsafat masih yang lama (dariYunani), tetapi tunas yang baru (karena pengaruh agama Kristen) memungkinkan perkembangan dan pertumbuhan yang rindang.

Filsafat Barat Abad Pertengahan (476-1492) juga dapat dikatakan sebagai "abad gelap", karena pendapat ini didasarkan pada pendekatan sejarah gereja. Memang pada saat itu tindakan gereja sangat membelenggu kehidupan manusia, sehingga manusia tidak lagi memiliki kebebasan untuk mengembangkan potensi yang terdapat dalam dirinya. Juga para ahli pikir pada saat itu tidak memiliki kebebasan berpikir. Apabila terdapat pemikiran-pemikiran yang bertentangan dengan ajaran gereja orang yang mengemukakannya akan mendapatkan hukuman berat. Pihak gereja melarang diadakannya penyelididkan- penyelidikan berdasarkan rasio terhadap agama. Karena itu kajian terhadap agama/ teologi yang tidak berdasarkan ketentuan gereja akan mendapatkan larangan yang ketat. Yang berhak melaksanakan penyelidikan terhadap agama hanyalah pihak gereja. Walaupun demikian, ada juga yang melanggar larangan tersebut dan mereka dianggap orang murtad dan kemudian diadakan pengejaran (inkuisisi) Pengejaran terhadap orang- orang murtad ini mencapai puncaknya pada saat Paus Innocentius III di akhir abad XII, dan yang paling berhasil dalam pengejaran orang-orang murtad ini di Spanyol.

Sedangkan ciri-ciri pemikiran filsafat barat abad pertengahan, adalah:

- Cara berfilsafatnya dipimpin gereja.

- Berfilsafat di dalam lingkungan ajaran Aristoteles.

- Berfilsafat dengan peretolongan Augustinus dan lain-lain.

Masa Abad Pertengahan ini juga dapat dikatakan sebagai suatu masa yang penuh dengan upaya menggiring manusia ke dalam kehidupan/ sistem kepercayaan yang picik dan fanatik, dengan menerima ajaran gereja secara membabi buta. Karena itu perkembangan ilmu pengetahuan terhambat.

Masa ini penuh dengan dominasi gereja, yang tujuannya untuk membimbing umat ke arah hidup yang saleh. Tetapi di sisi lain, dominasi gereja ini tanpa memikirkan martabat dan kebebasan manusia yang mempunyai perasaan, pikiran, keinginan dan cita-cita untuk menentukan masa depannya sendiri.

Masa Abad Pertengahan ini terbagi menjadi dua masa yaitu: masa Patristik dan masa Skolastik. Masa Skolastik terbagi menjadi: Skolastik Awal, Skolastik Puncak dan Skolastik Akhir.

A. Masa Patristik

Istilah Patristikdari kata latin pater atau Bapak, yang artinya para pemimpin gereja. Para pemimpin gereja ini dipilih dari golongan atas atau golongan ahli pikir. Dari golongan ahli pikir inilah menimbulkan sikap yang beragam pemikirannya. Mereka ada yang menolak filsafat Yunani dan ada yang menerimanya.

Bagi mereka yang menolak, alasannya karena beranggapan bahwa sudah mempunyai sumber kebenaran yaitu firman Tuhan, tetapi tidak ada jeleknya menggunakan filsafat Yunani hanya diambil metodosnya saja (tata cara berpikir). Juga, walaupun filsafat Yunani sebagai kebenaran manusia, akan tetapi manusia juga sebagai ciptaan Tuhan. Jadi, memakai/ menerima filsafat Yunani diperbolehkan selama dalam hal-hal tertentu tidak bertentangan dengan agama.

Perbedaan pendapat tersebut berkelanjutan, sehingga orang-orang yang menerima filsafat Yunani menuduh bahwa mereka (orang-orang Kristen yang menolak filsafat Yunani) itu munafik. Kemudian, orang-orang yang dituduh munafik tersebut menyangkal, bahwa tuduhan tersebut dianggap fitnah dan pembelaan dari orang-orang yang menolak filsafat Yunani mengatakan bahwa dirinyalah yang benar-benar hidup sejalan dengan Tuhan.

Akibatnya muncul upaya untuk membela agama Kristen, yaitu para apologis (pembela iman Kristen) dengan kesadarannya membela iman Kristen dari serangan filsafat Yunani. Para pembela iman Kristen tersebut adalah Justinus Martir, Irenaeus, Klemens, Origenes, Gregorius Nissa, Tertullianus, Diosios Arepagos, Aurelius Augustinus.

1. justinus martir

Nama aslinya Justinus, kemudian nama Martir diambil dari istilah "orang-orang yang rela mati hanya untuk kepercayaan nya".

Menurut pendapatnya, agama Kristen bukan agama baru, karena Kristen lebih tua dari filsafat Yunani dan Nabi Musa dianggap sebagai awal kedatangan Kristen. Padahal Musa hidupnya sebelum Socrates dan Plato. Socrates dan Plato sendiri sebenarnya telah menurunkan hikmahnya dengan memakai hikmah Musa. Selanjutnya dikatakan, bahwa filsafat Yunani itu mengambil dari kitab Yahudi. Pandangan ini didasarkan bahwa Kristus adalah logos. Dalam mengembangkan aspek logosnya ini orang-orang Yunani (Socrates, Plato dan lain-lain) kurang memahami apa yang terkandung dan memancar dari logosnya, yaitu pencerahan. Sehingga orang-orang Yunani dapat dikatakan menyimpang dari ajaran murni. Mengapa mereka menyimpang? Karena orang-orang Yunani terpengaruh oleh demon atau setan. Demonatau setan tersebut dapat mengubah pengetahuan yang benar kemudian dipalsukan. Jadi, agama Kristen lebih bermutu dibanding dengan filsafat Yunani. Demikian pembelaan Justinus martir.

2. Klemens

la juga termasuk pembela Kristen, akan tetapi ia tidak membenci filsafat Yunani. Sedangkan pokok-pokok pikirannya sebagai berikut:

- Memberikan batasan-batasan terhadap ajaran Kristen untuk mempertahankan

diri dari otoritas filsafat Yunani.

- Memerangi ajaran yang anti terhadap Kristen dengan menggunakan filsafat

Yunani.

- Bagi orang Kristen, filsafat dapat dipakai untuk membela iman Kristen dan memikirkan secara mendalam.

3. TertuIIianus (160-222)

la dilahirkan bukan dari keluarga Kristen, tetapi setelah melaksanakan

pertobatan ia gigih membela Kristen dengan fanatic, la menolak kehadiran filsafat Yunani, karena filsafat dianggap sesuatu yang tidak perlu. Baginya berpendapat, bahwa wahyu Tuhan sudahlah cukup, dan tidak ada hubungan antara teologi dengan filsafat. Tidak ada hubungan antara Yerussalem (pusat agama) dengan Yunani (pusat filsafat), tidak ada hubungan antar gereja dengan akademi, tidak ada hubungan antara Kristen dengan penemuan baru.

Selanjutnya ia mengatakan, bahwa dibanding dengan cahaya Kristen, maka segala yang dikatakan oleh para filosof Yunani dianggap tidak penting. Karena apa yang dikatakan oleh para filosof Yunani tentang kebenaran pada hakikatnya sebagai kutipan dari kitab suci. Akan tetapi karena kebodohan para filosof, kebenaran kitab suci tersebut dipalsukan.

Akan tetapi lama kelamaan, Tertullianus akhirnya menerima juga filsafat Yunani sebagai cara berpikir yang rasional diperlukan sekali. Pada saat itu, karena pemikiran filsafat yang diharapkan tidak dibakukan. Saat itu filsafat hanya mengajarkan pemikiran-pemikiran ahli pikir Yunani saja. Sehingga, akhirnya Tertullianus melihat filsafat hanya dimensi praktisnya saja dan ia menerima filsafat sebagai cara atau metode berpikir untuk memikirkan kebenaran keberadaan Tuhan beserta sifat-sifatnya.

4. Augustinus (354-430)

Sejak mudanya ia telah mempelajari bermacam- macam aliran filsafat, antara lain Platonisme dan skeptisisme. la telah diakui keberhasilannya dalam membentuk filsafat Kristen yang berpengaruh besar dalam filsafat abad pertengahan, sehingga ia dijuluki sebagai guru skolastik yang sejati. Ia seorang tokoh besar dibidang teologi dan filsafat.

Setelah ia mempelajari aliran skeptisisme, ia kemudian tidak menyetujui atau menyukainya, karena di dalamnya terdapat pertentangan batiniah. Orang dapat meragukan segalanya, akan tetapi orang tidak dapat meragukan bahwa ia ragu-ragu. Seseorang yang ragu-ragu sebenarnya ia berpikir dan seseorang yang berpikir sesungguhnya ia berada (eksis).

Menurut pendapatnya, daya pemikiran manusia ada batasnya, tetapi pikiran manusia dapat mencapai kebenaran dan kepastian yang tidak ada batasnya, yang bersifat kekal abadi. Artinya, akal pikir manusia dapat berhubungan dengan sesuatu kenyataan yang lebih tinggi.

Akhirnya, ajaran Augustinus berhasil menguasai sepuluh abad dan mempengaruhi pemikiran Eropa. Perlu diperhatikan bahwa para pemikir Patristik itu sebagai pelopor pemikiran Skolastik. Mengapa ajaran Augustinus sebagai akar dari skolastik dapat mendominasi hampir sepuluh abad, karena ajarannya lebih bersifat sebagai metode dari pada suatu sistem sehingga ajaran-ajarannya mampu meresap sampai masa skolastik.

B. Masa Skolastik

Istilah skolastik adalah kata sifat yang berasal dari kata school, yang berarti sekolah. Jadi skolastik berarti aliran atau yang berkaitan dengan sekolah. Perkataan skolastik merupakan corak khas dari sejarah filsafat abad pertengahan.

Terdapat beberapa pengertian dari corak khas skolastik, yaitu:

a. Filsafat Skolastik adalah filsafat yang mempunyai corak semata-mata agama. Karena skolastik ini sebagai bagian dari kebudayaan abad pertengahan yang religius.

b. Filsafat Skolastik adalah filsafat yang mengabdi kepada teologi, atau filsafat yang rasional memecahka persoalan-persoalan mengenai berpikir, sifat ada, kejasmanian, kerohanian, baik buruk. Dari rumusan tersebut kemudian muncul istilah : skolastik Yahudi, skolastik Arab dan lain-lainnya.

c. Filsafat Skolastik adalah suatu sistem filsafat yang termasuk jajaran pengetahuan alam kodrat, akan dimasukkan ke dalam bentuk sintesa yang lebih tinggi antara kepercayaan dan akal.

d. Filsafat Skolastik adalah filsafat Nasrani, karena banyak dipengaruhi oleh ajaran gereja.

Filsafat Skolastik ini dapat berkembang dan tumbuh karena beberapa faktor, yaitu:

Faktor Religius

Faktor Religius dapat mempengaruhi corak pemikiran filsafatnya. Yang dimaksud dengan faktor religius adalah keadaan lingkungan saat itu yang berperi kehidupan religius. Mereka beranggapan bahwa hidup di dunia ini suatu perjalanan ke tanah suci Yerussalem. Dunia ini bagaikan negeri asing, dan sebagai tempat pembuangan limbah air mata saja (tempat kesedihan). Sebagai dunia yang menjadi tanah airnya adalah surga. Manusia tidak dapat sampai ke tanah airnya (surga) dengan kemampuannya sendiri, sehingga harus ditolong. Karena manusia itu menurut sifat kodratnya mempunyai cela atau kelemahan yang dilakukan (diwariskan) oleh Adam. Mereka juga berkeyakinan bahwa Isa anak Tuhan berperan sebagai pembebas dan pemberi bahagia, la akan memberi pengampunan sekaligus menolongnya. Maka hanya dengan jalan pengampunan inilah manusia dapat tertolong agar dapat mencapai tanah airnya (surga). Anggapan dan keyakinan inilah yang dijadikan dasar pemikiran filsafatnya.

Faktor Ilmu Pengetahuan

Pada saat itu telah banyak didirikan lembaga pengajaran yang diupayakan oleh biara-biara, gereja ataupun dari keluarga istana, dan kepustakaannya diambilkan dari para penulis Latin, Arab (Islam) dan Yunani.

Masa Skolastik terbagi menjadi tiga periode, yaitu:

1. Skolastik awal, berlangsung dari tahun 800-1200.

2. Skolastik Puncak, berlangsung dari tahun 1200-1300.

3. Skolastik Akhir, berlangsung dari tahun 1300-1450.

1. Skolastik Awal

Sejak abad ke-5 hingga ke-8 Masehi, pemikiran filsafat Patristik mulai merosot, terlebih lagi pada abad ke-6 dan 7 dikatakan abad kacau. Hal ini disebabkan karena pada saat itu terjadi serangan terhadap Romawi, sehingga kerajaan Romawi beserta peradabannya ikut runtuh yang telah dibangun selama berabad-abad lamanya.

Baru pada abad ke-8 masehi, kekuasaan berada di bawah Karel Agung (742814) baru dapat memberikan suasana ketenangan dalam bidang politik, kebudayaan dan ilmu pengetahuan, termasuk kehidupan manusia serta pemikiran filsafat yang kesemuanya menampakkan mulai adanya kebangkitan. Kebangkitan inilah merupakan kecemerlangan abad pertengahan, di mana arah pemikirannya berbeda sekali dengan sebelumnya.

Pada saat inilah merupakan zaman baru bagi bangsa Eropa yang ditandai dengan skolastik yang didalamnya banyak diupayakan ilmu pengetahuan yang dikembangkan di sekolah-sekolah. Pada mulanya skolastik ini timbul pertama kalinya di biara Italia Selatan dan akhirnya sampai berpengaruh ke Jerman danBelanda.

Kurikulum pengajarannya meliputi studi duniawi atau artes liberals meliputi: tata bahasa, retorika, dialektika (seni berdiskusi), ilmu hitung, ilmu ukur, ilmu perbintangan dan musik.

Diantara tokoh-tokohnya adalah Aquinas (735-805), Johannes Scotes Eriugena (815-870), Peter Lombard (1100- 1160), John Salisbury (1115-1180), Peter Abaelardus (1079- 1180).

Peter Abaelardus (1079-1180)

la dilahirkan di Le Pallet, Perancis, la mempunyai kepribadian yang keras dan

pandangannya sangat tajam, sehinggaseringkali bertengkar dengan para ahli pikir dan pejabat gereja, la termasuk orang konseptual isme dan sarjana terkenal dalam sastra romantic, sekaligus sebagai rasionalistik. Artinya peranan akal dapat menundukkan kekuatan iman. Iman harus mau didahului akal. Yang harus dipercaya adalah apa yang telah disetujui atau dapat diterima oleh akal.

Berbeda dengan Anselmus, yang mengatakan bahwa berpikir harus sejalan dengan iman, Abaelardus memberikan alasan bahwa berpikir itu berada di luar iman (di luar kepercayaan). Karena itu berpikir merupakan sesuatu yang berdiri sendiri. Hal ini sesuai dengan metode dialektika yang tanpa ragu-ragu ditunjukkan dalam teologi, yaitu bahwa teologi harus memberikan tempat bagi semua bukti-bukti. Dengan demikian, dalam teologi itu iman hampir kehilangan tempat, la mencontohkan, seperti ajaran Trinitas juga berdasarkan pada bukti- bukti, termasuk bukti dalam wahyu Tuhan.

2. Skolastik Puncak

Masa ini merupakan kejayaan skolastik yang berlangsung dari tahun 1200-1300, dan masa ini juga disebut masa berbunga. Karena pada masa itu ditandai dengan munculnya universitas-universitas dan ordo-ordo, yang secara bersama-sama ikut menyelenggarakan atau memajukan ilmu pengetahun, di samping juga peranan universitas sebagai sumber atau pusat ilmu pengetahun dan kebudayaan.

Terdapat beberapa faktor mengapa pada masa skolastik mencapai pada puncaknya, yaitu:

a. Adanya pengaruh Aristoteles, Ibnu Rusyd, Ibnu Sina sejak abad ke-12, sehingga sampai abad ke-13 telah tumbuh menjadi ilmu pengetahuan yang luas.

b. Tahun 1200 didirikan Universitas Almamater di Perancis. Universitas ini merupakan gabungan dari beberapa sekolah. Almamater inilah sebagai awal

(embrio) berdirinya :Universitas di Paris, di Oxford, di Mont Pellier, di Cambridge dan lain-lainnya.

c. Berdiri ordo-ordo. Ordo-ordo inilah yang muncul karena banyaknya perhatian orang terhadap ilmu pengetahuan, sehingga menimbulkan dorongan yang kuat untuk memberikan suasana yang semarak pada abad ke-13, hal ini akan berpengaruh terhadap kehidupan kerohanian dimana kebanyakan tokoh-tokohnya memegang peran di bidang filsafat dan teologi, seperti: Albertus de Grote, Thomas Aquinas, Binaventura, J. D.Scotus, William Ocham.

Upaya Pengkristenisasian Ajaran Aristoteles

Pada mulanya hanya sebagian ahli pikir yang membawa dan meneruskan ajaran Aristoteles, akan tetapi upaya ini mendapatkan perlawanan dari Augustinus. Hal ini dikaenakan, adanya suatu anggapan bahwa ajaran Aristoteles yang mulai dikenal pada abad ke-12 telah diolah dan tercemar oleh ahli pikir Arab (Islam). Hal ini dianggap sangat membahayakan ajaran Kristen. Keadaan yang demikian ini bertolak belakang bahwa ajaran Aristoteles masih diajarkan di fakultas-fakultas bahkan dianggapnya sebagai pelajaran yang penting dan harus dipelajari.

Untuk menghindari adanya pencemaran tersebut di atas (dari ahli pikir Arab atau Islam) maka Albertus Magnus dan Thomas Aquinas sengaja menghilangkan unsur-unsur atau selipan dari Ibnu Rusyd, dengan menerjemahkan langsung dari bahasa latinnya. Juga, bagian-bagian ajaran Aristoteles yang bertentangan dengan ajaran Kristen, diganti dengan teori-teori baru yang bersumber pada ajaran Aristoteles dan diselaraskan dengan ajaran Kristen. Langkah terakhir, dari ajaran Aristoteles yang telah diselaraskan dengan ajaran ilmiah (suatu sintesa antara kepercayaan dan akal).

Upaya Thomas Aquinas ini sangat berhasil dengan terbitnya sebuah buku Summa Theologiae dan sekaligus merupakan bukti bahwa ajaran Aristoteles telah mendapatkan kemenangan dan sangat mempengaruhi seluruh perkembangan skolastik.

Albertus Magnus

Di samping sebagai biarawan Albertus Magnus juga dikenal sebagai cendekiawan abad pertengahan, la lahir dengan nama Albert von Bollstadt yang juga dikenal sebagai "doctor universalis" dan "doktor magnus", kemudian bernama Albertus Magnus (Albert The Great), la mempunyai kepandaian luar biasa. Di Universitas Padua ia belajar artes liberals, ilmu-ilmu pengetahuan alam, kedokteran, filsafat Aristoteles, belajar teologi di Bulogna dan masuk ordo Diminican tahun 1223, kemudian masuk ke Koin menjadi dosen filsafat dan teologi.

Terakhir ia diangkat sebagai uskup agung. Pola pemikirannya meniru Ibnu Rusyd dalam menulius tentang Aristoteles. Dalam bidang ilmu Pengetahuan, ia mengadakan penelitian dalam ilmu biologi dan ilmu kimia.

Thomas Aquinas

Nama sebenarnya adalah Santo Thomas Aquinas, yang artinya Thomas yang suci dari Aquinas. Di samping sebagai ahli pikir ia juga seorang dokter gereja bangsa Italia, la lahir di Rocca Secca, Napoli, Italia, la sebagai tokoh terbesar skolastisisme, salah seorang tokoh suci gereja Katolik Romawi dan pendiri aliran yang dinyatakan menjadi filsafat resmi gereja Katolik. Tahun 1245 belajar pada Albertus Magnus. Menjadi guru besar dalam ilmu agama di Perancis tahun 1250 dan tahun 1259 menjadi guru besar dan penasehat istana Paus.

Karya Thomas Aquinas telah menandai taraf yang tinggi dari aliran Skolatisisme pada abad pertengahan. la berusaha untuk membuktikan, bahwa iman Kristen secara penuh dapat dibenarkan dengan pemikiran logis, la telah menerima pemikiran Aristoteles sebagai otoritas tertinggi tentang pemikirannya yang logis.

Menurut pendapatnya, semua kebenaran asalnya dari Tuhan. Kebenaran diungkapkan dengan jalan yang berbeda- beda, sedangkan iman berjalan di luar jangkauan pemikiran, la menghimbau agar orang-orang untuk mengetahui hukum alamiah (pengetahuan) yang terungkap dalam kepercayaan. Tidak ada kontradiksi antara pemikiran dan iman. Semua kebenaran mulai timbul secara ketuhanan, walaupun iman diungkapkan lewat beberapa kebenaran yang berada di luar kekuatan pikir.

Thomas telah menafsirkan pandangan bahwa Tuhan sebagai Tukang Boyong yang tidak berubah dan tidak berhubungan dengan atau tidak mempunyai pengetahuan tentang kejahatan-kejahatan di dunia. Tuhan tidak pernah mencipta dunia, tetapi zat dan pemikirannya tetap abadi.

Selanjutnya ia katakan, bahwa iman lebih tinggi dan berada di luar pemikiran yang berkenaan sifat Tuhan dan alam semesta. Timbulnya pokok persoalan yang aktual dan praktis dari gagasannya adalah "pemikirannya dan kepercayaan telah menemukan kebenaran mutlak yang harus diterima oleh orang- orang lain". Pandangan inilah yang menjadikan perlawanan kaum Protestan, karena sikapnya yang otoriter.

Thomas sendiri menyadari bahwa tidak dapat menghilangkan unsur-unsur Aristoteles. Bahkan ia menggunakan ajaran Aristoteles, tetapi sistem pemikirannya berbeda, masuknya unsur Aristoteles ini didorong oleh kebijakan pimpinan gereja paus Urbanus V (1366) yang memberikan angin segar untuk kemajuan filsafat. Kemudian Thomas mengadakan langkah- langkah, yaitu:

Langkah pertama, Thomas menyuruh teman sealiran Willem van Moerbeke untuk membuat terjemahan baru yang langsung dariYunani. Hal ini untuk melawan Aristotelianisme yang berorientasi pada Ibnu Rusyd, dan upaya ini mendapat dukungan dari Sigervan Brabant.

Langkah kedua, pengkristenan ajaran Aristoteles dari dalam bagian-bagian yang bertentangan dengan apa yang dianggap Kristen bertentangan sebagai firman Aristoteles, tetapi diupayakan selaras dengan ajaran Kristen.

Langkah ketiga, ajaran Aristoteles yang telah dikristenisasikan dipakai untuk membuat sintesa yang lebih bercorak ilmiah (sintesa deduktif antara iman dan akal). Sistem barunya itu untuk menyusun Summa Theologiae.

3. Skolastik Akhir

Masa ini ditandai dengan adanya rasa jemu terhadap segala macam pemikiran filsafat yang menjadi kiblatnya, sehingga memperlihatkan stagnasi (kemandegan). Di antara tokoh-tokohnya adalah William Ockham (1285-1349), Nicolas Cusasus (1401 -1464).

William Ockham (1285-1349)

la sebagai ahli piker Inggris yang beraliran Skolastik.karena ia terlibat dalam

pertengkaran umum dengan Paus John XXII, ia dipenjara di Avignon, tetapi ia dapat melarikan diri dan mencari perlindungan pada Kaisar Louis IV,.la menolak ajaran Thomas dan mendalilkan bahwa kenyataan itu hanya terdapat pada benda-benda satu demi satu, dan hal-hal yang umum itu hanya tanda-tanda abstrak.

Menurut pendapatnya, pikiran manusia hanya dapat mengetahui barang-barang atau kejadian-kejadian individual, dan konsep-konsep atau kesimpulan-kesimpulan umum tentang alam hanya merupakan abstraksi buatan tanpa kenyataan. Pemikiran yang hanya demikian ini, dapat dilalui hanya lewat intuisi, bukan lewat logika. Di samping itu, ia membantah anggapan skolastik bahwa logika dapat membuktikan doktrin teologis. Hal ini akan membawa kesulitan dirinya yang pada waktu itu sebagai penguasanya Paus John XXII.

Nicolas Cusasus (1401-1464)

la sebagai tokoh pemikir yang berada paling akhir masa skolastik. Menurut pendapatnya, terdapat tiga cara untuk mengenal, yaitu: lewat indera, akal dan intuisi. Dengan indera kita akan mendapatkan pengetahuan tentang benda-benda berjasad yang sifatnya tidak sempurna. Dengan akal kita akan mendapatkan bentuk-bentuk pengertian yang abstrak berdasar pada sajian atau tangkapan indera.

Dengan intuisi, kita akan mendapatkan pengetahuan yang lebih tinggi. Hanya dengan intuisi inilah kita akan dapat mempersatukan apa yang oleh akan tidak dapat dipersatukan. Manusia seharusnya menyadari akan keterbatasan akal, sehingga banyak hal yang seharusnya dapat diketahui. Oleh karena keterbatasan akal tersebut, maka hanya sedikit saja yang dapat diketahui oleh akal. Dengan intuisi inilah diharapkan akan sampai pada kenyataan, yaitu suatu tempat di mana segala sesuatu bentuknya menjadi larut, yaitu Tuhan.

Pemikiran Nicolaus ini sebagai upaya mempersatukan seluruh pemikiran abad pertengahan, yang dibuat ke suatu sintesa yang lebih luas. Sintesa ini mengarah ke masa depan dan pemikirannya ini tersirat suatu pemikiran para humanis.

4. Skolastik Arab (Islam)

Dalam bukunya, Hasbullah Bakry menerangkan bahwa istilah skolastik Islam jarang dipakai orang dalam kalangan ummat Islam. Yang bisa dipakai adalah istilah ilmu ‘ kalam atau filsafat Islam. Sedangkan dalam pembahasannya antara ilmu kalam dan filsafat Islam biasanya dipisahkan.

Yang dimaksud dengan para ahli pikir Islam (Pemikir Arab atau Islam pada masa Skolastik), yaitu: Al-Farabi, Ibnu Sina, al-Kindi, Ibnu Rusyd. Peranan para ahli pikir tersebut besar sekali, yaitu:

a. Sampai pertengahan abad ke-12 orang-orang Barat beium pernah mengenal filsafat Aristoteles, sehingga yang dikenal hanya buku Logika Aristoteles saja.

b. Apabila orang-orang Barat itu mengenal Aristoteles itu adalah berkat tulisan dari para ahli pikir Islam terutama dari Ibnu Rusyd sehingga Ibnu Rusyd dikatakan sebagai guru terbesar para ahli pikir skolastik latin,

c. Skolastik Islam lah yang membawakan perkembangan Skolastik Latin.

Tidak hanya dalam pemikiran filsafat saja, akan tetapi para ahli pikir Islam tersebut memberikan sumbangan yang tidak kecil bagi Eropa, yaitu dalam bidang ilmu pengetahuan. Para ahli pikir Islam sebagian menganggap bahwa filsafat Aristoteles adalah benar. Plato dan al-Qur'an adalah benar, mereka mengadakan perpaduan dan sinkretisme antara agama dan filsafat. Pemikiran-pemikiran tersebut kemudian masuk ke Eropa yang merupakan sumbangan Islam paling besar.

Dengan demikian, dalam pembahasan skolastik Islam terbagi menjadi dua periode, yaitu:

a. Periode Mutakallimin (700-900)

b. Periode filsafat Islam (850-1200)

Banyak buku filsafat dan sejenisnya mengenai peranan para ahli pikir Islam atas kemajuan dan peradaban Barat sengaja disembunyikan karena mereka (Barat) tidak mengakui secara terus terang jasa para ahli pikir Islam itu dalam mengantarkan kemodernan Barat.

C. Masa Peralihan

Setelah abad pertengahan berakhir sampailah pada masa peralihan yang diisi dengan gerakan kerohanian yang bersifat pembaharuan. Zaman peralihan ini merupakan embrio masa modern. Masa peralihan ini ditandai dengan munculnya renaissance, humanisme, dan reformasi yang berlangsung antara abad ke-14 hingga ke-16

BAB V FILSAFAT ISLAM

A. Filsafat Islam

Filsafat Islam dengan topik dan bahasannya, khas dengan berbagai masalah dan problematika beserta pemecahannya khas pula yang dikemukakan sebagai penyesuaiannya. Filsafat Islam meneliti problematika yang satu dan yang banyak, menyelesaikan korelasi antara Allah dengan para makhluk-Nya, sebagai problematika yang menyulut perdebatan panjang di kalangan para mutakallimin. Filsafat Islam berupaya memadukan antara wahyu dengan akal, antara akidah dengan hikmah, antara agama dengan filsafat; dan berupaya menjelaskan kepada manusia bahwa (a) wahyu tidak bertentangan dengan akal, (b) akidah jika diterangi dengan sinar filsafat akan menetap di dalam jiwa dan akan kokoh di hadapan lawan, (c) agama jika bersaudara dengan filsafat menjadi religius. Karena filsafat Islam dilahirkan oleh lingkungan di mana ia hidup dan tidak terlepas dari kondisi yang melingkupi, maka filsafat Islam -sebagaimana yang Nampak- adalah filsafat religius-spiritual.

B. Hubungan dengan Filsafat Yunani

Kami tidak menolak bahwa (a) pemikiran filsafat dalam Islam telah terpengaruh oleh filsafat Yunani (b) para filosof Muslim mengambil sebagian besar pandangannya dari Aristoteles (c) mereka banyak mengagumi Plato dan mengikutinya pada berbagai aspek; walaupun suatu statemen jika tidak diulang-ulang niscaya akan habis secara sia-sia. Karena siapakah yang tidak menjadi murid oarng yang mendahuluinya dan tidak terkena pengaruh para pendahulunya? Kita saja sebagai generasi abad ke-20 selalu menggantungkan diri dalam banyak hal kepada kajian-kajian Yunani dan Romawi. Hanya saja benar-benar salah jika kita berpendapat bahwa: (a) belajar (berguru) ini adalah meniru dan membebek semata-mata, (b) filsafat Islam hanyalah naskah yang dinukil dari Aristoteles sebagaimana yang diduga oleh Renan atau dari Neo-Platonisme sebagaimana tuduhan Duhem. Hal ini dikarenakan kebudayaan Islam menembus berbagai macam gelombang di mana ia bergumul dan berinteraksi. Pergumulan dan interaksi ini melahirkan pemikiran-pemikiran baru. Jika kebudayaan Islam tersebut terpengaruh dengan kebudayaan Yunani mengapa ia tidak terpengaruh dengan peradaban India dan Persia misalnya?

Ini menunjukkan bahwa transformasi dan peminjaman beberapa dan perhambaan. Maka satu ide dapat dibahas oleh banyak orang dan tidak lama segera tampil atas prakarsa mereka di dalam berbagai macam fenomena. Seorang filosof berhak mengambil sebagian pandangan orang lain, tetapi hal itu tidak menghalanginya untuk membawa teori-teori dan filsafatnya sendiri. Maka Spinoza, misalnya, walaupun secara jelas sebagai pengikut Descartes tetapi ia dianggap memiliki pandangan-pandangan filosofis yang berdiri sendiri. Begitu pula dengan Ibnu Sina walaupun sebagai murid yang murni dari Aristoteles tetapi ia mempunyai pandangan tersendiri yang tidak dikatakan oleh gurunya. Filosof-filosof Islam secara umum hidup di dalam lingkungan dan kondisi yang berbeda dengan filosof-filosof lain, sehingga salah jika kita mengabaikan berbagai pengaruh kondisi ini dalam pemikiran dan teori-teori mereka. Jadi, dunia Islam yang berjalan seiring dengan nilai pokok agama dan kondisi sosialnya. Dan tidak ada sesuatu pun yang dapat lebih menolong untuk mengenai dan mengetahui hakikat filsafat ini, kecuali harus mempelajari dan menjelaskannya.

C. Tokoh-tokoh Filosof Islam

1. Al-Kindi

Ya'qub Ibn Ishaq al-Kindi berasal dari Kindah di Yaman tetapi lahir di Kufah (Irak) di tahun 796 M. Orang tuanya adalah Gubernur dari Basrah. Setelah dewasa ia pergi ke Baghdad dan mendapat lindungan dari Khaiifah ai-Ma'mun (813-833 M) dan khalifah a!-Mu'tashim (833-842 M). Al- Kindi menganut aliran mu'tazilah dan kemudian belajar filsafat. Zaman itu adalah zaman penerjemahan buku-buku Yunani danal-Kindi kelihatannya turut aktif dalam gerakan penerjemahan tersebut, tetapi usahanya lebih banyak dalam memberi kesimpulan dari pada menerjemah. Karena ia orang berada, ia dapat membayar orang-orang untuk menterjemahkan buku-buku yang perlu baginya.

Kemudian ia sendiri mengarang buku-buku dan menurut keterangan Ibn al-Nadhim buku-buku yang ditulisnya (besar dan kecil) berjumlah 21 dalam falsafah, logika, ilmu hitung, astronomi, kedokteran, ilmu jiwa, politik, optika, musik, matematika dan sebagainya. Dalam Tfire Legacy of Islam kita baca bahwa bukunya tentang «optika diterjemahkan ke dalam bahasa latin dan banyak mempengaruhi Roger Bacon. Al-Kindi meninggal di tahun 873 M.

Falsafah Ketuhanan

Sebagaimana halnya dengan fiIosof-f iIosof Yunani dan filosof-fiIosof islam

lainnya, Al-Kindi, selain dari filosof adalah juga ahli ilmu pengetahuan. Pengetahuan ia bagi ke dalam dua bagian:

1) Pengetahuan ilahi: Divine Science, sebagaimana yang tercantum dalam al-Qur'an yaitu pengetahuan langsung yang diperoleh Nabi dari Tuhan. Dasar pengetahuan ini adalah keyakinan.

2) Pengetahuan manusiawi: Human Science, atau falsafat.dasarnya ialah pemikiran (ratio-reason).

Argumen-argumen yang dibawa al-Qur'an lebih meyakinkan dari pada argumen-argumen yang ditimbulkan falsafat. Tetapi falsafat dan al-Qur'an tak bertentangan: kebenaran yang diberitakan wahyu tidak bertentangan dengan kebenaran yang dibawa falsafat. Mempelajari falsafat dan berfalsafat tidak dilarang, karena teologi adalah bagian dari falsafat dan umat Islam diwajibkan belajar teologi.

Falsafat baginya ialah pengetahuan tentang yang benar (knowledge of truth). Disinilah terlihat persamaan falsafat dan agama. Tujuan agama ialah menerangkan

apa yang benar dan apa yang baik; falsafat itulah pula tujuannya. Agama, di samping wahyu, mempergunakan akal dan falsafat juga mempergunakan akal. Yang Benar Pertama (The First Truth) bagi al-Kindi ialah, Tuhan. Falsafat dengan demikian membahas soal Tuhan dan agama ini pulalah dasarnya. Dan falsafah yang paling tinggi ialah falsafat tentang Tuhan. Sebagaimana kata al-Kindi:

"Falsafat yang termulia dan tertinggi derajatnya adalah falsafat utama. Yaitu ilmu tentang Yang benar Pertama, yang menjadi sebab bagi segala yang benar".

Kebenaran ialah sesuainya apa yang ada dalam akal dengan apa yang ada di luar akal. Dalam akal terdapat benda-benda yang dapat ditangkap dengan panca indera. Benda-benda itu merupakan juz'iyat (particular). Yang penting bagi falsafat bukan juz'iyat yang tak terhingga banyaknya itu, tetapi yang penting ialah hakekat yang terdapat dalam juz'iyat itu, yaitu kulliyat (universals, definisi). Tiap-tiap benda mempunayi dua hakekat, hakekatnya sebagai juz'l dan ini disebut sebagai aniah dan hakekat sebagai kulli dan ini disebut mahiah yaitu hakekat yang bersifat universal dalam bentuk genus dan species.

Tuhan dalam falsafat al-Kindi tidak mempunyai hakekat dalam arti aniah atau mahiah. Tidak aniah karena Tuhan tidak termasuk dalam benda-benda yang ada dalam alam, bahkan ia adalah Pencipta alam, ia tidak tersusun dari materi dan bentuk. Juga Tuhan tidak mempunyai hakekat dalam bentuk mahiah, karena Tuhan tidak merupakan genus atau species. Tuhan hanya satu dan tidak ada yang serupa dengan Tuhan. Tuhan adalah unik, la adalah Yang Benar Pertama dan yang benar tunggal, la semata-mata satu. Hanya Ialah yang satu, selain dari Tuhan semuanya mengandung arti banyak.

Sesuai dengan faham yang ada dalam Islam, Tuhan bagi al-Kindi adalah Pencipta dan bukan Penggerak Pertama sebagaimana pendapat Aristoteles. Alam bagi al-Kindi bukan kekal di zaman lampau tetapi mempunyai permulaan. Karena itu ia lebih dekat dalam hal ini pada falsafat Plotinus yang mengatakan bahwa Yang maha satu adalah Sumber dari alam ini dan sumber dari segala yang ada. Alam ini adalah emanasi dari Yang maha Satu. Tetapi faham emanasi ini kelihatannya tidak jelas dalam falsafat al-Kindi. Al-Farabi lah yang dengan jelas menulis tentang hal ini.

2. Al-Farabi

Abu Nasr Muhammad Al-Farabi lahir di Wasij, suatu desa di Farab (Transoxania) di tahun 870 M. Menurut keterangan ia berasal dari Turki dan orang tuanya adalah seorang jendral. la sendiri pernah menjadi hakim. Dari Farab ia kemudian pindah ke Baghdad, pusat ilmu pengetahuan di waktu itu. Di sana ia belajar pada Abu Bishr Matta Ibn Yunus (penterjemah). Dan tinggal di Baghdad selama 20 tahun. Kemudian ia pindah ke Aleppo dan tinggal di Istana Saif al-Daulah memusatkan perhatian pada ilmu pengetahuan ahli-ahli ilmu pengetahuan dan falsafat di waktu itu. Dalam umur 80 tahun al-Farabi wafat di Aleppo pada tahun 950 M.

la berkeyakinan bahwa falsafat tak boleh dibocorkan dan sampai ke tangan orang awam. Oleh karena itu filosof- filosof harus menuliskan pendapat-pendapat atau falsafat mereka dalam gaya orang dan dengan demikian iman serta keyakinannya tidak menjadi kacau.

Juga ia berkeyakinan bahwa agama dan falsafah tidak bertentangan, malahan sama-sama membawa pada kebenaran.

3. Ibnu Sina

Abu Ali Husein Ibn AbdiIlah Ibn Sina lahir di Afsyana, suatu tempat yang terletak di dekat Bukhara di tahun 980 M. Orang tuanya berkedudukan sebagai pegawai tinggi pada pemerintahan Dinasti Samani. Menurut sejarah hidup yang disusun oleh muridnya, Jurjani, dari semenjak kecil Ibn Sina telah banyak mempelajari ilmu-ilmu kedokteran, hukum dan iain-Iain. Sewaktu masih umur 1 7 tahun ia telah dikenal sebagai dokter dan atas panggilan istana ia pernah mengobati Pangeran Nuh Ibn Mansur sehingga pulih kembali kesehatannya. Setelah orang tuanya meninggal ia pindah ke Juzjan, suatu kota di dekat Laut Kaspia dan di sanalah

ia mulai menulis ensiklopedianya tentang ilmu kedokteran yang kemudian terkena! dengan nama al-qanun fi al-Tibb (-the Canon). Kemudian ia pindah ke Ray, suatu kota di sebelah selatan Teheran, dan bekerja untuk Ratu Sayyedab dan anaknya Majd al-Dawiah, Kemudian Sultan Syams al-Dawlah yang berkuasa di biamdan (di bagian Barat dari Irak) ia mengangkat Ibn Sina menjadi menterinya. Kemudian sekali ia pindah ke Isfahan dan meninggal di tahun 1037 M.

Pemikiran terpenting yang dihasilkan Ibn Sina ialah filsafatnya tentang jiwa. Sebagai al-Farabi ia juga menganut faham pancaran. Dari Tuhan memancar Akal Pertama; dan dari akal Pertama memancar akal kedua dan langit pertama; demikian seterusnya sehingga tercapai akal kesepuluh dan bumi. Dari akal ke sepuluh memancar segala apa yang terdapaat di bumi yang berada di bawah bulan. Akal pertama adalah malaikat tertinggi dan akal ke sepuluh adalah Jibril.

Berlainan dengan al-Farabi, Ibn Sina berpendapat bahwa akal pertama mempunyai dua sifat-sifat wajib wujudnya, sebagai pancaran dari Allah dan sifat mungkin wujudnya jika ditinjau dari hakekat dirinya dan atau necessary by virtue of the necessary being dan possible in essence). Dengan demikian ia mempunyai tiga obyek pemikiran: Tuhan, dirinya sebagai wajib wujudnya dan dirinya sebagai mungkin wujudnya. Dari pemikiran tentang Tuhan timbul akal-akal, dari pemikiran tentang dirinya sebagai wajib wujudnya timbul jiwa-jiwa dan dari pemikiran tentang dirinya sebagai mungkin wujudnya timbul langit-langit.

Jiwa manusia, sebagai jiwa-jiwa lain dan segala apa yang terdapat di bawah bulan, memancar dari akal kesepuluh. Sebagaimna Aristoteles, Ibn Sina membagi dalam tiga bagian:

1. Jiwa tumbuh-tumbuhan dengan daya-daya:

a. Makan (nuutriion)

b. Tumbuh (growth)

c. Berkembang biak (reproduction)

2. Jiwa binatang dengan daya-daya:

a. Gerak (locomodation)

b. Menangkap (perception)

Dengan dua bagian:

1. Menangkap dari luar dengan panca indera.

2. Menangkap dari dalam dengan indera-indera dalam:

a. Indera bersama (common sense) yang menerima segala apa yang ditangkap oleh panca indera

b. Representasi (representation) yang meenyimpan segala apa yang diterima oleh indera bersama.

c. Imaginasi (imagination) yang menyusun segala apa yang disimpan dalam representasi.

d. Estimasi (estimation) yang dapat menangkap hal- haal abstrak yang terlepas dari materinya, umpamanya keharusan lari bagi kambing dari anjing serigala.

e. Rekoleksi (recollection) yang menyimpan hal-hal abstrak yang diterima

oleh estimasi.

3. Jiwa manusia dengan daya-daya:

a. Praktis (practical) yang hubungannya adalah dengan badan.

b. Teoritis (theoritical) yang hubungannya adalah dengan hal-hal abstrak. Daya

ini mempunyai tingkatan:

1) Akal materi (material intelect) yang semata-mata mempunyai potensi untuk berpikir dan belum dilatih walaupun sedikit.

2) Intelectus in habis yang telah mulai dilatih untuk berpikir tentang hal-hal abstrak.

3) Akal aktual yang telah dapat berpikir tentang hal- hal abstrak.

4) Akal Mustafad (acquiredintellect) yaitu akal yang telah sanggup berpikir tentang hal-hal abstrak dengan tak perlu pada daya-upaya; akal yang telah terlatih begitu rupa, sehingga hal-hal yang abstrak selamanya terdapat dalam akal yang serupa ini; akal serupa inilah yang sanggup menerima limpahan ilmu pengetahuan dari Akal aktif.

4. Al-Ghazali

Abu Hamid Muhammad al-Ghazali lahir pada tahun 1059 M. Di Ghazaleh suatu kota kecil yang terletak di dekat Tus di Khurasan. Di masa mudanya ia belajar di Nisyapur, juga di Khurasan, yang pada waktu itu merupakan salah satu pusat ilmu pengetahuan yang penting di dunia Islam, la kemudian menjadi murid Imam al-Haramain al-Juwaini, Guru Besar di Madrasah al-Nizamiah Nisyapur. Di antara mata pelajaran-mata pelajaran yang diberikan di Madrasah. ini ialah: teologi, hukum Islam, falsafat, logika, sufisme dan ilmu-ilmu alam.

Dengan perantaraan al-Juwaini al-Ghazali berkenalan dengan Nizam al-Mulk, Perdana Menteri Sultan maliksyah. Nizam al-Mulk adalah pendiri dari madrasah-madrasah al- Nizamiah. Di tahun 1091 M, al-Ghazali diangkat menjadi guru di Madrasah al-nizamiah Baghdad.

Al-Ghazali dalam sejarah falsafat Islam dikenal sebagai orang yang pada mulanya syak terhadap segala-galanya. Perasaan syak ini kelihatannya timbul dalam dirinya dari pelajaraan ilm al-kalam atau teologi yang diperolehnya dari al-Juwaini. Sebagaimana diketahui dalam ilmu al-kalam terdapat beberapa aliran yang saling bertentangan. Timbullah pertanyaan dalam diri al-Ghazali: aliran manakah yang betul-betul benar di antara semua aliran itu?

Sebagaimana dijelaskan al-Ghazali dalam bukunya al- Munqqids Min al-Dalal (penyelamat dari kesesatan) ia ingin mencari kebenaran yang sebenarnya; yaitu kebenaran sepuluh lebih banyak dari tiga. "Sekiranya ada orang yang mengatakaan bahwa tiga lebih banyak dari sepuluh dengan argumen bahwa tongkat dapat ia jadikan ular dan hal itu memang betul ia laksanakan. Saya akan kagum melihat

kemampuannya, tetapi sungguhpun demikian keyakinan saya bahwa sepuluh lebih

banyak dari tiga tidak akan goyang. " Serupa inilah, menurut al-Ghazali, pengetahuan

yang sebenarnya. Pada mulanya pengetahuan serupa itu dijumpaai al- Ghazali dalam

hal-hal yang ditangkap dengan panca indera, tetapi baginya kemudian ternyata bahwa

panca indera juga berdusta. Sebagai umpama ia sebut:

Bayangan (rumah) kelihataannya tak bergerak, tetapi akhirnya ternyata berpindah tempat.

Bintang-bintang di langit kelihatannya kecil, tetapi perhitungan menyatakan bahwa bintang-bintang itu lebih besar dari bumi.

Karena tidak percaya pada panca indera lagi, ia kemudian meletakkan kepercayaan pada akal. Tetapi akai juga ternyata tak dapat dipercayai. Sewaktu bermimpi, demikian al-Ghazali, orang melihat hal-hal yang kebenarannya diyakininya betul-betul tetapi setelah ia bangun ia sadar, bahwa apa yang ia lihat benar itu, sebenarnya tidaklah benar. Tidakkah mungkin apa yang sekarang dirasa benar menurut pendapat akal, nanti kalau kesadaran yang lebih dalam timbul akan ternyata tidak benar pula, sebagaimana halnya dengan orang yang telah bangun dan sadar dari tidurnya?"

Kritik terhadap Filosof-filosof

la mempelajari falsafat, kelihatannya untuk menyelidiki apakah pendapat-pendapat yang dimajukan filosof-filosof itulah yang merupakan kebenaran. Baginya ternyata bahwa argumen-argumen yang mereka majukan tidak kuat dan menurut keyakinanya ada yang bertentangan dengan ajaran-ajaran Islam. Akhirnya ia mengambil sikap menantang terhadap falsafat. Di waktu inilah ia mengarang bukunya yang bernama Maqasid al-Falasifah (pemikiran kaum filosof) yang diterjemahkan ke dalam bahasa Latin di tahun 1145 M oleh Dominieus Gundissalimus di Toledo dengan judul: Logika et Philoshophia Algazelis Arabis. Dalam buku ini ia menjelaskan pemikiran-pemikiran falsafat terutama menurut Ibu Sina. Sebagaimana dijelaskan oleh al-Ghazali sendiri dalam Pendahuluan, buku itu dikarangnya untuk kemudian mengkritik dan mengahancurkan falsafat. Kritikan itu dalam bentuk buku baru yaitu Tahafut al-Falasifah (kekacauan pemikiran Filosof-filosof atau The Incoherence of the Philosopher.)

Sebagaimana halnya dalam ilm al-kalam, dalam falsafat al-Ghazali juga menjumpai argumen-argumen yang tidak kuat. Akhirnya dalam tasawwuflah ia memperoleh apa yang dicarinya. Setelah tidak merasa puas dengan ilm al-kalam dan falsafat, ia meninggalkan kedudukannya yang tinggi di Madrasah al-Nizamiyah-Baghdad di tahun 1095 M dan pergi ke Damaskus bertapa di salah satu menara Mesjid Umawi yang ada di sana. Setelah bertahun-tahun mengembara sebagai sufi ia kembali ke Tus pada tahun 1105 M dan meninggal di sana pada tahun 1111 M.

Tasawwuflah yang dapat menghilangkan rasa syak yang lama mengganggu dirinya. Dalam tasawwuflah ia memperoleh keyakinan yang dicari-carinya. Pengetahuan mistiklah, cahaya yang diturunkan Tuhan ke dalam dirinya, itulah yang membuat al-Ghazali memperoleh keyakinannya kembali.

5. Ibnu Rusyd

Nama penuh Ibnu Rusyd ialah Abu al-Walid Muhammad Ibn Rusyd. la lahir di Cordova pada tahun 1126 M dan berasal dari keluarga hakim-hakim Andalusia (Spanyol Islam), la sendiri pernah menjadi hakim di Seville dan beberapa kota lain di Spanyol. Selanjutnya ia pernah pula menjadi dokter Istana di Cordova, dan sebagai filosof dan ahli dalam hukum ia mempunyai pengaruh besar di kalangan istana, terutama di zaman sultan Abu Yusuf Ya'qub al-Mansur (1184-99 M). Sebagai filosof pengaruhnya di kalangan Istana tidak disenangi oleh kaum ulama dan kaum fuqaha'. Sewaktu timbul peperangan antara sultan Abu Yusuf dan kaum Kristen, sultan berhajat pada sokongan kaum ulama dan dapat disingkirkan oleh kaum ulama dan fuqaha'. la dituduh membawa falsafat yang menyeleweng dari ajaran-ajaran islam dan dengan demikian ditangkap dan diasingkan ke suatu tempat bernama Lucena di daerah Cordova. Dengan timbulnya pengaruh kaum ulama dan fuqaha' ini, kaum filosof mulai tidak disenangi lagi dan buku-buku mereka dibakar. Ibn Rusyd sendiri kemudian dipindahkan ke Maroko dan meninggal di sana dalam usia 72 tahun di tahun 1198 M.

Ibn Rusyd meninggalkan karangan-karangan dalam ilmu hukum Bidayah al-MujtahidAan dalam ilmu kedokteran kitab al-Kulliyat selain dari karangan-karangan dalam lapangan falsafat. Dalam kedua bidang tersebut akhir ini ia banyak mambuat ringkasan dan komentar tentang buku- buku Aristotelses dan Claudius Galen, seorang dokter yang ternama di abad ke dua Masehi. Karangan-karangan Ibn Rusyd tentang falsafat Aristoteles banyak diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, sehingga ia terkenal dengan nama Commentator di dunia Latin di masa itu, di samping kemasyhuran namanya dalam lapangan ilmu kedokteran. Orang yang pertama memperkenalkan Ibn Rusyd ke dunia Latin adalah Michael Scott yang di tahun 1230 M, 'diterjemahkan bukunya Syarh al-Sama'dan Syarhkitab al-Nafs -Fisika dan Anima, ke dalam bahasa Latin. Kelainan Ibn Rusyd dari filosof-filosof Islam lain seperti al-Kindi, al- Farabi dan Ibn Sina, ialah bahwa ibn Rusyd selain dari filosof adalah pula ahli fiqh.

Kalau Ibn Rusyd di Eropa dikenal sebagai Commentator dari Aristoteles, di Timur atau dunia Islam ia dikenal sebagai orang yang membela kaum filosof dari serangan-serangan al-Ghazali dalam Tahafut al-Falasifah. Untuk itulah ia susun bukunya yang bernama Tahafut al-Tahafut. Menurut Ibn Rusyd falsafat tidaklah bertentangan dengan Islam, bahkan orang Islam diwajibkan atau sekurang-kurangnya dianjurkan mempelajarinya (wajib atau sunnat). Tugas falsafat adalah tidak lain dari pada berfikir tentang wujud untuk mengetahui pencipta semua yang ada ini.

Tanda-tanda bagi orang yang berfikir, apakah tidak mereka renungkan, apakah tidak mereka lihat, perhatikanlah apakah tidak mereka ketahui, dan sebagainya menyuruh manusia supaya berfikir tentang wujud dan alam sekitarnya untuk mengetahui Tuhan. Dengan demikian al-Qur'an sebenarnya menyuruh manusia supaya berfalsafat. Kalau pendapat akal dan falsafat bertentangan dengan teks wahyu, demikian Ibn Rusyd selanjutnya, teks wahyu harus diberi interpretasi sedemikian rupa sehingga menjadi sesuai dengan pendapat akal.

Untuk itu dipakai ta'wil, ayat-ayat al-Qur'an mempunyai arti-arti lahir dan batin. Arti batin ini hanya dapat diketahui oleh filosof-filosof dan tidak boleh disampaikan kepada orang awam. Menurut Ibn Rusyd, ada beberapa hal yang boleh diketahui hanya oleh filosof dan tidak boleh diteruskan kepada kaum awam. Oleh karena itu ada ulama'ulama yang tidak mau mengeluarkan pendapat mereka kepada umum tentang masalah-masalah tertentu. Dengan demikian, apa yang disebut ijma' al-ulama' (konsensus ulama) dalam soal-soal tertentu tidak diperoleh.

Oleh karena itu al-Ghazali, kata Ibn Rusyd, tidak mempunyai pegangan untuk menuduh kaum filosof menjadi kafir atas alasan ijma' al-ulama'.

Lebih lanjut Ibn Rusyd mengatakan bahwa tiap Muslim mesti percaya pada tiga dasar keagamaan yaitu: adanya Tuhan, adanya Rasul dan adanya pembangkitan. Hanya orang yang tidak percaya pada salah satu dari ketiga dasar inilah yang boleh dicap orang kafir.

Dalam mengkritik al-Ghazali, Ibn Rusyd menjelaskan bahwa dalam pandangan Islam segala-galanya dalam alam ini berlaku menurut hukum alam, yaitu menurut hukum alam, yaitu menurut sebab-musabab atau causality. Al- Ghazali sendiri tidak percaya pada adanya hubungan causality antara sebab dan musabab. Api membakar bukan karena api mempunyai sifat membakar, tetapi karena kehendak mutlak Tuhan supaya api membakar. Kalau Tuhan tidak menghendaki supaya api membakar, api tidak akan membakar. Bagi al-Ghazali api biasanya membakar, jadi tidak selamanya membakar. Menurut Ibn Rusyd sebaliknya, segala-galanya di alam ini berlaku menurut peraturan- peraturan yang tertentu lagi sempurna menurut hukum sebab musabab. Kalau api sifatnya membakar, api mesti selama-lamanya membakar dan bukan hanya terkadang. Kalau ada kalanya api kelihatan tak membakar, maka itu mesti ada sebabnya.

BAB VI FILSAFAT BARAT MODERN

A. Renaissance dan Reformasi

Runtuhnya kebudayaan Abad Pertengahan disusul oleh periode pertentangan pemisahan dan perubahan-perubahan mendalam dalam bidang politik, ekonomi dan agama. Periode Renaissance, Reformasi dan Rsionalisasi merupakan peralihan ke arah dan juga permulaan zaman modern. Tiga aliran inilah yang memberikan wajah baru pada kebudayaan Eropa Barat, yang lain dari kebudayaan Abad Pertengahan. Perubahan ini merupakan proses selama beberapa abad dan sangat lambat, sehingga para ahli sejarah masih belum sependapat, di mana akan menempatkan batas antara berbagai periode itu.

Dalam abad XIX pemisahan antara Abad Pertengahan dan Zaman Baru masih sangat jelas dan tajam. Renaissance, Reformasi, jatuhnya Konstantinopel, penemuan-penemuan geografis, penemuan seni cetak buku semua terjadi dalam pertengahan kedua abad XV dan dasawarsa pertama abad XVI. Tetapi dengan dilontarkannya masalah pengertian "Renaissance" oleh sementara orang untuk dikembalikan jauh ke masa Abad Pertengahan, bahkan sampai masa Karel Agung dan lebih awal lagi, maka masalah batas-batas orang yang tak senang membicarakan Abad Pertengahan dan Zaman Modern, tetapi lebih senang berbicara tentang Kebudayaan Abad Perengahan dan kebudayaan Modern, yang dalam tinjauan-tinjauan berikut ini akan nampak jelas perbedaan dan selisih-selisihnya.

Kebudayaan modern lebih bersifat sekuler dari pada kebudayaan Abad Pertengahan. Sebgai kekuasaan pemerintah yang menguasai kebudayaan, Negara lebih menggantikan kedudukan gereja. Kekuyasaan gereja ini lambat laun menjadi lemah, sedang di lain pihak Negara kebangsaan (Nationale Staat) lebih meningkatkan kekuasaannya.

Sebelum tahun 1400 di Barat hanya ada satu Gereja,yaitu Gereja Katolik Roma, tetapi sesudah tahun 1 700 terdapat ratusan sekte dan masih tak terhitung banyaknya perkumpulan yang mempunyai arah kerohanian bermacam-ragam, seperti golongan-fgolongan deist, atheis, skeptisi dan sebaginya. Sebelum tahun 1400 gerakan-gerakan sektaris ditindas sebagai aliran bid'ah (ketterij), tetapi setelah tahun 1 700 dengan toleransi yang sangat besar diakuilah adanya bermacam-macam keyakinannya sendiri. Gereja dan Negara bertahan melawan kekuasaan pusat, kehilangan peranannya dalam politik dan kemudian dalam bidang ekoomi. Peranan mereka digantikan oleh raja yang mengadakan persekutuan dengan pedagang- pedagang kaya. Di Jerman anggota-angota keluarga Fugger dari Augsburg adalah pemberi piutang yang tetap kepada keluarga dinasti Habsburg. Karena kebudayaan modern berhubungan erat dengan jiwa dagang, maka sifatnya menjadi liberal.

Kebudayaan Renaissance di Italia berkembang, karena perdagangan dan pelayaran setelah Perang Salib mengalami kemajuan pesat. Kota-kota Bandar Italia seperti Genua, Venesia mndapat monopoli dalam perdagangan antara Timur dan Barat. Hubungan antara Timur dan Barat menambah luasnya pengaruh ilmu-ilmu pengetahuan dan filsafat Arab di Eropa Barat. Kekuasaan kota-kota jatuh ke tangan para pengusaha Bank (bankier) dan pemilik uang (financier) yang kekuasaannya kerap kali bermanfaat bagi kesenian. Sudah pasti, bahwa pertumbuhan kapitalisme turut mengambil bagian dalam perkembangan Renaissance. Oleh karena itulah maka terdapat perkembangan yang tidak ada taranya di bidang seni patung dan bangunan, seni lukis dan kesusasteraan. Di samping itu berkembang pula kesadaran nasional dan arti kewarganegaraan (burgerzin) dengan kuatnya. Dengan Italia sebagai tempat kelahiran dan pusat kemudian Renaissance melebarkan sayapnya ke Perancis, negeri Belanda, Inggris dan akhirnya Jerman.

Renaissance dianggap sebagai masa peralihan dari Abad Pertengahan ke zaman Modern dan dengan demikian ia memiliki unsur-unsur abad pertengahan dan modern, unsur-unsur keagamaan dan profane, otoriter dan individualistis. Bukan pengertian yang mendadak di segala bidang atau pembaharuan yang tiba-tiba, melainkan suatu peralihan yang berangsur- angsur. Tetapi ini semua tak berarti pengingkaran, bahwa Reanaissance umumnya dianggap sebagai suatu titik peralihan di dalam sejarah kebudayaan barat.

Lambat laun nilai-nilai Kristiani Abad Pertengahan mulai kehilangan arti. Ide-ide tradisional Abad Pertengahan tak lagi memberi kepuasan. Kepercayaan kepada Tuhan tak lagi emberi arah kepqda pandangan hidup manusia. Bukanlah ketuhanan, melainkan kebahagiaan duniawi murni yang memegang peranan dalam kehiduapn. Manusia baru zaman Renaissance sadar akan harga dirinya dan menjauhkan diri dari hal-hal yang ada di atas amnesia; ia puas dengan dirinya sendiri. Renaissance adalah masa emansipasi Gereja. Aturan-aturan moral lama tak lagi dihormati dan orang tak segan-segan untuk merebut kekuasaan dengan jalan khianat dan kekejaman. Dengan mempelajari dan menghidupkan kembali pengetahuan masa Yunani dan juga berkenalan dengan macam ragam pendapat dari orang-orang ternama, maka orang dapat menghirup hawa intelektual dengan sebebas-bebasnya.

Situasi politik pada masa Renaissance menguntungkan perkembangan individu, oleh karenanya kesenian dan ilmu pengetahuan maju dengan sangat pesatnya. "Teori tentang hierarki nilai-nilai, yang mencakup segala kepentingan dan aktivitas manusia ke dalam satu sistem di mana ragam agama menjadi titik puncaknya, telah digantikan oleh konsepsi bidang- bidang yang terpisah dan sejajar.

Disiplin moral, intelektual dan politik asing dalam masa Renaissance. Tyran dan despot Renaissance mau mempertahankan diri pribadi dan tidak mau tunduk pada suatu kekuasaan pun, dari sebab itulah maka dalam abad XV di Italia terjadi anarki politik dan moral. Keadaan ini turut mendorong muculnya ajaran Machiavelli yang termuat dalam II Principe.

Kaum humanis menolak kosmologi Abad Pertengahan dan juga cita-cita aliran skolastik. Ini membuang segala wibawa kesopanan dan percaya bahwa manusia adalah ukuran segala benda, dan juga dari dirinya sendiri. Kesenian Abad Pertengahan terikat pada Gereja, sedang seni Renaissance mengecam kebebasan. Meskipun tema-temanya kebanyakan masih berbentuk keagamaan, tetapi jiwanya adalah keduniawian dan kemanusiaan (humanis). Musa dari Michelangelo, Perjamuan Terakhir dari Leonardo da vinci, Madonna dari Rafael masih tetap mengagumkan bagi setiap orang yang melihatnya. Individualisme Renaissance tergambar dalam kata-kata puitis yang mempunyai arti mendalam, duka nestapa, suka cita dan ketakutan merupakan bahan-bahan puisi masa itu. Sifat subyektif dan penuh ungkapan diri menunjukakan suatu mental iotas baru, yang tak terjumpai dalam kesusasteraan Abad Pertengahan. Individualisme juga menyatakan dirinya antara lain dalam dorongan mencari kemegahan dan kenistaan (Zucht naar roem en hoon). "Memfitnah adalah suatu seni sastra" (W. Banning & J. De Bierens De Haan et a/, (eds). Europese Ceest, Arnhem, 1948, him. 162). Di samping dorongan keindahan duniawi merupakan yang kuat, pujian terhadap keindahan duniawi merupakan ciri essensial pengertisan seni Renaissance. Orang menaruh kecintaan terhadap kenyataan alam dengan keindahan bunga-bunganya dan keindahan pemandangan alamnya.

Latar belakang ekonomis masa Reformasi adalah peralihan dari rumah tangga alam (natuurhuishouding ke kapitalisme dagang dank arena penemuan-penemuan besar yang mengakibatkan meluasnya perdagangan dan pelajaran. Perbankan, perserikatan-perserikatan dagang dan bursa-bursa pasaran mulai muncul. Kota-kota Bandar mengalami perkembangan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena muatan-muatan yang melimpah dari daerah-daerah yang jauh. Perdagangan dan industri memperluas organisasinya; pedagang, pengusaha dan pekerja-pekerja kerajinan tangan bekerja sama untuk memproduksi dan menjual barang-barang. Pedagang kaya memegang monopoli dan pengusaha bank yang kaya dengan cepat memperoleh banyak kekuasaan politik karena pinjaman- pinjaman yang tidak sedikit ia berikan kepada raja-raja, penguasa-penguasa kota dan rohaniawan. "Dibandingkan dengan dinasti-dinasti uang ini, maka keluarga-keluarga Habsburg, Valois dan Tudor adalah semacam wayang-wayang yang dapat didalangi oleh kekuasaan uang ini, baginya perjuangan politik tak menjadi soal kecuali sebagai kesempatan untuk menarik keuntungan".

Munculnya rumah-rumah dagang yang kaya; pembayaran secara modern, lalu lintas dengan perhitungan keuangan yang umum mulai lahir. Pusat perdagangan berpindah dari Genua dan Venesia ke Cadiz dan Lisboa, kemudian ke Antwerpen dan Eropa Barat umumnya. Sebagian disebabkan oleh keadaan ekonomis dan munculnya nasionalisme dan sebagian lain oleh kemunduran gereja Romawi menjelang akhir abad pertengahan, maka Protestantisme Luther, Calvin dan Zwingli dapat berkumandang di Barat. Kehidupan Gereja makin lama menjadi makin bersifat keduniawian, biara-biara mulai memperkaya diri, adapt kesusilaan para rohaniawan menjadi sangat merosot, berbagai paus hidup dengan cara tak pantas. Itu semua adalah tanda-tanda kemerosotan Gereja.

Immoralitas yang sedemikian jauh, kemunafikan para rohaniawan, kemewahan kehidupan di istana paus, menyebabkan diri di fihak Reformasi. Protestantisme mula-mula tak menghendaki pembaharuan Gereja, melainkan ingin kembali seperti orang-orang Purba pada masa permulaan, yaitu pada kemurnian Gereja Primitif. Protestantisme merupakan revolusi menentang kekuasaan Gereja, menentang kepausan dan hirarki Gereja. Orang menolak perantaraan para imam atau lembaga-lembaga sosial buatan manusia. Orang harus mencari kata-kata Tuhan di dalamlnjil, yang ditulis dalam bahasa daerah; dengan demikian berakhirlah monopoli para Imam. Luther menekankan bahwa kebenaran melulu karena imam bukan karena amal, juga menghendaki kebebasan menguraikan injil, menolak "pengakuan dosa" (Biecht), misa, menyebut-nyebut para suci, adanya afiat, konsili yang tak dapat salah dan lain-lainnya. Pembakaran surat piagam dari paus merupakan tanda pemutusan hubungan secara terng- terangan dari Gereja.

Ajaran Calvin juga didasarkan atas keselamatan yang disebabkan karena iman dan terpilihnya seseorang oleh Tuhan, la mencoba mendirikan perkumpulan suci para pemeluk, yang pengurusnya dipegang oleh kaum awam dan didasarkan atas asas teokrasi. Kerja keduniawian dipujinya sebagai panggilan Tuhan dan dengan demikian perdagangan dan kapitalisme dapat maju karena adanya pengakuan tentang prinsip bunga (rente) dan penghematan. Kaum yang menghendaki pemurnian (pureteinem) beranggapan, bahwa mencari kekayaan adalah kesibukan yang aptut dipuji. "Namun bekerja adalah sesuatu yang sungguh baik dan bersifat ilahi, yang dapat membuat badan sehat dan kuat, juga dapat menyembuhkan penyakit yang disebabkan karena menganggur... Dan apa-apa yang ada dalam kehidupan ini, hanya pekerjaanlah yang paling mirip dengan Tuhan".

Reformasi di Inggris terutama berakar pada kepentingan politik dan ekonomi yang memainkan peranan terpenting. Ajaran dan upacara pada mulanya sama dengan Gereja Katholik. Semaka skisma itu persoalannya ialah untuk memperbesar kekuasaan raja disamping itu untuk mengurangi kekayaan dan pengaruh Gereja. Hanya lambat launlah ide-ide Protestan itu merembes ke Inggris, terutama di kalangan para pedagang dan baru kemudian di antara para rohaniawan.

B. Rasionalisme

Setelah pemikiran Renaissance sampai pada penyempurnaannya, yaitu telah tercapainya kedewasaan pemikiran, maka terdapat keseragaman mengenai sumber pengetahuan yang secara alamiah dapat dipakai manusia, yaitu akal (rasio) dan pengalaman (empiris). Karena orang mempunyai kecenderungan untuk membentuk aliran berdasarkan salah satu di antara keduanya, maka kedua-duanya sama-sama membentuk aliran tersendiri yang saling bertentangan.

Rasonalisme dipelopori oleh Rene Descartes (1596-1650) yang disebut sebagai bapak filsafat modern, la ahli dalam ilmu alam, ilmu hukum dan ilmu kedokteran, la menyatakan, bahwa ilmu pengetahuan harus satu, tanpa bandingannya, harus disusun oleh satu orang, sebagai bangunan yang berdiri sendiri menurut satu metode yang umum. Yang harus dipandang sebagai hal yang benar adalah apa yang jelas dan terpilah-pilah (clear and distinctively). Ilmu pengetahuan harus mengikuti langkah ilmu pasti, karena ilmu pasti dapat dijadikan model cara mengenal secara dinamis.

Rene Descartes yang mendirikan aliran rasonalisme berpendapat bahwa sumber pengetahuan yang dapat dipercaya adalah akal. Hanya pengetahuan yang diperoleh lewat akallah yang memenuhi syarat yang dituntut oleh semua pengetahuan ilmiah.

Dengan akal dapat diperoleh kebenaran dengan metode deduktif, seperti dicontohkan dalam ilmu pasti.

Latar belakang munculnya rasionalisme adalah keinginan untuk membebaskan diri dari segala pemikiran tradisional (skolastik), yang pernah diterima tetapi ternyata tidak mampu menangani hasil-hasil ilmu pengetahuan yang dihadapi. Apa yang ditanam Aristoteles dalam pemikiran saat itu juga masih dipengaruhi oleh khayalan-khayalan.

Descartes menginginkan cara yang baru dalam berpikir maka diperlukan titik tolak pemikiran yang pasti yang dapat ditemukan dalam keragu-raguan, Cogito ergo sum (saya berpikir maka saya ada). Jelasnya, bertolak dari keraguan untuk mendapatkan kepastian.

C. Empirisme

Sebagai tokohnya adalah Thomas Hobbes, John Locke dan David Hume. Oleh karena adanya kemajuan ilmu pengetahuan dapat dirasakan manfaatnya, maka pandangan orang terhadap filsafat mulai merosot. Hal ini disebabkan karena filsafat dianggap tidak berguna lagi bagi kehidupan. Pada sisi lain, ilmu pengetahuan besar sekali manfaatnya bagi kehidupan. Kemudian beranggapan bahwa pengetahuan yang bermanfaat, pasti dan benar hanya diperoleh lewat indera (empiri) dan empirilah satu-satunya sumber pengetahuan. Pemikiran tersebut lahir dengan nama empirisme

Thomas Hobbes

Ia seorang ahli pikir Inggris lahir di Malmesbury. Pada usia 1 5 tahun ia pergi ke Oxford untuk belajar logika Skolastik dan fisika, yang ternyata gagal, karena ia tidak berminat sebab gurunya beraliran Aristotelian. Sumbangan yang besar sebagai ahli pikir adalah suatu sistem materialistis yang besar, termasuk juga perikehidupan organis dan rohaniah. Dalam bidang kenegaraan, ia mengemukakan teori Kontrak Sosial.

Dalam tulisannya, ia telah menyusun suatu sistem pemikiran yang berpangkal pada dasar-dasar empiris, di samping juga menerima metode dalam ilmu alam yang matematis.

Pendapatnya, bahwa ilmu filsafat adalah suatu ilmu pengetahuan yang sifatnya umum. Karena filsafat adalah suatu ilmu pengetahuan tentang akibat-akibat atau tentang gejala- gejala yang diperoleh dari sebabnya. Sasaran filsafat adalah fakta, yatu mencari sebab-sebabnya. Segala yang ada ditentukan oleh sebab, sedangkan prosesnya sesuai dengan hukum ilmu pasti/ ilmu alam.

Namanya sangat terkenal karena teorinya tentang Kontrak Sosial, yaitu manusia mempunyai kecenderungan untuk mempertahankan diri. Apabila setiap orang mempunyai kecenderungan demikian, maka pertentangan, pertengkaran atau perang total tak dapat dihindari. Perang akan membuat kehidupan menjadi sengsara dan buruk. Bagaimana manusia dapat menghindarinya. Maka diperlukan akal sehat, agar setiap orang mau melepaskan haknya untuk berbuat sekehendaknya sendiri.Untuk itu mereka harus bersatu membuat perjanjian untuk mentaati/ tunduk terhadap penguasa. Orang-orang yang dipersatukan disebut Commonwealth.

John Locke (1932-1704)

la dilahirkan di Wrington, dekat Bristol, Inggris. Di samping sebagai seorang ahli hukum, ia juga menyukai filsafat da teologi, mendalami ilmu kedokteran dan penelitian kimia. Dalam mencapai kebenaran, sampai seberapa jauh (bagaimana) mausia memakai kemampuannya.

Dalam penelitiannya ia memakai istilah sensation dan reflection. Sensation adalah suatu yang dapat berhubungan dengan dunia luar, tetapi manusia tidak dapat mengerti dan meraihnya. Sedangka Reflection adalah pengenalan intuitif yang memberikan pengetahuan kepada manusia, yang sifatnya lebih baik dari sensation. Tiap-tiap pengetahuan yang diperoleh manusia terdiri dari sensation dan reflection. Walaupun demikian manusia harus mendahulukan sensation. Mengapa demikian? Karena jiwa manusia di saat dilahirkan putih bersih (tabula rasa) yaitu jiwa itu kosong bagaikan kertas putih yang belum tertulisi. Tidak ada sesuatu dalam jiwa yang dibawa sejak lahir, melainkan pengalamanlah yang membentuk jiwa seseorang.

D. Kritisisme

Aliran ini muncul pada abad ke-18. Suatu zaman baru di masa seorang ahli pikir yang cerdas mencoba menyelesaikan pertentangan antara rasioanlisme dan empirisme. Zaman baru itu disebut zaman Pencerahan (Aufklaiung). Zaman pencerahan ini muncul di mana manusia lahir dalam keadaan belum dewasa (dalam pemikiran filsafatnya). Akan tetapi setelah Kant mengadakan penyelidikan (kritik) terhadap peran pengetahuan akal. Setelah itu, manusia terasa bebas dari otoritas yang datangnya dari luar manusia, demi kemajuan/ peradaban manusia.

Sebagai latar belakangnya, manusia melihat kemajuan ilmu pengetahuan (ilmu pasti, biologi, filsafat dan sebagainya) telah mencapai hasil yang menggembirakan. Di sisi lain, jalannya filsafat tersendat-sendat. Untuk itu diperlukan upaya agar filsafat dapat berkembang sejajar dengan ilmu pengetahuan alam. Isaac Newton (162-1727) memberikan dasar-dasar berpikir dengan induksi, yaitu pemikiran yang bertitik tolak pada gejala-gejala dan mengembalikan kepada dasar-dasar yang sifatnya umum. Untuk itu dibutuhkan analisis.

Gerakan ini dimulai di Inggris, kemudian ke Perancis dan selanjutnya menyebar ke seluruh Eropa, terutama ke Jerman. Di Jerman pertentangan antara rasionalisme dengan empirisme semakin berlanjut. Masing-masing berebut otonomi. Kemudian timbul masalah, siapa sebenarnya yang dikatakan sebagai sumber pengetahuan? Apakah pengetahuan yang benar itu lewat rasio atau empiri?

Seorang ahli pikir Jerman Immanuel Kant (1724-1804) mencoba menyelesakan persoaian di atas. Pada awalnya Kant mengikuti rasionalisme, tetapi kemudian terpengaruh oleh empirisme (Hume). Walaupun demikian, Kant tidak begitu mudah menerimanya, karena ia mengetahui bahwa dalam empirisme terkandung skeptisisme. Untuk itu ia tetap mengakui kebenaran ilmu dan dengan akal manusia akan dapat mencapai kebenaran.

Akhirnya, Kant mengakui peranan akal dan keharusan empiri, kemudian dicobanya mengadakan sintesis. Walaupun semua pengetahuan bersumber pada akal (rasionalisme), tetapi adanya pengertian timbul dari benda (empirisme). Ibarat burung terbang harus mempunyai sayap (rasio) dan udara (empiri).

jadi, metode berpikirnya disebut metode kritis. Walaupun ia mendasarkan diri pada nilai yang tinggi dari akal, tetapi ia tidak mengingkari adanya persoalan-persoalan yang melampaui akal. Sehingga akal mengenal batasnya. Karena itu aspek irrasionalitas dari kehidupan dapat diterima kenyataannya.

E. idealisme

Setelah Kant mengetengahkan tentang kemampuan akal manusia, maka para murid Kant tidak puas terhadap batas kemampuan akal, alasannya karena akal murni tidak akan dapat mengena! hal yang berada di luar pengalaman. Untuk itu dicarinya suatu dasar, yaitu suatu sistem metafisika yang ditemukan lewat dasar tindakan: aku sebagai sumber yang sekongkret-kongkretnya. Titik tolak tersebut dipakai sebagai dasar untuk membuat suatu kesimpulan tentang keseluruhan yang ada.

Pelopor Idealisme: J.G. Fichte (1762-1814), F. W. J. Scheling (1775-1854), G.W.F. Hegel (1770-1831), Schopenhauer (1788- 1860). Apa yang dirintis oleh Kant mencapai puncak perkembangannya pada Hegel. Hegel lahir di Stuttgart, Jerman. Pengaruhnya begitu besar sampai luar Jerman, la menjadi professor ilmu filsafat sampai meninggal. Setelah ia mempelajari pemikiran Kant, ia tidak merasa puas tentang ilmu pengetahuan yang dibatasi secara kritis. Menurut pendapatnya segala peristiwa di dunia ini hanya dapat dimengerti jika suatu syarat dipenuhi, yaitu jika peristiwa-peristiwa itu sudah secara otomatis mengandung penjelasan-penjelasannya. Ide yang berpikir itu sebenarnya adalah gerak yang menimbulkan anti tesis (gerak yang bertentangan), kemudian timbul sintesis dan seterusnya. Inilah yang disebutnya sebagai dialektika. Proses dialektika inilah yang menjelaskan segala peristiwa.

F. Positivisme

Filsafat Positivisme lahir pada abad ke-19. Titik tolak pemikirannya, apa yang diketahui adalah yang factual dan yang positif, sehingga metafisika ditolaknya. Yang dimaksud dengan positif adalah segala gejala dan segala yang tampak seperti apa adanya, sebatas pengalaman-pengalaman obyektif. Jadi, setelah fakta diperolehnya, fakta-fakta tersebut kita atur dapat memberikan seacam asumsi (proyeksi) ke masa depan.

Beberapa tokoh August Comte (1798-1857), John S. Mill (1806-1873), Herbert Spencer (1820-1903).

August Comte (1798-185)

la lahir di Montpeller, Perancis. Sebuah karya penting, Cours de Philosophia positive (kursus tentang filsafat positif) dan berjasa dalam mencipta ilmu sosiologi. Menurut pendapatnya, perkembangan pemikiran manusia berlangsung dalam tiga tahap teologis, tahap metafisis dan tahap ilmiah/positif.

Tahap teologis, yaitu pada tahap ini manusia mengarahkan pandangannya kepada hakikat yang batiniah (sebab pertama). Di sini manusia percaya kepada kemungkinan adanya sesuatu yang mutlak. Artinya, di balik setiap kejadian tersirat adanya maksud tertentu.

Tahap metafisis, yaitu pada tahap ini manusia hanya sebagai tujuan pergeseran dari tahap teologis. Sifat yang khas adalah kekuatan yang tadinya bersifat adi kodrati, diganti dengan kekuatan-kekuatan yang mempunyai pengertian abstrak, yang diintegrasikan dengan alam.

Tahap ilmiah/positif, yaitu pada tahap ini mausia telah mulai mengetahui dan sadar bahwa upaya pengenalan teologis dan metafisis tidak ada gunanya. Sekarang manusia berusaha mencari hukum-hukum yang berasal dari fakta-fakta pengamatan dengan memakai akal.

Tahap-tahap tersebut berlaku pada setiap individu (dalam perkembangan tanpa teologi atas dasar filsafat positifnya). Agama baru tanpa teologi ini mengagungkan akal dan mendambakan kemanusiaan dengan smboyan "Cinta sebagai prinsip, teratur sebagai basis, kemajuan sebagai tujuan".

Sebagai istilah ciptaannya yang terkenal alturism yaitu menganggap bahwa soal utama bagi manusia ialah usaha untuk hidup bagi kepentingan orang lain.

G. Materialisme

Munculnya positivisme dan Evolusinisme menambah terbukanya pintu pengingkaran terhadap aspek kerohanian. Julien de Lamettrie (1709-1 751) mengemukakan pemikirannya, bahwa binatang dan mausia tidak ada bedanya. Karena semuanya dianggap sebagai mesian. Buktinya, bahan (badan) tanpa jiwa mungkin hidup (bergerak), sedangkan jiwa tanpa bahan (badan) tidak mungkin ada. Jantung katak yang dikeluarkan dari tubuh katak masih berdenyut (hidup) walau beberapa saat saja.

Seorang tokoh lagi (Materialisme Alam) adalah Ludwig Feueurbach (18041872) sebagai pengikut Hegel, mengemukakan pendapatnya, bahwa baik pengetahuan maupun tindakan berlaku adagium, artinya terimalah dunia yang ada, bila menolak agama/ metafisika. Satu-satunya asas kesuslaan adalah keinginan untuk mendapatkan kebagahgiaan. Dan untuk mencari kebahagiaan manusia harus ingat akan sesamanya.

Dari Materialisme Historis/ dialektis, yaitu Karl Marx (1818- 1883), nama lengkapnya Karl Heinrich Marx, dilahirkan di Trier, Prusia, Jerman. Sewaktu menjadi mahasiswa ia terpengaruh oleh ajaran Hegel dan dapat mencapai gelar doctor dalam bidang filsafat. Di kala ia berkawan dengan Bruno Bauer ia mendapatkan kekecewaan, tetapi setelah berkawan dengan Fredrich Engels di Paris, maka dengan kawannya itulah ia (tahun 1848) menyusun Manifesto Komunist. Setelah itu ia menjadi buronan politik dan diusir dan dipenjara di London, sampai meninggai dunia, la meninggalkan warisan sebuah karya terbesarnya, Das Kapital, yang terbit tahun 1867.

Menurut pendapatnya, tugas seorang filosof adalah bukan untuk menerangkan dunia, tetapi untuk mengubahnya. Hidup manusia itu ternyata ditentukan oleh keadaan ekonomi. Dari segala hasil tindakannya: ilmu, seni, agama, kesusilaan, hukum, politik- semuanya itu hanya endapan dari keadaan itu, sedangkan keadaan itu sendiri ditentukan benar-benar dalam sejarah.

H. Pragmatisme

Pragmatisme berasal dari kata pragma yang artinya guna. Pragma berasal dari kata Yunani. Maka Pragmatisme adalah auatu aliran yang mengajarkan bahwa yang benar adalah apa saja yang membuktikan dirinya sebagai yang benar dengan akibat-akibat yang bermanfaat secara praktis. Misalnya, berbagai pengalaman pribadi tentang kebenaran mistik, asalkan dapat membawa keparaktisan dan bermanfaat. Artinya, segala sesuatu dapat diterima asalkan bermanfaat bagi kehidupan.

Tokohnya : William James (1842-1910) lahir di New York, yang memperkenalkan ide-idenya tentanga pragmatisme kepada dunia, la ahli dalam bidang seni, psikologi, anatomi, fisiologi dan filsafat.

Pemikiran filsafatny lahir karena dalam sepanjang hidupnya ia mengalami konflik antara pandangan agama, la beranggapan bahwa masalah kebenaran, tentang asal/ tujuan dan hakikat bagi orang Amerika terlalu teoritis. Yang ia inginkan adalah hasil- hasii yang kongkret. Dengan demikian untuk mengetahui kebenaran dari ide atau konsep harusiah diselidiki kensekuensi- konsekuensi praktisnya.

Kaitannya dengan agama, apabila ide-ide agama dapat memperkaya kehidupan, maka ide-ide itu benar.

I. Fenomenologi

Dalam konteks apapun kita memakai kata fenomenologi, kita ingat kepada pembedaan yang dibawakan oleh Kant antara phenomenon atau penampakan realitas kepada kesadaran, dan noumenon atau wujud dari itu sendiri. Problema untuk mengompromikan realitas dengan fikiran tentang merupakan problema yang sama tuanya dangan filsafat itu sendiri. Problema itu menjadi lebi sulit karena kita tidak dapat mengetahui realita tanpa hubungan dengan realitas. Seorang filosof itu mengabdikan diri untuk menembus rahasia; filosof fenomenologis berusaha untuk memecahkan dualisme itu. la memulai tugasnya dengan mengatakan: Jika memang ada pemecahan soal, maka pemecahan tersebut berbunyi: hanya fenomenologi yang tersajikan kepada kita dan oleh karena itu kita harus melihatnya. Sebagaimana yang pernah ditulis oleh Maurice Merlue-Ponty, "Fenomenologi adalah daftar kesadaran-kesadaran sebagai tempatnya alam. Jika kita ingin mengetahui sesuatu benda itu apa dan persoalan seperti ini adalah tugas para fenomenologis, kita harus menyelidiki kesadaran kita terhadap benda itu. Kalau hal tersebut tidak dapat memberi jawaban, maka tak ada sesuatu yang dapat memberinya."

Sebagai suatu gerakan filsafat, fenomenologi menjadi masyhur di Jerman pada seperempat abad yang pertama dari abad ke-20, kemudian menjalar ke Perancis dan Amerika Serikat. Pencetus aliran fenomenologi adalah Edmund Huserl (1859-1938); pada usia 54 tahun, ia baru dapat menyajikan permulaan penyelidikan-penyelidkannya, yaitu deskripsi pertama yang telah diolah baik tentang fenomenologi sebagai metoda yang keras untuk menganalisa kesadaran. Kemudian ia diikuti oleh Max Scheler (1874-1928) yang mempunyai keyakinan bahwa filsafat itu, pada pokoknya, membicarakan tentang situasi histories manusia. Kemudian Scheler tertutup oleh pengaruh Martin Heidegger (1899-1976) dan Maurice Merleau Ponty (1908-1961). Bisaanya pandangan Heidegger dikelom pokkan dalam "eksistensialisme", akan tetapi walaupun ia telah menanamkan pengaruhnya, namun ia mejelaskan bahwa ia tak mau disamakan dengan gerakan Sartre.

Sifat-sifat yang pokok dari fenomenologi dapat dijelaskan secara luas, tetapi kita harus ingat bahwa ada arti yang sempit bagi fenomenologi, yaitu arti sebagai metoda. Bagi fenomenologis, berfilsafat harus dimulai dengan usaha yang terpadu untuk melukiskan isi kesadaran. Suatu usaha yang jelas adalah sangat perlu bagi deskripsi. Dengan deskripsi ini dimaksudkan suatu pandangan hati-hati terhadap struktur yang pokok dari benda, tepat seperti yang nampak. Fenomenologis memperhatikan benda-benda yang kongkrit, bukan dalam arti yang ada dalam kehidupan sehari-hari akan tetapi dengan struktur yang pokok dari benda-benda tersebut, sebagaimana yang kita rasakan dalam kesadaran kita, karena kesadaran kita adalah ukuran dari pengalaman.

j. Eksistensialisme

Kata eksistensialisme berasal dari kata eks = ke luar dan sistensi atau sisto = berdiri, menempatkan. Secara umum berarti, manusia dalam keberadaannya itu sadar bahwa dirinya ada dan segala sesuatu keberadaannya ditentukan oleh akunya. Karena manusia selalu terlihat di sekelilingnya, sekaligus sebagai miliknya. Upaya untuk menjadi miliknya itu manusia harus berbuat menjadikan-merencanakan, yang berdasar pada pengalaman yang kongkret.

Eksistensialisme merupakan aliran filsafat yang memandang berbagai gejala dengan berdasar pada eksistensinya. Artinya, bagaimana manusia berada (bereksistensi) dalam dunia.

Pelopornya adalah Soren Kierkegaard (1813-1855), Martin Heidegger, J. P Sartre, Karl Jaspers dan Gabriel marcel.

Pemikiran Soren Kierkegaard mengemukakan bahwa kebenaran ini tidak berada pada suatu sistem yang umum tetapi berada dalam eksistensi yang individu, yang kongkret. Oleh karena, eksistensi manusia penuh dengan dosa, sehingga hanya iman kepada kristus sajalah yang dapat mengatasi perasaan bersalah karena dosa.

K. Filsafat Analitik dan Persoalan-persoalan tentang Pengetahuan

Terdapat beberapa soal yang dihadapi filosof aalitik: Apakah pertimbangan yang

dapat kita buat? Berapa hal yang dapat kita tarik sebagai kesimpulan dari data rasa atau pengalaman? Apakah yang dimaksudkan dengan arti (meaning) dan pembuktian kebenaran (verification)? Bagaimana kita berusaha menjelaskan bahwa dengan melalui analisa? Apakah implikasi jawaban-jawaban pertanyaan ini?

Banyak cendekiawan, pria dan wanita, yang telah mengambil bagian dalam perdebatan selama enam atau tujuh dasawarsa terakhir. Di samping diskusi umum, kita akan membatasi diri untuk menonjolkan dua orang, yaitu Ludwig Wittgenstein dan A.J. Ayer. Kami memilih dua orang tersebut karena pengaruh mereka yang besar dan karena mereka telah menyajikan filsafat mereka secara sistematik dan karena mereka memberi gambaran tentang peralihan pandangan yang terjadi pada tahun-tahun terakhir ini.

Ludwig Wittgenstein

Dalam abad ke-20 hanya sedikit filosof yang mempunyai pengaruh lebih mendalam terhadap filsafat atau perhatian yang lebih besar terhadap soal-soal linguistic, daro pada Ludwig Wittgenstein (1889-1951). Ia dilahirkan di Wina, belajar di Austria dan Cambridge University di Inggris dan mendapat pengaruh dari Bertrand Russel dan G.E. Moore. Pada tahun 1930 ia mengganti Moore dan mengajar filsafat di Cambridge. Dari situlah ia mempengaruhi ahl-ahli fakir di Inggris dan Amerika Serikat. Ia menghasilkan dua sistem pemikiran yang orisinil pertama dalam karangannya Tractatus, suatu karangan pendek yang diterbitkan pada tahun 1922. Yang kedua, karangan yang lebih panjang dengan judul Philosophical Investigations, yang diterbitkan pada tahun 1953, setelah ia meninggal. Buku yang kedua ini merupakan kritik dan penolakan terhadap ide-ide pokok dalam karangannya yang pertama.

Tractatusa merupakan uraian tentang kondisi-kondisi di mana bahasa mempunyai arti serta dapat memiliki kebenaran. Kalimat yang berarti adalah gambaran tentang keadaan, suatu proposisi adalah gambaran tentang realitas, akan tetapi dalam tiap-tiap gambaran harus ada hubungan satu sama lain antara gambaran dan keadaan yang dilukisnya. Teori gambaran (picture theory) dari proposisi adalah pokok dalam tingkatan- tingkatan fikirannya yang permulaan. Untuk memahami suatu kalimat kita harus mengetahui "referent" atau keadaan yang kalimat tersebut meminta perhatian kita. Pernyataan-pernyataan yang dapat diterapkan di dunia harus memenuhi persyaratan- persyaratan yang tepat, jika tidak maka persyaratan-persyaratan itu adalah nonsense. Wittgenstein memberi cap "nonsense" kepada pernyataan-pernyataan para ahli metafisika tradisional dan ahli teologi, begitu juga kata orang-orang mistik. Pemikiran Wittgenstein banyak pengaruhnya dan telah dikembangkan oleh kaum logical positivis dari kelompok Wina. Dalam pandangan mereka filsafat telah menuju kepada penemuan intelektual. Filsafat adalah metode untuk menjelaskan kebauran linguistic yang telah menimbulkan problema-problema semu yang bermacam-macam.

Jika filsafat itu pada pokoknya adalah penyelidikan bahasa, bagaimana kita bertindak dalam melakukan penyelidikan tersebut. Wittgenstein (pada permulaannya), bersama dengan Russel dan Carnap dan pengikut-pengikut mereka tidak percaya kepada bahasa sehari-hari untuk dipakai sebagai ekspresi filsafat dan lebih sukar membentuk suatu bahasa yang ideal seperti logika simbolis, dengan alamat dan symbol-simbol yang lebih tepat dari pada yang terdapat dalam bahasa sehari-hari. Suatu bahasa buatan, suatu sistem logika dengan aturan-aturan semantic untuk dipakai dalam bidang-bidang tertentu seperti teori quantum, teori pelajaran dan lain-lain, dirasakan lebih lengkap dari segi ketepatan dan kejelasan. Pada waktu itu dirasakan bahwa bahasa-bahasa seperti bahasa Inggris, Perancis dan Jerman adalah kabur, samar dan tidak jelas dalam artinya.

L. Postmodernisme

Istilah "Posmodernisme" telah digunakan dalam demikian banyak bidang dengan meriah dan hiruk pikuk. Kemeriahan ini menyebabkan setiap referensi kepadanya mengandung resiko dicap sebagai ikut mengabadikan mode intelektual yang dangkal dan kosong. Masalahnya adalah, bahwa istilah itu di satu pihak memang telah sedemikian popular, di pihak lain senantiasa mengelak untuk bisa didefinisikan dengan memadai. Keluasan wilayah di mana istilah tersebut digunakan saja cukup mencengangkan, la digunakan bertebaran di mana-mana sehingga tidaklah mengherankan bila maknanya menjadi kabur. Kita temukan istilah itu dipakai dalam bidang musik (Cage, Stockhausen, Glass, dsb.); seni rupa (Rauschenberg, Baselitz bahkan Warhol dan Bacon); fiksi (novel-novel dari Vonnegut, Barth, Pynchon, Burroughs dsb.); film (Lynch, Greenaway, Jarman); drama (teater dari Artaud); fotografi (Sherman, Levin); arsitektur Qencks, Venturi, Bolin); Kritik sastra (Spanos, Hassan, Sontag, Fieldler, dsb); antropologi (Clifford, Tyler, Marcus); sosiologi (denzin); geografi (Soja) dan filsafat (Lyotard, Derrida, Baudrillard, Vattimo, Rorty, dsb.). Istilah "postmodernism" di sana digunakan secara sangat controversial, sehingga tokoh- tokoh yang bisa dimasukkan dalam daftar nama-nama itupun sama kontroversialnya.

Yang mengakibatkan kekaburan makna istilah "postmodernism" itu kiranya terutama adalah akhiran "isme" dan awalan "post" nya. Sehubungan dengan akhiran "isme" itu, postmodernise bisanya dibedakan dari postmodernitas. Yang pertama menunjuk kepada kritik-kritik filosofis atas pandangan dunia (world view),epistemology dan ideology-ideologi modern. Yang kedua menunjuk pada situasi dan tata sosial produk teknologi informasi, globalisasi, fragmentasi gaya hidup, konsumerisme yang berlebihan,deregulasi pasar inspirasi-inspirasi tradisi. Dalam banyak pembicaraan tentang gejala posmodernisme itu, posmodernisme dan postmodernitas sering bercampur baur. Tentu saja sebenarnya antara kedua hal itu terdapat saling keterkaitan arat, namun justru keterkaitan itulah yang mengakibatkan pembicaraan tentangnya kadang menjadi kabur. Betapa pun juga dimensi teoritis memiliki sosok yang lebih jelas ketimbang tatanan praktis sosial yang serba ambigu.

Catatan lain, akhiran "isme"itu juga memberi kesan seolah ia adalah sistem pemikiran tunggal tertentu, sementara nyatanya istilah yang bertebaran di segalabidang itu merupakan label untuk bermacam-macam pemikiran yang kadang saling bertabrakan.

Awalan "post" pada istilah itu pun menimbulkan banyak perdebatan. Apakah "post" itu berarti pemutusan hubungan pemikiran total dari segala pola kemodernan (Lytard, Gellner)? Atau sekedar koreksi atas aspek-aspek tertentu saja dari kemodernan (David Griffin)?

Apakah segala hal yang modern itu sedemikian ideologis dan maksiat? Jangan-jangan postmodernisme itu justru bentuk radikal dari kemodernan itu sendiri, yaitu kemodernan yang akhirnya bunuh diri (Baudrillard, Derrida, Foucault)? Atau justru wajah arif kemodernan yang telah sadar diri (Giddens)? Atau sekedar satu tahap dari proyek modernisme yang meang belum selesai (Habermas)?

Satu hal kiranya jelas bahwa istilah postmoderisme muncul untuk pertama kalinya di wilayah seni. Menurut Hassan dan Jencks istilah itu pertama-tama dipakai oleh Federico de Onis pada tahun 1930-an dalam karyanya, Antologia de la Poesia Espanola a Hispanoamericana, untuk menunjukkan reaksi yang muncul dari dalam modernisme. Kemudian di bidang historiografi oleh Toyn bee dalam a Study of History (1947). Di sini istilah itu merupakan kategori yang menjelaskan siklus sejarah baru yang dimulai sejak tahun 1875 dengan berakhirnya dominasi Barat, surutnya individualisme, kapitalisme dan kristianitas, serta kebangkitan kekuatan budaya non barat. Di singgung pula di sana tentang pluralisme dan kebudayaan dunia, hal-hal yang masih essensial dalam pengertian tentang postmodernisme kini.

Sebetulnya benih penggunaan positif awalan "post" telah terdapat pada tulisan Leslie Fieldler tahun 1965 ketika ia menggunakan dalam istilah-istilah macam "posthumanist, post male, post-white" dan sebagainya. Kecenderungan-kecenderungan anarkhis namun kreatif yang melepaskan diri dari ortodoksi dan represi puritan itu sebetulnya sekaligus sudah menunjukkan ciri- ciri kebudayaan postmodern seperti yang kemudian ditunjukkan oleh Andreas Huyssen.

Pertengahan tahun 70-an Ihab Hassan kemudian muncul memproklamirkan diri sebagai pembicara utama postmodernisme dan ia menerapkan label ini pada ekspresionisme seni dan kecenderungan ultra-teknologi dalam arsitektur.

Istilah itu kemudian menjadi lebih popular manakala digunakan oleh para seniman, penulis dan kritikus macam Rauschenberg dan Cage, Burroughs dan Sontag untuk menunjukkan sebuah gerakan yang menolak modernsme yang mandek dalam birokrasi museum dan akademi. Kemudian penggunaan dalam konteks lebih luas terjadi di bidang arsitektur, dengan Charles Jencks sebagai pembicara utamanya.

Lalu juga dalam seni visual, seni pertunjukan dan musik di tahun 1980-an.

Beberapa kecenderungan khas yang bisaa diasosiasikan dengan postmodernisme dalam bidang seni adalah: hilangnya batas antara seni dan kehidupan sehari-hari, tumbangnya batas antara budaya tinggi dan budaya pop, pencampuradukan gaya yang bersifat eklektik, parody, pastiche, ironi, kebermainan dan merayakan budaya "permukaan" tanpa peduli pada "kedalaman"' hilangnya orisinalitas dan kejeniusan dan akhirnya asumsi bahwa kini seni Cuma bisa mengulang-ulang masa lalu belaka.

Istilah modernisme dan postmodernisme lebih luas lagi digunakan dalam bidang sosial ekonomi. Daniel Bell misalnya mengartikan postmodernisme sebagai kian berkembangnya kecenderungan-kecenderungan yang saling beertolak belakang, yang bersma dengan makin terbebasnya daya-daya instingtual dan kian membubungnya kesenangan dan keinginan, akhirnya membawa logika modernism eke kutub terjauhnya. Itu terjadi terutama melalui intensifikasi ketegangan-ketegangan structural masyarakat.

Frederick Jameson juga menggunakan istilah postmodernisme di wilayah kebudayaan. Postmodernisme, katanya adalah logika cultural yang membawa transformasi dalam suasana kebudayaan umumnya.la mengaitkan tahapan-tahapan modernisme dengan kapitalisme monopoli, sedang postmodernisme dengan kapitalisme pasca Perang Dunia Kedua. Diyakininya, bahwa postmodernisme muncul berdasarkan dominasi teknologi reproduksi dalam jaringan global kapitalisme multinasional kini.

Sedangkan bagi Jean Baudrillard, jika modernitas ditandai oleh eksplosi komodifikasi, mekanisasi, teknologi dan pasar maka masyarakat postmodernisme ditandai oleh implosi (ledakan ke dalam) alias peleburan segala batas, wilayah dan pembedaan antara budaya tinggi dan budaya rendah, penampilan dan kenyataan, dan segala oposisi biner lainnya yang selama ini dipelihara terus oleh teori sosial maupun filsafat tradisional. Bagi Baudrill ini menunjukkan berakhirnya segala bentuk finalitas dari teori-teori sosial sebelumnya seperti kenyataan, makna, sejarah, kekuasaan, revolusi dsb. Demikian manakala modernitas bisa disebut sebagai proses meningkatnya diferensiasi bidang- bidang kehidupan beserta fragmentasi sosial dan alienasinya, postmodernitas dapat ditafsirkan sebagai proses de-diferensiasi dan implosi peleburan segala bidang.

Dalam bidang filsafat istilah "postmodern" diperkenalkan oleh Jean Francois Lyotard dalam bukunya The Postmodern Condition: A Report an Knowlwdge, yang dalam bahasa Inggris terbit pada tahun 1984 dan sejak itu menjadi locas classius untuk diskusi-diskusi tentang postmodernisme di bidang filsafat kini.

Pemikiran Lyotard di situ umumnya berkisar tentang posisi pengetahuan di abad ilmiah kita, khususnya tentang cara ilmu dilegitimasikan melalui, yang disebutnya, "narasi besar" seperti Kebebasan, Kemajuan, Emansipasi kaum proletar dan sebagainya. Nah narasi-narasi besar atau metanarasi itu, katanya, kini telah mengalami nasib yang sama dengan narasi-narasi besar sebelumnya seperti religi, Negara-kebangsaan, kepercayaan tentang keunggulan Barat dsb., yaitu mereka pun kini menjadi sulit untuk dipercaya. Dengan kata lain, dalam abad ilmiah ini narasi-narasi besar menjadi tidak mungkin, khususnya narasi tentang peranan dan kesahihan ilmu itu sendiri. Maka nihilisme, anarkhisme dan pluralisme "permainan bahasa" pun merajalela. Ini baginya tidak jadi soal, sebab di sisi lain ini menunjukkan juga kepekaan baru terhadap perbedaan-prbeda- an dan keberanian melawan segala bentuk totaliterisme, yang memang perlu. Maka lalu postmodenisme dirumuskan sebagai suatu periode di mana segala sesuatu itu didelegitimasikan.

Meskipun demikian, di lain pihak, definisi ini tiba-tiba juga menjadi ambigu sebab pada bagian lain secara mengherankan ia pun mendefinisikan "posmodernisme" sebagai tahap "postmodern".

Maka akhirnya bagi Lyotard postmodernism itu sepertinya adalah intensifikasi dinamisme, upaya tak henti-hentinya untuk mencari kebaruan, eksperimentasi dan revolusi kehidupan terus menerus. Tapi bila benar demikian maka menjadi lebih aneh lagi, sebab semua itu adalah juga karakter modernisme sendiri. Jadi, bila mengikuti itu postmodernisme adalah intensifikasi modernisme saja. Bila demikian, mengapa mesti ada istilah "post"?

Dari perspektif ini "postmodernisme" diartikan sebagai "ketidakpercayaan terhadap segala bentuk narasi besar; penolakan filsafat metafisis, filsafat sejarah dan segala bentuk pemikiran yang mentotalisasi - seperti Hegelianisme, Liberalisme, Marxisme dan apa pun. Dan posmodernisme ini, sambil menolak pemikiran yang totaliter, juga menghaluskan kepekaan kita terhadap kenyataan yang tak terukur. Prinsipnya lalu bukanlah homologi para ahli, melainkan paralogi para pencipta.

Dengan pandangan macam itulah Lyotard membawa istilah "postmodernisme" ke dalam medan diskusi filsafat yang lebih luas kini. Dan sejak itu segala kritik atas pengetahuan universal atas tradisi metafisik, Fondasionalisme (foundationalism) maupun atas modernsme pada umumnya, diidentikkan dengan kritik "postmodern". Oleh sebab itu, makna istilah "post- modernisme" di bidang filsafat memang lebih ambigu lagi; ia menjadi sekedar istilah yang memayungi hamper segala bentuk kritik atas modernisme, meskipun satu sama lain bisa sangat berbeda. Dengan kata lain, istilah postmodern di bidang filsafat ini menunjuk pada segala bentuk refleksi kritis atas paradigma-paradigma modern dan atas metafisika pada umumnya.

LATIHAN-LATIHAN DALAM BENTUK PERTANYAAN DAN TOPIK-TOPIK UNTUK DISKUSI

BAB I

1. Ada beberapa pengertian filsafat, coba berikan tiga definisi filsafat yang menurut saudara mudah dipahami!

2. Filsafat sebagai ilmu mempunyai obyek material dan formal, jelaskan apa yang dimaksud dengan obyek material dan formal dalam ilmu filsafat da berikan contoh-contohnya!

3. Sebagai suatu proses refleksi dari pekerjaan akal dan sisi dari refleksi itu adalah problem, dan problem itu sampai dapat ke derajat filosofis, Terangkan ciri-ciri pemikiran filsafat!

4. Filsafat merupakan bidang studi yang sangat luasnya, karena itu diperlukan pembagian (cabang), berikan uraian singkat tentang cabang-cabang filsafat!

5. Dalam studi filsafat ada strategi pendekatan yang dilakukan oleh filosof, terangkan apa yang dimaksud dngan pendekatan dan ada berapa pendekatan yang diminati dalamstudi filsafat!

6. Filsafat sebagai bidang kajian yang cukup serius di dalamnya terdapat manfaat yang cukup besar, uraikan secara singkat kegunaan studi filsafat khususnya di Perguruan Tinggi!

7. Filsafat bisa dimengerti dan dilakukan, melalui banyak cara, dalam hai ini Keen Bertens menengarai ada beberapa gaya berfilsafat (Styles of Philosophing), coba terangkan gaya berfilsafat yang ditengarai oleh K. Bertens!

8. Diskusikan antara filsafat dan agama!

9. Diskusikan filsafat dan ilmu pengetahuan!

10. Diskusikan kedudukan filsafat dalam studi agama dan berikan contohnya tentang metode filsafat!

BAB II

1. Benarkah bahwa kel;ahiran filsafat itu tidak dapat dipisahkan dengan perkembangan ilmu pengetahuan pada masa peradaban kuno?

2. Terangkan reaksi kepercayaan (natural religion) dengan munculnya filsafat!

2. Bandingkan sikap filosof Islam Ibnu Sina dan Al-Ghazali terhadap filsafat dan agama!

3. Terangkan bahwa filsafat modern bercorak antroposentris!

4. Terangkan sumbangan apakah yang diberikan oleh Immanuel Kant dalam bidang filsafat!

a.

Humanisme

b.

Renaissance

c.

Historisme

d.

Neo Thomisme

e.

Filsafat sebagai pelayan

f.

Logosentrisme

BAB III

1. Sebutkan tiga faktor yang menjadikan filsafat Yunani lahir!

2. Terangkan pengertian filsafat pada awal sejarah kelahirannya!

3. Terangkan secara singkat periodesasi filsafat Yunani dan tokoh-tokohnya!

4. Bandingkan pemikiran Thales dan Phytagoras dalam membangun filsafat!

5. Diskusikan pendapat Zeno tentang gerak!

6. Uraikan secara singkat faktor-faktor yang mendorong kaum sofis dan berikan ciri-cirinya!

7. Bagaimana kritik saudara terhadap sofis?

8. Terangkan metode apa yang dipakai Socrates dalam menagjar filsafat!

9. Bandingkan filsafat Plato dan Aristoteles!

10. Terangkan hal-hal di bawah ini!

a. Dialektika

b. Sofisme

c. Dunia Ide

d. Substansi

e. Silogisme

f. Neoplatonisme

BAB IV

1. Berikan analisa saudara tentang kekuatan antara filsafat Yunani dengan agama Kristen !

2. Berikan keterangan secukupnya mengapa Filsafat Barat Abad Pertengahan dikatakan sebagai "abad gelap", dan sebutkan ciri-cirinya !

3. Uraikan secara singkat pembagian filsafat barat Abad Petengahan !

4. Terangkan kritik Justinus Martir terhadap filsafat Yunani dan para filosof (Socrates, Plato dan Aristoteles)

5. Perkataan skolastik merupakan corak khas dari sejarah filsafat abad pertengahan, jelaskan beberapa pengertian khas skolastik itu !

.. 6. Diskusikan tentang faktor religus dalam perkembangan filsafat Skolastik!

7‘. Diskusikan upaya-upaya pengkristenan ajaran Aristoteles ?

8. Uraikan secara singkat langkah-langkah yang diambil dari Thomas Aquinas dalam memajukan filsafat!

9. Bandingkan bangunan filsafat antara William Ackham dengan Nicolae Cusasus !

10. Terangkan pengertian-pengetian di bawah ini:

a. Pater

b. Ekisis

c. Skolastik awal

d. Skolastik puncak

e. Summa

BAB V    Theologiae

1. Berikan suatu penjelasa singkat tentang pengertain Filsafat Islam!

2.    Diskusikan hubungan filsafat Islam dengan Filsafat Yunani!

3.    Uraikan secara singkat Filsafat Ketuhanan menurut al- Kindi!

4.    Dalam filsafat al-Kindi terkenal dengan teori emanasinya, jelaskan    apa    yang

dimaksud dengan teori tersebut dan bagaimana kritik saudara terhadap teori tersebut!

5.    Bandingkan pendapat al-Farabi dengan Ibn Sina tentang akal pertama!

6.    Uraikan secara singkat sikap al-Ghazali terhadap filsafat dan    kritiknya

terhadap filosof-filosof Islam!

7.    Diskusikan hubungan antara agama dan filsafat menurut ibn Rusyd!

8.    Terangkan hal-hal di bawah ini;

a.

The Legacy of Islam

b.

Second Intellegence

c.

Akal Pertama

d.

Pembebas dari kesesatan

e.

Ta'wil

BAB VI

1. Diskusikan tentang Peranan Humanisme dan Renaissance dalam perkembangan filsafat modern!

2. Diskusikan faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya reformasi!

3. Bandingkan positivisme dengan logika positivisme!

4. Berikan suatu uraian singkat tentang filsafat Hidup!

5. Bandingkan antara Fenomenologi dengan eksistensialisme!

6. Diskusikan tentang aliran postmodernisme, bagaimana kritik saudara terhadap filsafat tersebut!

DAFTAR RUJUKAN

Achmadi, Asmoro, Filsafat Umum, Jakarta: Raja Grafindo Perkasa, 1995.

Bagus, Lorens, Metafisika, Jakarta: PT Gramedia, 1991.

Beek, an, Geraad, Filsafat para Filosof Berfilsafat, alih bahasa R.A. Rivai, Jakarta: Erlangga, 1984.

Bernes, Kees, Filsafat Barat dalam Abad XX, Jakarta: PT Gramedia, 1981 Bertens, K., Sejarah Filsafat Yunani, Jakarta: Kanisius, 1973.

Delfgaauw, Bernard, Filsafat Abad 20. alih bahasa Soejono Soemargono, Yogyakarta: Tiara Wacana, 1987.

Filsafat ilmu, Tim. Penyusun, Koentowibisono Siswimihardjo dkk., Klaten: Intan Pariwara, 1977.

Hadiwijoyo, Harun. Seri Sejarah Filsafat Barat, Yogyakarta: Kanisius, 1981.

Hatta, M. Alam Pikiran Yunani, I, II, Jakarta: Tintamas, 1983.

Kartodirdjo, Sartono, Ungkapan-ungkapan Filsafat Sejarah Barat dan Timur, Jakarta: PT Gramedia, 1986.

Kattsoff, Louis O, Pengantar Filsafat, alih bahasa Soejono Soemargono, Yogyakarta: Tiara Wacana, 1987.

Madjid, Nurcholis (ed), Khazanah Intelektual Islam, Jakarta: Bulan Bintang, 1984.

Madkour, Ibrahim, Filsafat Islam Metode dan Penerapannya, alih bahasa Wahyudi Y., Jakarta: Rajawali, 1988.

Mudhofir, Aii., Kamus Teori dan Aliran Dalam Filsafat, -Yogyakarta: Liberty, 1988.

Mulder, DC., Iman dan Ilmu Pengetahuan, Jakarta: Badan Penerbit Kanisius, 1965.

Nasution, Harun, Falsafah dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang 1978.

Paul, Edward (ed), The Encyclopedia ofPhylosophie, New York: Macmillan, 1972.

Runes, Dagobert D., Dictionary of Philosophy New Jersey: Littlefield, Adams & Co, 1976.

Scruton, Roger, Sejarah Filsafat Modern dari Descartes Sampai Wiigenstein, alih bahasaZainal Abidin Tanjung, Jakarta: PT Panca Simpati 1986.

Sugiarto, Bambang, I., Postmodernisme Tantangan bagi Filsafat, Yogyakarta: Kanisius, 1996.

Suseno, Frans Magnis, Filsafat Sebagai Ilmu Kritis, Yogyakarta: Kanisius, 1995.

The Liang Gie, Dari Administrasi ke Filsafat, Yogyakarta: Karya Kencana, 1978.

Titus, Harlod H,dkk. Persoalan-persoalan Filsafat, alih bahasa Dick Hartoko, Jakarta: Gramedia, 1983.

White, Alan R. Methods of Metaphisics, New York: Goroom Helm, tt

Muzairi, M. Ag


Filsafat diawali dengan tanya dan disudahi dengan la n ya pula. Tak ada kesudahan dalam filsafai. Tak ada finaiitas. Tak ada kata akhir... Bahkan, setiap jawaban pada hakikatnya adulah pertanyaan yang selalu menunggu untuk diungkapkan. K.aim atas jawaban yang usai, mutlak, dan tertutup akan dengan sendirinya terbantah, bebao. filsafat menolak semua klaim itu!

Tidak adakah "sesuatu' yang hisa dipegang atau direngkuh-genggam dan proses dan ‘ hasil’ pemikiran filosofis? Jawabr.ya ada, tapi selalu sei